Interview

Ada lowongan  di suatu acara. iseng2 tak kirimi cv ku, eeh ternyata dipanggil, hmm apa semua yang ngelamar dipanggil yah?

Untuk yang satu ini gw sangat sangat sangat ingin bisa diterima, ada alasan khusus sih hehehe, ternyata si dia juga ikut ni acara, huaaa… kalo gw ga diterima kan malu, gimana caranya supaya gw bisa diterima yah?

Padahal pengetahuan gw ttg hal itu kan sama sekali ga banyak, aduh…

bad day nya si neng

hari ini gw galak bgt sama semua orang, *ngg…sama bos nggak kalo yah? hehehe* abis pada rese sih, gw benci bgt sama mereka yang mesen makanan lewat gw, dih, padahal mereka kan keluar kantor, trus knapa masih harus gw yang mesen sih? emang gw pembantu apah?!!

alasan lain sih karena gw lagi ga enak badan, mo tumbang lagi nih kayana, meriang euy, makanya semua orang hari ini gw jutekin, emang karena gw lagi nahan sakit, jadi muka gw agak2 ditekuk gini.

eh iya, kmrn gw bli majalah yang ada artikel yang bagus itu looh, hihihi aku senang!!! artikel itu blom pernah gw baca,

yeah yeah… i so much in love with that topic, dah sering gw browsing ke blog orang tapi ga ada yang bikin gw langsung suka sama tulisannya. Tulisan dia membiusku, ya ilah bahasanya, najong, hahaha.

Hari ini aku sakit.. hiks

dia lagi dia lagi

Pada awalnya saya berjanji untuk membuka hati saya untuk dia, sebut saja si oknum T, dan saya pikir saya pasti akan bisa menerima dia apa adanya. Tapi dasar saya saja yang bego, semua hal ttg dia tiba2 jadi salah semua;

“ah, kok dia ga rapi bgt sih, kok norak bgt sih, kok sok kenal bgt sih, kok ga cool sih,” dan kok kok yang lain.

Dan tiba2 semua hal secara tidak sengaja mengingatkan saya kembali kepada satu sosok tercinta, X, yang tidak bisa saya jangkau walaupun dia ada didepan mata.

Sigh…

Sebuah metro lewat dengan tulisan nama dia jendela belakang, seorang teman menulis nama dia (walaupun sebenarnya itu hanya kesalahan tulisan, EX menjadi X) dalam sms, dan saya jadi sangat kangen dia.

Kemarin malam kami bertegur sapa, cukup untuk membuat tidur saya gelisah pada awalnya.