Posted in Tak Berkategori

Flash Back..

Believe me…

Berikut ini hanya curhatan yang ga penting bagi orang lain selain saya..

mmm..

“Kamu rumahnya di selatan juga?”

Itu pertanyaan pertama sekaligus kalimat pertama yang ditujukannya kepada saya pada awal kuliah dulu. Dengan logat jawanya yang kental kami berbincang cukup seru, dia, seorang anak kampung di wonogiri hijrah ke jakarta untuk menuntut ilmu.

“Sehari-hari bokap gw kerjanya meanin buruung terus”

Sapaan aku dan kamu sudah terlepas dari mulut dia beberapa hari setelah kuliah, berganti gue dan elo, masih tetap dengan logat jawa ya sepertinya enggan lepas darinya.

“Lain kali jangan gitu, gw ga suka sama keegoisan kalian, Andri tuh ga punya uang, kok kalian enak2an makan tapi tidak membagi dia, teman macam apa kalian? untung gw ada uang lebih buat sekedar bli puding”

Itu kemarahan pertama dia ttg persahabatan kami, dan itu cukup membuat saya lumayan malu karena tidak sensitif.

“Wa, kalo nanti elo merit, kita harus diundang yah, kita pasti berbondong2 jalan ke wonogiri untuk lihat pernikahan elo, percaya deh ama kita”

Tercetuslah kalimat ini ketika tiba2 obrolan kami berbelok ke topik pernikahan, padahal ntah kapan kami akan melangsungkan pernikahan kami.

“Fey, tolongin gw yah, tolong cariin bahan tulisan ttg reksa dana, trus nanti gw liat tugas matematika, gw juga lagi nyari bahan ttg reksa dana itu, tapi blom lengkap”

Kami selalu membantu satu sama lain dalam hal apa aja, kuliah maupun pribadi, layaknya seorang sahabat.

“Kalian kemana saja sampai jam segini!!!”

Itu kemarahan ayah saya yang pertama yang diterima dia, ketika kami pergi jalan2 ke Dufan dan pulang ke rumah jam 12 malam.

“Mobil gw kaya perahu, terombang-ambing, anjiisss… seru bgt!!”

Padahal saya merasa bersalah bgt karena dia harus melewati banjr di daerah Cipulir hanya karena harus nganter saya dan Yoga pulang ke rumah.

“Fey, gw kecelakaan motor, di deket gereja komp. kodam, sekarang gw lagi dikelurahan yang disebelah gereja”

Hati saya kebat-kebit bgt waktu denger dia kecelakaan, buru2 saya pergi ke tempat dia, dan membawanya ke rumah sakit, teman2 yang lain juga sama paniknya ketika saya menghubungi mereka.

“Wa, jangan lupa, baju batik lo di strika, biar ga lecek waktu dipake di resepsinya Dewi”

Saya mengikatkan dia ttg hari pernikahan Dewi yang harus kami hadiri karena kami adalah pagar ayu dan pagar bagusnya.

“Kalo lo serius, lo bisa pake uang gw dulu, masalah ngebalikinnya gw yakin hanya beberapa bulan lo pasti dah bisa balikin duit itu”

Kata dia ketika saya mengeluhkan betapa besarnya biaya untuk nyari kerja di luar negeri.

“Lo keberatan ga kalo pada awalnya kita satu apartemen untuk menghemat biaya, nanti gw juga belajar masak deh, biar lo ga tiap hari masak”

Tawaran dia ttg bekerja di LN dan tinggal seatap, saya iya kan dengan sangat karena saya percaya bahwa dia ga akan “ngapa2in” saya.

“Kita harus ketemuan dulu sebelum lo berangkat ke Denmark”

Pinta saya sambil tersedu, karena pada kenyataannya saya tidak jadi ikut dia kerja di LN. Itulah terakhir kali saya berbicara dg dia, karena tiba2 dia udah ga bisa lagi di hubungi.

“Teman-teman, gw minta doa nya yah, minggu ini gw akan melepas masa bujangan gw, gw mo nikah, doain yah”

Pesan singkat massal itu membuat saya shock setengah mati, kaget bukan kepalang. Saya langsung menangis karena kecewa, sedih dan marah.

Hari minggu, 27 April 2008, ditengah keramaian acara warung musik i-radio saya termenung, pagi ini Dedhy menikah, dan saya berada jauh darinya, menonton The Upstairs bukannya melihat pernikahan dia.

Rencana kami sama sekali gagal.

Wish u the best bro…

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

4 thoughts on “Flash Back..

  1. .ttg kecewa sedih & marah, ah .rencana yg gagal itu yg mana, neng? toh rencana awal kan to make peace each other, dan ntu org udeh ngundang lo kan ? .. di luar itu semua rencana & kenyataan sepenuhnya bukan kuasa kita kan, neng ?🙂

    sepenuhnya curhat colongan kok, biar agak legaan dikit, biar rasa kecewanya berkurang
    -neng-

  2. @ ridu & hangga : woiii… ini masih sambungan yang kemaren tauuu., udah deh jangan pada protes :p
    *sambil nabok ridu karena sekali lagi manggil gw dngan sebutan tante..plaak!!*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s