saya mo jalan2 aaah…

aaah… saya butuh berlibur lagi, bukan karena jenuh dengan pekerjaan, tapi hanya karena pengen jalan2 aja.

Sering saya mengeluh sama seorang teman, karena saya ga bisa jalan2,

“what stopping you?” tanya dia

apa yah? ga ada temen, ga tau mo kmana, males ngomong ke orang rumah, alasan2 remeh temeh, tapi yang pasti karena ga ada temen jalan.

Backpakeran sendiri? masih blom berani, saya sering ketakutan aja kalo diboongin ama orang, niatan mo jalan2 malah yang ada dirampok orang, keliatan kan kalo saya korban acara kriminal ama sinetron di tipi. Ngebayangin lagi nanya sama orang ditempat tujuan ;

“pak/bu, maaf, saya mo ketempat anu, lewat mana yah?”

“oh mari saya anter aja”

dan tiba2 saya dah jadi korban penjualan wanita atau perampokan, dan saya harus terlunta2 di negeri orang, aakh… berlebihan, tapi itu yang saya rasain, huhuhu.

Tujuan saya sekarang :

  1. Lombok
  2. Bangka / Belitung
  3. Danau Toba
  4. Wakatobi

Yang dalem negeri dulu aja dah, yang ke luar negeri kutaksanggup :(( Gawat ah… sok mau traveling, tapi duit pas2an, mari miskin2an!!!!!

Review : The Penderwicks

The Penderwicks

A Summer Tale of Four Sisters, Two Rabbits, and a Very Interesting Boy

Ada label “Novel Anak-anak” dibelakang buku ini, bukan berarti seorang dewasa ga boleh baca buku ini kan *pembelaan diri :p *

Seperti kebiasaan anak2 di luar negeri, keempat  kakak beradik Penderwicks, Rosalind, Skye, Jane dan Batty, melakukan liburan musim panas di luar kota. Kali ini mereka pergi ke Arundel, Berkshire Mountain, karena rumah musim panas yang biasa mereka sewa di Cape Cod dijual pemiliknya. Pada awalnya mereka kecewa karena mengira bahwa liburan ini akan membosankan, tapi semua itu tidak mereka dapatkan begitu mereka sampai di Arundel Cottage dan bertemu dengan Jeffrey, anak pemilik rumah. Mereka mengalami petualangan yang menyenangkan selama mereka berada di taman Arundel yang indah dan luas, juga ketika bermain di loteng yang penuh barang antik (seperti menemukan harta karun), dan berteman dengan koki yang masakannya enak2. Semua itu terhenti ketika sudah saatnya mereka harus bertemu dengan ibu Jeffrey, Mrs. Tifton. Apa yang terjadi ? Baca aja.. bagus kok, bacaan yang super ringan hehehe

Sekarang giliran gw, gw pengen bgt liburan di Arundel Cottage itu, sebagai orang yang jarang2 liat halaman luas penuh bunga, vila mungil yang cantik, penuh tanaman rambat yang berwarna-warni, danau cantik penuh kodok dan bunga lili, tukang kebun yang ganteng (hihih.. sindrome Desperate Housewife) dalam satu tempat, gw pengen bgt bisa liburan kesana. Jeanne Birdsall berhasil menggambarkan setting tempat dengan begitu indah, sampai gw iri setengah mati, kapan ya jakarta bisa begitu ? (mimpi aja terus!!!).

Oh iya, buku ini menang penghargaan “National Book Award for Young People’s Literature”. Jadi yakin bagus deh.

“Buku yang indah dan lucu, dengan tokoh-tokoh yang akan disayangi para pembaca” –School Library Journal-

Kalo gw sudah mulai menyayangi tokoh Jeffrey yang sopan 🙂

iklan abc susu

ada yang tau maksud dari iklan itu ga?

settingnya lagi di ruang makan, mereka saling diem2an, tapi ketika si wanita menggerakkan tangannya untuk meminum kopinya, eh si pria malah loncat.

setengah mampus gw nyoba mengira2 apa arti dari iklan itu tapi sampe mati kok kayana gw ga bakalan bisa ngerti yah??

ayolah… jangan buat gw mati penasaran nih..

iklan yang aneh

update : gw dah liat iklan lanjutannya, hahaha, baru ngerti deh sekarang, thanks infonya ya 🙂

nonton batminton

Suatu keberuntungan apa nggak sih kalo bisa dapet tiket nonton final uber ? soalna kan ada yang bilang kalo nyari tiket itu kan susah bgt, ato nggak udah dikuasain ama para calo tiket yang sedang mencari sesuap nasi dari pekerjaannya tersebut. Pokoknya yang pasti gw bisa dapet tu tiket tanpa susah payah, menyenangkan dah pokoknya 🙂

Pergilah gw dan beberapa teman ke istora senayan untuk nonton final uber, rame bgt! tapi yaah… bukannya mo pesimis, lawannya berat boo..!! tau ndiri lawannya china, china kan getol bgt latiannya, jadi gw dateng kesana hanya untuk meramaikan suasana dengan bonus indonesia bisa menang.

Gw memperhatikan para suporter yang ada disana, sebagai warga negara yang baik, gw agak2 kecewa dengan beberapa suporter yang ada tadi. Pokoknya intinya mereka menghina2 para suporter china yang cuma sedikit orang itu. Gimana yah ngomongnya??, maksud gw kok ga bisa sportif sih, apa mereka ga boleh membela tim mereka, mentang2 kita tuan rumah gitu? trus kita sok2 jagoan, aaah… gimana yah? intinya gw malu lah, kesannya kita tuh ga tau sopan santun bgt.

Dan Indonesia kalah… hahaha… sekarang siapa yang bersorak??? Makan tuh periwitan..!!!!

*hmm.. sebenernya gw membela siapa sih?*

Sampai jumpa dua tahun lagi.

Hari Buku Nasional

Sehubungan dengan Hari Buku Nasional,

Saya mengucapkan selamat membaca bagi seluruh teman2 yang gemar membaca buku :p

Keep reading and keep smart,

Dan tidak lupa berdoa supaya harga buku ga tambah mahal, hehehe

Amiiiinnn….


ps : kok ga libur yah? dan gambarnya boleh dapet dari sini

sok galak

Dari jaman gw baru masuk ni kantor sampe sekarang, gw paling empet ama yang namanya security di komplek ruko ini. Gayanya petantang-petenteng, sok galak, padahal ga ngapa2in.

Tersebutlah namanya Jawir, tukang bakwan malang keliling yang mengadu nasip berjualan di komplek ruko tempat gw bekerja. Memang pada dasarnya tidak diperbolehkan berjualan keliling komplek, mungkin agar tidak membuat iri pemilik2 restoran yang resmi membayar sewa kepada pihak pengelola ruko. Jadi si Jawir ini kerjanya kucing2an terus sama security2 yang ada, kadang2 kalo ketauan diusir dengan semena-mena, kadang2 dia di”palak” sama si security itu, kalo mau tetep jualan untuk hari ini, harus ngasi mereka 2 porsi bakwan malang ke mereka.

“Saya nggak kuat mbak, malah rugi kalo jualan di ruko, padahal mo jualan dimana lagi saya juga bingung” keluh dia pada suatu hari.

“Saya mo pulang kampung saja”

Oh Jawir, nasibmu sama kaya barang daganganmu.. MALANG

Pernah si security berantem sama pemilik ruko yang lain, gara2 lahan parkir, ga tau gimana ceritanya sih, tapi yang pasti mereka pukul2an gitu sama warga sipil (sebutan bagi yang bukan security/ polisi/ yg sejenisnya itu bukan yah?), sama sekali tidak melindungi.

Hari ini salah satu security itu dateng ke kantor dan langsung marah2, ttg lahan parkir juga sih, pengguna motor di kantor gw emang lumayan banyak, dan mungkin agak mengganggu jalanan. Tapi apa ga bisa diomongin dengan baik2 pak? langsung marah2 kaya gitu, amit2 dah, mukanya sok galak, mentang2 kumisnya kaya pak raden, ciih….

Apa setiap security atau polisi atau tentara atau apalah namanya pasti diajarin untuk bermuka jutek yah? biar orang2 pada takut dan tunduk sama mereka, duh paaaakkk… berbicara dengan senyuman itu lebih enak dari pada dengan cemberut. Kalo tadi dia berbicara dengan baik2 mungkin kami / gw ga gitu sewot, karena memang kami yang salah

Pokoknya malah merasa ga aman lah kalo ada si security itu…

I don’t love him anymore

Rasanya saya sudah melupakan dia, “the butterfly in my stomach”pun sudah tidak ada. Lega rasanya, tadinya saya pikir saya ga akan bisa melupakan dia, si tercinta. Setelah lama bergelut dengan perasaan yang tidak menentu, akhirnya saya bisa memandang dia dengan tatapan seorang teman saja.

Bagaimana caranya saya pun tidak tahu, mungkin karena saya sudah bosan tidak dipandang oleh dia, mungkin saya sudah bosan membuang waktu saya hanya untuk menatap dia, atau mungkin saya sudah tidak punya cara lagi bagaimana caranya agar dia memandang saya. Maka dari itu saya menjauh, pertama-tama rasanya sakit, tapi apa yang terjadi sekarang, ntah kenapa ketika melihat dia lagi rasa itu sudah tidak ada, mudah2an rasa itu tidak akan kembali lagi untuk yang kesekian kalinya.

Hei you..

Thanks for the days yoo…

I do love you yesterday, it’s true…

But now…

I don’t love you anymore..