my window

looking through the window..

duduk diam memandang keluar jendela, setelah lelah membaca buku, rasanya nyaman sekali

walaupun pemandangan  yang terlihat bukan pemandangan yang bagus bgt, tapi itulah lingkungan tempat saya tinggal.

genteng rumah saya yang berwarna orange kusam dimakan waktu, pada salah satunya tertulis nama saya dan adik2 saya yang ditulis lebih dari sepuluh tahun yang lalu.

kos-kosan berwarna biru yang baru saja selesai dikerjakan, menghalangi pemandangan saya ke pohon rindang yang dulunya bisa saya lihat dari balik jendela.

genteng-genteng rumah tetangga yang makin memenuhi lahan yang dulunya hijau, pertanda bertambahnya tetangga yang tidak saya kenal.

dan tampak dari kejauhan, apartemen pakubuwono residence yang jika pada malam hari menampikan kelap kelip lampu cantik, walaupun pada dasarnya saya sedih dengan dibangunnya hunian tersebut, lahan yang dulunya bisa kami pakai untuk kegiatan luar sekolah, kini hilang sudah.

aaah.. lebih baik saya lanjutkan lagi membaca buku last empress-nya, karena makin lama makin seru 🙂

abegeh kinyis-kinyis

Pada umur satu hari pun saya sudah menjadi tante, nasip punya ortu anak terakhir, apalagi hasil “kecelakaan” hehehe beda umur ama kakak *baca : tante saya* aja 10 tahun. Jadilah saya tante muda yang punya ponakan bahkan lebih tua dari saya. Salah satu keponakan saya adalah seorang remaja berumur 13 tahun. Ntah knapa tiba2 saya berubah jadi tua sekali kalo lagi ngobrol sama dia.

“Tan, menurut tante artis paling cakep itu siapa tan?” tanya dia suatu hari

“Nicholas Saputra” jawab saya

“iiihhh… tanteee… tua kali pun seleranya” dia langsung berteriak ga jelas dg logat medannya itu

“buset.. Niko umurnya baru 25-26 gitu kaleee” saya ga terima Niko dibilang tue

“ah tante ini pun, eh eh tan, yang ganteng itu tuh kaya lucky perdana tauuu” kata dia lagi

“siapa tuh?” saya beneran ga tau siapa itu lucky perdana

“ya ampun tanteee… lucky perdana tan !! masa tante ga tau siapa dia, dia yang maen candy itu looh yang jadi …..*saya lupa jadi siapa*” giliran dia yang ga terima si lucly perdananya ga dikenal

“Sorry jeng, tante ga suka sinetron, apalagi sinetron abege2 ga jelas itu, jadi maapin aja kalo tante ga tau siapa si lucky itu” jelas saya ikut2an pake logat medan *kebawa suasana*

“Tante ga gaul..” ihiiikk.. saya disuruh gaul gaya abege?? nehi nehi deh



Karena penasaran saya meng-google si Lucky ini, ternyata yang ini toooh :D.



Tapi sekarang saya malah suka sama “artis wannabe” abegeh, si kinyis kinyis Bagus Supersoulmate hehehe, padahal gayanya anak-anaaaaaak bgt, tapi mukanya imut2 bgt, gemes bgt ngeliatnya. Karena suatu kecelakaan, pada suatu hari saya ga sengaja nonton Supersoulmate si indosiar, trus ngeliat si Bagus lagi dikerjain ama si Ivan Gunawan, jadi gemes ngeliatnya, dan sampai sekarang malah keterusan nonton SS pas bagiannya dia aja, hehehe. Sayangnya acaranya dah abis kmrn, dan dia ga juara, tapi tetep aja dia jadi juara kinyis-kinyis.

Ini dia si Bagus yang imut-imut seimut marmut ituh,

abegeh bgt kan gayanya, du..du..du..

dek dek.. mau sama tante dek?? *tante girang mode on*

senyum dimalam minggu

Minggu kemaren Egi ngajakin nyari makan keluar, jadilah saya, egi dan theta pergi ke daerah Palmerah eh apa rawa belong yah? eh apa dimana yah? ya begitu dah pokoknya 😀 kami mo makan bubur ayam kampung pak tatang yang (katanya) legendaris itu.

Egi yang bawa mobil, dan waktu mobil kena macet di salah satu perempatan lampu merah kita liat ada anak kecil lagi jualan koran. Trus tanpa membeli koran si adek, egi ngasi duit ke dia, besarannya ga tau berapa sih, tapi apa yang terjadi selanjutnya membuat saya takjub.

Si adek dengan sumringah menerima uang dari egi,

“Makasih ya mbak” ga lupa diucapkan olehnya.

Sambil berdiri di pembatas jalan yang ditengah itu, si adek terus memperhatikan egi dengan senyum yang ga hilang2 dari wajahnya. Ketika lampu sudah hijau dan mobil mulai berjalan si adek meneriakkan terimakasihnya kembali sambil berlari kecil mengikuti mobil.

“Makasih banyak mbak!!” teriaknya sambil melambaikan tangannya ke arah mobil egi.

And i was like.. o god, segitunya kah arti pemberian seseorang kepada dia? mo nangis jadinya.

Pasti udah banyak yang tau cerita ttg cak to, seorang bos pengemis yang kaya raya. Banyak orang yang mulai jadi males ngasi uang ke pengemis2 itu. Memang si adek yang saya bicarakan tadi bukan pengemis, tapi maksud saya, misalnya diantara mereka itu betul2 ada yang memerlukan bantuan, kan kasian jadinya.

Hal yang sangat bertolak belakang saya liat kira2 dua mgg yang lalu di perempatan kuburan karet. Disana ada sekelompok pengemis kecil yang memang sehari2 “mangkal” disitu, sampai2 saya tau mereka itu 4 bersaudara, 2 laki dan 2 perempuan. Kebetulan kemaren itu saya ga ngasih duit ke mereka, kebetulan ada orang cabang yang dateng ke kantor dan membawa kue bolu banyak bgt. Jadilah itu kue bolu saya kasi ke mereka, sayangnya sepertinya mereka kecewa dengan pemberian saya, sangat terlihat jelas dari mukanya, yeaah.. what the hell lah, jadi males ngasi ke mereka lagi. Tapi bagaimana jika mereka sangat membutuhkan yah???

ealaaah…

dan ia pun kembali lagi..

O tidak..

Mengapa kamu hadir lagi ?

tak berdaya

O tidak..

Mengapa aku seperti ini ?

merindumu

O tidak ..

Ketidakberdayaanmu membuat aku tidak berdaya

Oh tidak ..

Betapa lemahnya aku

Aaaarrggghhh!!!! ….

Udah dong Guuun…

Hiks..