Posted in daily

ga ngerti judulnya apa..

Ceritanya gini, di kantor, saya dan empat orang temen saya selalu makan siang bareng plus ngegosip, dengan tema gosip yang dominan adalah membicarakan bos keuangan yang sadisnya bukan maen. Si ibu sering ngeluh karena merasa kerjaannya sama sekali ga pernah dihargai sama si bos, semuanya salah, ga ada yang bener, giliran bener si bos pasti nyari2 kesalahannya, masalah pemakaian huruf besar / kecil aja bsa membuat si bos nge-bego2in si Ibu, pokoknya si bos adalah tukang marah yang perfeksionis. Tiada hari tanpa membicarakan si bos itu, mengeluh dan menyumpah sudah menjadi salah satu menu makan siang kami.

Si bos keuangan itu juga berselisih sama bos HR, sama seperti kami, tiada hari baginya membicarakan keburukan si HR kepada semua orang yang mau mendengarkan dirinya. Mungkin sudah bakat dia untuk menggali kejelekan orang, adaaa aja hal2 baru yang dibicarakannya. Sampai pada suatu hari dimana saya sudah tidak tahan dengan ocehan dia yang sedang nge-bego2in si HR di depan saya (well..sebenernya si HR itu atasan saya) saya tiba2 nyeletuk (dengan sopan pastinya):

“emang dasarnya aja HR nya yang goblok, kerja kaya gitu aja ga bisa” celoteh beliau

“ya ampun paak, masa tiap hari ngomongin kejelekan orang terus sih, kok kayana ga ada bagusnya, ya sudah kalo dia memang jelek ya mo apa lagi, trus kan udah terjadi seperti ini, dah ga bisa nyalahin yang sudah terjadi, sekarang yang bisa kita lakukan cuma cari cara supaya masalah ini bisa terselesaikan, bukan hanya ngebego2in dia aja, ga akan selesai pak” celetuk saya tanpa terkontrol.

Tiba2 saya panik, aduuh.. saya sepertinya sudah mengibarkan bendera perang pada beliau, posisi saya sebagai karyawan bawahan bisa terancam, jangan2 saya dipecat!. Ketika saya ngomong kaya gitu dia cuma tertawa sinis, untuk beberapa hari dia tidak pernah ngomong sama saya, setiap saya tegur dia tidak acuh, saya makin panik. Untungnya saya ga di pecat, tapi sekarang ini semua orang sudah di doktrin agar jangan ngomongin si HR di depan saya. Bodo..

Tapi saya jadi mikir, dan herannya kenapa baru sadar sekarang. Kenapa bisa2nya saya ngomong seperti itu sama beliau ? seperti menampar muka sendiri. Saya sekarang tau kalo sebenarnya saya sama saja seperti beliau, ngomongin kejelekan orang tiap hari. Jika dia ngomongin kejelekan orang lain setiap hari, saya ngomongin kejelekan dia setiap hari juga.

Saya jadi malu…

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

8 thoughts on “ga ngerti judulnya apa..

  1. ehuheuheuehuh

    butuh introspeksi yang kontinyu brati *sok tau*

    hati hati oh hati hati neng nong… didoakan supaya beliau lupa percakapan yang dilakukannya dengan dirimu segera😀

    sebenernya dia ga tau kalo kami ngomongin dia, jadi nyante aja, ;D
    tapi kalo dia ga lupa sama “percakapan” kami kemaren dulu itu, ga papa, malah saya berharap dia ga lupa, jadi dia juga bisa instropeksi diri, hehehe
    -neng-

  2. katanya kalo ada yang lagi ngomongin orang, trus kita denger dan bilang “masa si?” atau “oh ya?” dosanya udah sama aja sama yang ngomong ituuuhhh..🙂

    ^mari tutup mulut dari omongan yang jelek-jelek^

    fu..fu..fu.. makin membuktikan bahwa ngegosip itu ga baik,😀 padahal enak hehehhe
    -neng-

  3. Huehehehe
    Semua org pasti suka ngomongin n cari2 kejelekan orang lain
    Kek yang d tipi2 tu

    Btw lam kenal mbak

    he-eh, ga mandang diri sendiri, susah deh ngilangin habit yang satu ituh :p
    salam kenal juga Mr. Fanzz
    -neng-

  4. Paling mudah ngomongin kejelekan orang lain, dan paling susah ngomongin kebaikan yang pernah nyakitin kita😀

    sayangnya sering begitu, makanya kalo udah tau itu jelek jangan diikutin
    -neng-

  5. saya malah salut dengan neng yg berani ngungkapin apa adanya, daripada jadi ganjalan, sekali lg : SALUT !!🙂

    hohoho.. jadi tambah malu, ya gitu lah, selama “ngegosip” kan pengen bgt ngomel sama dia, makanya pas ada kesempatan ya begitu jadinya😀
    -neg-

  6. menarik. hehe, lama tidak membaca tulisan neng jadi semakin menarik,hehe…
    dan kalau menunggu komentar dari neng, berarti harus menunggu besok pagi sesudah si neng sampe di kantor dengan sepeda motor menghindari bus yang dibenci….

    heehe
    menyenangkan kembali di tempat ini

    hohoho… saya sudah sampai kantor, dan sudah mengomentari komenmu😉
    glad to have u here too
    -neng-

  7. ya kan klo kesel enaknya ngomongin orang yang di keselin..
    *semangat gosip!! huehehe

    klo bos keuangan sih gak mungkin di pecat mbak.. paling berkurang uang tunjangan,,kwkwkkwkwk

    HIDUP NGEGOSIP, huahaha, jangan… ngegosip itu ga baik hihihi
    pastinya sih dia ga bakalan di pecat, yaah… bina hubungan baik sama dia aja lah🙂
    -neng-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s