Posted in daily

senyum dimalam minggu

Minggu kemaren Egi ngajakin nyari makan keluar, jadilah saya, egi dan theta pergi ke daerah Palmerah eh apa rawa belong yah? eh apa dimana yah? ya begitu dah pokoknya๐Ÿ˜€ kami mo makan bubur ayam kampung pak tatang yang (katanya) legendaris itu.

Egi yang bawa mobil, dan waktu mobil kena macet di salah satu perempatan lampu merah kita liat ada anak kecil lagi jualan koran. Trus tanpa membeli koran si adek, egi ngasi duit ke dia, besarannya ga tau berapa sih, tapi apa yang terjadi selanjutnya membuat saya takjub.

Si adek dengan sumringah menerima uang dari egi,

“Makasih ya mbak” ga lupa diucapkan olehnya.

Sambil berdiri di pembatas jalan yang ditengah itu, si adek terus memperhatikan egi dengan senyum yang ga hilang2 dari wajahnya. Ketika lampu sudah hijau dan mobil mulai berjalan si adek meneriakkan terimakasihnya kembali sambil berlari kecil mengikuti mobil.

“Makasih banyak mbak!!” teriaknya sambil melambaikan tangannya ke arah mobil egi.

And i was like.. o god, segitunya kah arti pemberian seseorang kepada dia? mo nangis jadinya.

Pasti udah banyak yang tau cerita ttg cak to, seorang bos pengemis yang kaya raya. Banyak orang yang mulai jadi males ngasi uang ke pengemis2 itu. Memang si adek yang saya bicarakan tadi bukan pengemis, tapi maksud saya, misalnya diantara mereka itu betul2 ada yang memerlukan bantuan, kan kasian jadinya.

Hal yang sangat bertolak belakang saya liat kira2 dua mgg yang lalu di perempatan kuburan karet. Disana ada sekelompok pengemis kecil yang memang sehari2 “mangkal” disitu, sampai2 saya tau mereka itu 4 bersaudara, 2 laki dan 2 perempuan. Kebetulan kemaren itu saya ga ngasih duit ke mereka, kebetulan ada orang cabang yang dateng ke kantor dan membawa kue bolu banyak bgt. Jadilah itu kue bolu saya kasi ke mereka, sayangnya sepertinya mereka kecewa dengan pemberian saya, sangat terlihat jelas dari mukanya, yeaah.. what the hell lah, jadi males ngasi ke mereka lagi. Tapi bagaimana jika mereka sangat membutuhkan yah???

ealaaah…

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

15 thoughts on “senyum dimalam minggu

  1. He eh,kadang pengin ngasi sesuatu, bukannya mu pamrih siy, tp sebel juga klo kekna mala jd d sepelein.

    hehehe, rasa sebel itu jadi berubah jadi pamrih yah sepertinya, tapi bukannya seharusnya tunawisma itu jadi tanggung jawab pemerintah yah? du..du..du..
    -neng-

  2. hmm..memang sih..terakhir2 ini saya males banget ngasih duit ke pengemis jalanan..terutama kalo ngadepin pemuda2 yang masih ‘komplit’ dan ‘segar’ minta2 ditengah jalan..bikin reseh…

    sayangnya kita lebih beruntung dari mereka, mungkin mereka dah coba nyari kerja tapi ga dapet2, secara persh2 sekarang nyarinya sarjana semua, iya ga?

  3. seperti biasa… jangan di generalisir… ada pengemis yang emang membutuhkan, ada pengemis yang aji mumpung… kalo gw mah, ikutin feeling aja, kalo dirasa perlu kasih… ya kasih…. yang penting jangan suudzon ama semua pengemis/orang kurang mampu, hanya gara-gara beberapa orang seperti cak to

    naah kan lebih ikhlas ngasi ke orang yang bener2 membutuhkan, daripada nanti uang yang kita kasih dipake buat “ngelem”, tau ngelem kan?

  4. Yak, saya juga setuju sama saudara ichanx diatas! Ikutin feeling aja.. Dan seringnya sih saya ga ngasih ke pengemis2 di jalan karena prinsip saya ngasih duit ke pengemis jalanan itu ibaratnya nyiram tanaman. Semakin banyak dikasih, semakin ‘subur’ lah dia. Saya lebih seneng ngasih orang yang emang bekerja tapi uang yang dihasilkan ga mencukupi. Misalnya seorang kakek2 yang jualan daun pandan dengan harga 2ribu seiket karena ga tega saya kasih aja 5ribu. Hehehe…

    yaah.. contohnya si adek loper koran itu kan, seneng deh liat air muka dia
    -neng-

  5. Ah si eneng ngomennya ga nyambung.. hahahahaha… :))

    Iya lagiikutan lomba, doain yups! Sukses buat kita…

    Senyum di siang bolong ah…๐Ÿ˜€

    weks.. ga nyambung yah? hehehe kalo menang TRAKTIR!!!๐Ÿ˜€
    -neng-

  6. waa, jadi terharu. jadi pengen ngasih juga. hiks hiks.

    btw, ada lomba review buku sayah lho. tunggu saja. besok ada pengumumannya. ^^

    hohoho.. dapet fee + kaos yak :p
    -neng-

  7. yaa… kalau mau ngasih mah..kasih aja…biarin yg dikasih tambah kaya sih..yg penting pemebrian kita tulus.. gitu deh (thx ya udh mampir di kandang ammar Jr)

    yaaah.. namanya juga bantu orang ya mbak, gimana pun caranya๐Ÿ˜›
    -neng-

  8. yang penting, ikhlas. ^^

    Tapi, ngasih sama orang yang kayak si anak diatas memang lebih utama ya daripada ngasih sama anjal yang duitna dipake teler, ngelem.๐Ÿ˜†

    yup, yang penting ikhlas, tapi mana kita tau sih, duitnya mo dipake apa ama dia
    -neng-

  9. Saya ngasih kalo ada uang receh. tapi daripada pengemis lebih baik ngasih ke pengamen. lebih berusaha.

    tapi kalo nyanyinya sama sekali jelek gimana?
    -neng-

  10. seyuman adalah ibadah yang paling mudah, mudah namun berharga, coba kalau sang kekasih memberikan senyuman pada kita….. pasti….. wow….๐Ÿ˜€

    pasti wow bgt lah oom, hehehe, nyebelin nih :p
    -neng-

  11. wah mulai sabtu besok bisa malem minggu lagi neh saya, setelah sekian lama bersemedi…..

    wangsitnya dah dapet nih kayana, jangan kaget yah, kalo pas keluar ada mahasiswa yang bakar mobil, dah jadi kebiasaan tuh kayana, heheh *langsung diprotes gw*
    -neng-

  12. kalau ga ada receh saya pernah kasih anak2 itu coklat yg ada di tas, mereka suka2 aja tuh๐Ÿ™‚

    mungkin yang kemaren itu lagi butuh uang kali yah bukan butuh makan๐Ÿ™‚
    -neng-

  13. tuh anak pasti imut banget.. senyum penjual koran yang masi kecil, waktu kecil aja udah ngerti kerja.. bukan minta2..๐Ÿ™‚
    saya paling sebel klo ngeliat cowo ngamen, rambut di cat, full accesories..gile aje.. duit ngamen di buat beli cat rambut,
    badan masi seger buger, ngamen? mereka bakalan jawab “rejeki orang kan beda2 mas..”
    dunia ini punya sistem, ada usaha ada jalan..

    senyumnya itu yang bikin terharu..
    abisnya susah sih nyari kerja di jakarta :p makanya kita harus terus bersyukur, betul ga?
    -neng-

  14. iya seeh kadang dilema ju9a,mu ngasih tapii..??
    tapi terkadang sayah mengabaikan ituh dan tetap memberi nda tega rasanya..terlebih dg nenek2..:)

    lebih baik ke lembaga yang dah pasti aja kali yah, kayak badan amil zakat ato sejenisnya
    -neng-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s