rumah burung itu..

Suatu pagi beberapa bulan yang lalu, kami menemukan pup burung dilantai rumah kami. Ternyata mulai hari itu ada keluarga burung yang pindah rumah ke atap rumah kami. Itu loh, kayu yang menyangga atap itu, ow.. i don’t know how to explain it *bingung*. Setiap sore mereka “pulang” ke rumah kami. Sebenarnya tidak masalah, sayangnya kalo pagi mereka pasti “nyetor” dulu, jadi tugas rumah bertambah dengan, beresin pup burung.

Waktu itu pernah saya foto, tapi fotonya ada di komp saya yang satu lagi, yang sekarang meninggal dunia, hiks *info ga nyambung: semua file saya ada disana, blom dipindahin huhuhu*. Foto mereka yang lagi tertidur, dengan kepala yang menyusup ke sayap mungil mereka. Saya suka mereka, dan sangat tidak berkeberatan untuk membersihkan pup mereka.

Tapi rupanya si mamak berfikiran lain. Kebetulan adik sepupu saya berlibur kerumah, si mamak memanfaatkan kesempatan itu untuk meminta tolong agar dia menutup lubang angin tempat keluarga burung keluar masuk rumah dengan kawat dari luar. And the Project was done. Sekarang keluarga burung tidak punya rumah lagi tanpa pemberitahuan sebelumnya. Well.. kok saya jadi merasa seperti telah menggusur rumah penduduk yang tidak bersalah yang kaya di tipi-tipi itu. Saya membayangkan keluarga burung menangis karena kehilangan rumahnya. Saya sedih memikirkan dimana mereka akan tidur, akankan mereka kedinginan?

Aaaah… kok saya lebay bgt yak .. :p

 

Advertisements

berganti identitas

Temen SMP saya, namanya Nona Indriyani, cantik, supel sayangnya bau ketek *asli!!*. Tapi bukan bau keteknya yang mo dibahas. Saya rasa si Nona ini sangat ingin menjadi orang kaya at least terlihat seperti orang kaya.

“Gw bosen miskin, gw malu punya keluarga yang kerjanya cm di konveksi celana jins, gw harus jadi orang kaya.”

Dia pernah ngomong kaya gitu ke saya, dan saya ngerti kenapa dia merasa malu, karena lingkungan sekitar yang memaksa dia untuk “bergaya” seperti orang kaya. Saya tau dia sering mencuri untuk menaikkan derajat dia, dompet saya pernah berpindah tangan ke tangannya dia, walaupun pada akhirnya saya pura2 ga tau kalo dia yang mencuri dompet saya.

Kemaren saya ketemu lagi sama dia, dan ternyata dia sudah berganti nama menjadi Amel Something *lupa hehehe*. Katanya dia benar2 sudah keluar dari masa lalunya, keluarga dia tinggalkan dan dia mulai hidup baru dengan nama Amel. Punya pacar orang kaya, tinggal di apartemen sederhana yang di deket Mayestik,  dan kayana udah jd orang kaya tapi di juga memohon sama saya agar saya tidak bilang ke pacarnya kalo dulu dia bernama Nona dan miskin. Saya iya kan saja, wong emang ga ada hubungannya sama saya kan?

Kagum euy sama dia, apa yang dicita2kannya tenyata kesampaian, walaupun..

ps : sekarang dia udah ga bau ketek 😀

postingan busuk

i’m totaly an old virgin!!!!

Besok kita mo kondangan ke purwakarta, sepupu gw mo kawin untuk yang kedua kalinya, yeaah, i’m not proud of that, yang dulu dia kawin karena istrinya hamil duluan, trus dia cere and kawin lagi deh sekarang, gw nulis ini sbg cambuk buat gw, jangan sampe gw hamil duluan!!

Ternyata malam ini ada pesan2 khusus dari si mamak,

“Nanti kalo ada yang nanya, km kapan kawin jawabnya yang baik2 yah”

What??? kok gw jadi kaya perawan tua yang kaga kawin2 dan setiap ada yang nanya gw kawin kapan pasti ngamuk?

Gw emang ga punya calon suami, tapi gw ga segila itu pengen kawin cepet2, mungkin si mamak udah malu kali punya anak perawan umur 26 tahun tapi ga punya cowok dan ga jelas kawinnya kapan..

Shit… !!! sorry.. mungkin ini hanya emosi sesaat, mungkin sedih, mungkin tersadar, ah ntah lah, untuk sekarang, menikah masih nomer sekian

maaf ya mak kalo aku blom bisa menikah sekarang2 ini 😦