Pelabuhan Hati eh Ratu ding, hehehe

Saya mulai ketagihan jalan2, walau hanya sekedar memperhatikan pemandangan dari dalam bis ketika akan berangkat maupun pulang ke dan dari tempat tujuan. Memperhatikan penumpang lain dan mencuri dengar pembicaraan mereka, sekedar ingin tahu aja, seperti apa kehidupan mereka.

Minggu kemarin saya akhirnya jadi jalan ke Pelabuhan Ratu, setelah menunda2 beberapa kali. Dede teman kampus saya kebetulan rumahnya memang di Pelabuhan Ratu, lumayan lah saya bisa mendaulat dia lagi-lagi dengan semena-mena untuk jadi guide saya selama disana. Mungkin karena long wiken jadinya bis Bogor-Pelabuhan Ratu susahnya minta ampun, jadilah kemaren itu naik bisnya ganti2, yang seharusnya bisa cuma sekali naik bis jadi 3 kali ganti bis (sebenernya sih bisa 2 kali tapi ternyata kemaren kami kebablasan karena ketiduran, jadi harus ngangkot lagi ke pemberhentian yang kelewat itu, hehehe)

Continue reading “Pelabuhan Hati eh Ratu ding, hehehe”

Advertisements

Lampung euy..

Ceritanya gw mo coba mulai jalan2 (bahasa kerennya travelling hehehe), mumpung ade sepupu gw yang kuliah di Lampung lagi maen, maka gw tunjuklah dia dengan semena-mena menjadi guide gw ke Lampung sekitar 2 mgg yang lalu. Kenapa ke Lampung? ga knapa2, mumpung ada guidenya aja, jadi kalo kesono kaga nyasar.

Berangkat dari rumah jam 5 sore, setelah pasang muka sok innocent di depan HRD minta ijin pulang cepet, dapetnya malah muka asem, aaah dont care, yang penting ijin pulang cepetnya dapet :p. Ransel Harry Potter gw dan sendal pink gw pasti menemani gw lagi kali ini. Awalnya sih mo miskin2an, ngebis dengan bis paling ekonomi, tp hasilnya gw malah harus keluar extra duit, bayar double, gw + ade spupu gw, hehehe ga apa lah, itung2 fee buat guide :p. Sampe kosan ade gw jam 2 pagi.

)

sendal pink cantik yang selalu menemani 🙂

Kemana aja gw di Lampung?

Continue reading “Lampung euy..”

About my books

Pelit.. yeeh saya emang pelit. Di blog sebelah ada gerakan 1000 buku, dimana kita diminta menyumbangkan buku2 kita untuk kemajuan masyarakat biar tambah pinter. Dan saya tersadar, mau ga saya memberikan buku2 saya? jawabannya, tidak.. saya belum sanggup melepas buku2 saya, mereka bagaikan anak2 saya *yuuks.. lebay lagih*, walaupun cuma buku cerita dan saya ga yakin bagaimana buku cerita bisa menambah kecerdasan seseorang *oh well.. kalimat itu seperti membuktikan kalo saya bodoh, hahaha* tapi kok kayana sayang bgt kalo harus ngasi buku2 saya.

Buku yang kamu ga suka saja, pikir saya. Wah itu lebih tidak lagi, saya ga akan memberikan orang barang yang buruk, kalo saya mau ngasih pastilah harus buku yang paling bagus, tapi…