cerita solo

1st NIGHT AT SOLO

Karena  baik hati, Rufie dan Okta nganterin kita ke Solo, our next destination. Di Solo dah ditunggu sama temen SMA kami, Suchan. Penginapan sudah dibooking sama dia, di penginapan Puspita Baru kalo ga salah, tariff Rp. 65.000/malam. Standar aja sih, kamar mandi dalem, TV tanpa remote, tanpa AC, hanya dapet minum kopi dan atau teh. Rufie dan Okta langsung balik ke jogja, dan sepulangnya mereka, kami ketemuan sama si Tuan Ajizz, yang matanya bersinar-sinar kalo sedang membicarakan musik, ahahaha. Ajizz adalah temen MP gw dan baru ketemuan kemaren itu. Sebenernya sangat kebetulan sekali kalo ternyata rumahnya Ajiz, kostannya Sulchan dan penginapan kami berdekatan, mau jalan2 jadi gampang. Mulailah menjelajah malam, makan malem ke Galabo, jalanan yang ketika malam disulap jadi tempat makan, mo lesehan, mo duduk ya monggo, makanannya enak2 dan dangat bervariasi, pun ga mahal pula. Ajiz adalah seorang penyiar radio, jadi pas kita dolan di Galabo, dia harus pergi duluan untuk siaran jam 09-12 malem. Abis makan, kita pergi nengok Ajizz siaran, rasanya ga apdol kalo ga liat dia siaran, hehehe. Trus sempet diwawancarai juga sama dia *we’re on air at solo.. yaiii..* dan akibatnya seluruh pendengar Solo Radio tau kalo gw ga nyontreng, huahaha. Abis itu istirahat sebentar sambil nunggu jam 2 pagi, dimana kita mo nyobain gudeg ceker, beeuhh.. jam 3 pagi makan lagi, tambah gendut gw, tapi emang cekernya enaaaakkk bgt. Dunia makanan solo sepertinya ga ada matinya dari pagi sampai pagi lagi.

Continue reading “cerita solo”