yaahh..

 

 

Hadooh hadooohh… sedih deh bacanya, itu diambil dari blog seseorang yang saya kagumi, hmm.. ternyata dia manusia juga yah, bisa juga dia suka ama cewek, kayana dia lagi suka ama seseorang yah? huhuhu

can i drop this tears ?

can i drop this tears ?

 “The only thing that I could not do is to express my feeling to this someone that I like. I am not sure why. I shiver and talkless with a girl that I am in love with, but in contrary with girl that I accept as friends or family. Is this a geek syndrome? I guess so.. ha ha ha.. “

Advertisements

mamak dan kucing

Lagi-lagi tentang kucing, kali ini bukan ttg kucing berwarna putih dan biru. Tapi kucing beneran yang imut dan lucu kalo lagi maen dan menyebalkan kalo lagi pup sembarang.

Alkisah,

Tersebutlan mamakku yang cantik baik hati ramah tamah dan tidak sombong, gw tulis itu memang berdasarkan fakta, si mamak itu sama tetangga di lingkungan gw emang terkenal ramah dan ga sombong dan ga pernah tuh yang namanynya dia iri ama tetangga *kaya sinetron2* atau malah berantem ama tetangga. Mamak itu juga rapi dan bersih banget *yg kebalikan bgt ama gw hehehe*. Hobinya berkebun *lagi2 ga sama ama gw*, halaman depan rumah dan belakang dijadikan proyek berkebun beliau, walaupun kebun kami ga berwarna-warni karena si mamak lebih banyak menanam tanaman daun2an bukan bunga2an.

Suatu hari datanglah rombongan tetangga baru ke depan rumah kami, seperti biasa, kontrakan depan rumah itu adalah sebuah konveksi baju. Kali ini yang datang adl sebuah keluarga manusia dan keluarga Kucing. Disebut keluarga kucing karena emang ada kucing ibu2nya, kucing bapaknya dan beberapa anak kucing.

kucing

Mulailah dramanya dimulai,

Semenjak kepindahan keluarga2 baru itu, mamak sering mendapatkan “hadiah” di pagi hari, setiap dia sedang inspeksi ke kebunnya pasti ditemukan diberbagai penjuru halaman “hadiah2” dari keluarga kucing dari depan rumah. Yeaaahhh, si keluarga kucing pup aje gitu di halaman rumah gw. Mulailah si mamak kejang2 marah kaga keruan, pertama2nya sih cuma ngomel2 ama berkeluh kesah ama kita2 aja, lanjut dengan aksi nendang kucing keluar rumah saking dia keselnya. Naaaah… akhirnya die kaga kuat lagi, terjadilah kejadian ini pertama kalinya dalam hidup gw, si mamak berantem alias marah2 ke tetangga baru itu. Kaga berantem sih, soalna si tetangga memaklumi kenapa si mamak marah.

“Aduuh deekk, itu kucingnya tolong diurus dooong, dia masuk terus ke halaman saya” teriak si mamak hampir nangis

“Tapi tiap malem dikurung kok bu” kata si tetangga depan

“Mereka b**r*k mulu nih di halaman saya *saking keseknya, kalimat halusnya lupa*, diajarin dong biar ga sembarangn “

Akhirnya si bapak tetangga megambil alih suasana keruh

“Maaf bu, mari sini saya bantu untuk membersihkannya”

Maka dia mulau menjelajahi halaman gw untuk ngumpulin hadiah kecil yang ditolak sama si mamak.

Dan ga tau gimana caranya si kucing udah ga pernah pup lagi di halaman rumah, tapi mereka masih sering maen2 dikolong mobil.

Mamak pun kembali lagi menjadi mamakku yang cantik baik hati ramah tamah dan tidak sombong, hehehehe