Posted in review

Review : Drunken Molen

Drunken Molen by H. Pidi Baiq

Drunken Molen by H. Pidi Baiq
Drunken Molen by H. Pidi Baiq

Terjerumus baca bukunya Pidi karena Tuan Ajizz, walaupun udah tau tapi gw blom pernah mampir ke MPnya Pidi. Dari tiga buku beliau, gw sepertinya lebih suka sama bukunya yg kedua, “Drunken Molen”.

Bukunya Pidi seperti blog yang dibukukan, di cover bukunya biasanya ditulis warning2 seperti : “Kumpulnya kisah tidak teladan”, “Tidak ada bonus”, “Jadilah mandiri, bikin bonus sendiri” atau “Buku ini jangan dibaca – Jaya Suprana” itu maksudnya kata si Jaya Suprana nyuruh kita jangan baca bukunya Pidi.

Warning yang sebenernya menurut gw ga penting, sok2an bilang kalo ni buku ga mutu jadinya kita penasaran seperti apa isi buku ini. Covernya sendiri, hmm.. big no no for me, secara gw kan lebih sering “Judge the book by its cover” jadi jangan salahin gw baru taon segini gw baca ni buku. Cara penulisannya kacau balau, tidak tertata layakna novel yang sudah diedit sedemikian rupa sehingga sesuai dengan EYD, tapi itulah yang bikin menariknya, asik.

Pidi orang gila yang baik banget, suka bagi2 duit buat orang yang lagi membutuhkan, sangat kreatif, sayang keluarga, sangat iseng, isengnya udah berada dalam tahap akut, ga bisa disembuhin. Dalam kegilaannya itu terselip pesan-pesan moral yang kalo kita pikirkan, ya elaah.. cuman mo gitu doang ribet bener sih, tapi emang top bgt. Contoh : Ngadain syukuran, ngundang tetangga2 karena anaknya, si Timur, udah tamat maen game Naruto, hahahaha.

Salah satu ceritanya berjudul Serabi The Beatles, ketika dimana dia ngeborong jualannya si nenek serabi dan jadi penjual dadakan, penjual yang ga pake prinsip untung rugi, kalo ada yang beli lima serabi dapet bonus lima serabi lagi, katanya dalam rangka pilkada, maknyuss.. Lalu ketika dia sudah bosan “jualan”, adonan serabinya dikasi lagi ke nenek penjualnya dan dia pulang kerumah dengan hanya membawa sepuluh buah serabi. Yang menarik adalah satu paragraph terakhir :

“Setelah itu kami segera pergi pulang. Meninggalkan si Emak yang meski sudah uzur, masih harus tetap bekerja, demi bisa membantu meringankan beban pemerintah agar dengan begitu pemerintah tidak usah repot lagi memikirkan nasib dan keadaan mereka. Supaya pemerintah bisa fokus menyelesaikan apa?”

Ada 17 bab dalam buku Drunken Molen, hampir semua cerita kacau diawalnya, tapi diakhir paragraph ada pesan2 mulia yang bisa kita telaah.

Sebenernya sih rada heran ama si Pidi ini, hmm.. bisa ga sih apa yang dilakukan ama dia itu kita sebut Riya, Riya itu membangga2kan apa yang telah ia lakukan. Pidi seriiiiing bgt bagi2 duit buat orang2, baik yang dia kenal maupun orang2 yang ga dia kenal, walaupun niatnya baik, tapi kan semua kebaikan dia itu dibukuin. Seakan2 biar orang lain tau kalo dia itu baik.

Aaah, jgn negative ah, dia cuman sinting aja kok hahahha. Buku yang cukup menarik bagi gw.

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

8 thoughts on “Review : Drunken Molen

  1. hmm boleh juga kayake nih buku…tapi kalau saya nyari diserang bakalan susah setengah mati

    masa sih? ga ada toko buku kah? terbitan mizan loh, bukannya kalo mizan agak ada dimana2?
    -neng-

  2. smuanya tergantung niat yg punya duit, sih
    mungkin maksudnya Pidi bukannya untuk pamer,
    tapi sebagai cermin dan pemicu untuk orang yang lebih punya rejeki lebih
    untuk bisa mengikuti jejaknya, berbagi bagi yg gak mampu,
    lebih bagus lagi kalo bisa berbuat lebih baik,,

    seperti halnya kisah sata ustadz Yusuf MAnsyur berbagi cerita soal sedekah, itu kan berbagi ilmu, bukan riya

    ok, neng🙂

    iya om, hehehe.. pasti itu maksudnya
    abis aneh aja sih, sebelum bagi2 duit pasti dia ngisengin “korbannya”
    -neng-

  3. kayaknya bukunya keren tuh…
    ya, mudah2an apa2 yang di lakukan, benar2 atas dasar keikhlasan, bukan semata karena mengumpulkan materi untuk pembuatan buku…

    lumayan kok..
    kayana sih dia emang ikhlas, lagian keliatan juga kok ditulisannya, baca aja
    -neng-

  4. ntar decH nen9,pas ke 9ramed liat,klu oke 9w beli yaa..

    9w pikir molen mabok:mrgreen:

    iye diliat2 dulu aja, covernya menurut gw ga menarik sih, jadinya rada males beli
    ceritanya yaaaa.. tergantung selera ya, kalo lo ga suka gw jgn di gantung yah hehehe
    -neng-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s