ngerasanin orang :p

Menghargai seseorang..

Gw selalu senang kalo ada orang yang mengucapkan terima kasih sama gw, bukannya mo pamrih, tapi setiap orang pasti senang kalo hasil kerjanya dihargai orang lain.  Maka dari itu pasti gw selalu ngucapin terima kasih sama orang yang “nolong” gw.

Tapi gimana jadinya kalo gw melakukan kesalahan? walaupun kesalahan gw besar, pasti gw ga mau dicaci maki sedemikian rupa, apalagi kalo didepan semua orang. Dan seketika itu juga… hilanglah segala kebaikan yang pernah gw buat, rasanya apa aja yang gw buat itu buruk semua ga ada bagus2nya.

Hmm… bukan ngomongin gw juga sih, bukan ngomongin kerjaan kantor juga sih, dan untungnya ga ada kaitannya sama si om hehehe.

Ada ibu2 di kantor gw, punya anak atu dan punya baby sitter atu, kalo ada acara nginep dari kantor pasti mereka dibawa, ini sih hanya pengamaan gw sekilas yah, gw ga tau gimana mrk kalo dirumah. Si mbak sepertinya dah lumayan berumur, tapi si ibu memanggilnya hanya dengan namanya, ga pake embel2, yaaa mbak kek ato apa (1). Si mbak keliatan bgt kalo sayang bgt sama anak asuhannya, keliatan bgt deh dari tindak tanduknya. Jadi ada kejadian yang bikin gw langsung ilfil ama si ibu2 di kantor gw itu. Ini mah pikiran gw aja ya, yang namanya ibu2 kalo pas lagi ga kerja bukannya pengen selalu nemplok ama anaknya ya? tapi kok yang gw liat kemarenan itu si ibu gendong anaknya pas lagi nyusuin doang, itu juga ga digendong, kegiatan itu dilakukan di kasur ato di bangku, abis itu si ade di serahkan langsung ke si mbak (2)..  hmm.. kalo si ade nangis, si ibu cuma bilang “deee jgn nangis doong” sambil nonton tipi, si ade digendong si mbak (3), dan dari semua hal2 yang cuma gw pikirkan tersebut, jadi pas lagi dimobil yang bergoyang2, si mbak ga sengaja numpahin air putih, basahlah baju si ibu dan baju si ade, buseeeetttt daaaah.. ngamuknya kaya apaan tau (3), kaya si mbak ngejatohin si ade dari bangku, ya oloooh apaan sih tu ibu, mbok ya biasa aja, cuma masalah kecil doang ngamuknyaaa… kaya si mbak itu selalu salah kalo kerja, hhhh…..

Trus, ceritanya si anak itu lagi rada ga enak badan, udah muntah 3 kali baru dibilangin ke si ibu, dan si ibu langsung ngegoblok2in si mbak (4), katanya kenapa ga langsung dikasi kabar.. hmm mungkin dia khawatir, tapi gw sih ngeliatnya, muuungkiin si mbak mo mantau dulu di muntahan yang pertama, mungkin dikasi obat si ade agak enakan, naah ketika di muntahan ketiga si mbak yakin klo si ade knapa2, jadilah dia nelepon si ibu. Eeeeh.. malah digituin..

yaaaah ga tau lah..

Semoga gw selalu jadi orang yang bisa menghargai orang lain.

Makasi yah bloger, dah baca curhatanku yang ga jelas ini hihihi

 

Advertisements

help me..??!!

Rada2 benci karena sekalinya update blog cuma mo cerita ttg masalah gw ama si om lagi, aaah maafkan aku ya jendela dkk.. hohoho

hmm..

Dulu selalu heran sama orangtua yang ngelarang anak2 mereka pacaran atau sampai menikah dengan seseorang, dg alasan sukunya berbeda. Maktuo gw dulu pernah protes n nyindir2 tiada berkesudahan hanya krn calon anaknya berasal dari suku Jawa dan begitu juga sebaliknya si camer sepupu gw itu pun bilang ke anaknya “kalo bisa jgn dia lah, dia itu anak orang kaya, udah gitu orang padang pula”. Sepupu gw sampe stress bgt dan curhat ama kami2. Sama ceritanya sama Pak Cik gw, waktu anak bungsunya dapet cewek batak dia sama sekali ga setuju, even sampai mereka menikah si pak cik masih ga rela.

And it happen to me now.. Damn..

Nyokapnya si Om bilang gini,

“Aduh, kenapa sih kamu cari calon yang orang Padang!!”

Auucchh.. gw merinding bgt waktu diceritain gitu ama dia, mampos deh gw, biasanya gw sih ga pernah ada masalah kalo mo ktemu2an gitu ama ortu dari temen2 gw, tapi kalo ama emak2 yang satu ini..??? haduuh.. mikir 1000 kali gw

Walau awalnya kami ini berteman *si om ini salah satu anak laskar wisata* tapi sayangnya blom pernah kenalan ama ortunya, tapi kalo ama ade2nya gw dah kenal.

Aaaah tau dah…

Puyeng…