Posted in daily

cerita basi dibuang sayang

Cerita waktu 17-an thn 2009, dah lama bgt sih hihihi..

tak ape lah, yang penting blognya update hihihi

potonya lumayan banyak nih.. maap yak

Setelah pulang dari Pulau Pramuka, kami mulai ngerencanain jalan ke Ujung Genteng, maunya sih sama Jarwo, tapi sayangnya si Jarwo dah harus berlayar lagi, jadilah kami pergi tanpa Jarwo.
Ternyata setelah diitung2 biaya jalan2 kesana lumayan gede juga, panik mulai melanda, perhitungan awal ternyata masing2 orang kudu keluar duit RP. 500.000, lumayan bgt tuh bagi kami yang kere2. Kami sadar kami ga bisa ngeteng, nyambung2 angkot, karena waktu yang sangat terbatas, maklumlah kuli semua, kalo bolos beberapa hari alamat dipecat.
Untuk memperketat budget kami awalnya nekat mo pake satu mobil aja, dan kami ada berDUABELAS, naik kijang tiada duanya (beeuuhh.. mo ngiklan kok salah) hahaha, rencananya bangku belakang akan dicopot dan kami ber 12 jadi pepes dibelakang barengan sama tas2 gembolan kami + aqua galon + aqua gelas sekardus duh duh.. ga ngebayangin deh. Tapi thanks to Allah yang sudah mengirimkan Didit untuk kami, tiba2 bos nya si septa itu berbaik hati untuk nyuntik dana untuk kami semua, dia nyewain mobil satu lagi, cuma dengan syarat, hari sabtu malemnya dia minta dijemput di Surade, karena siangnya dia masih harus kerja. Done Mister!!!

Jumat malem, 14 Agustus 09
Very bad news… Yupee ga bisa ikutan, kayana dia keracunan mie ayam, sepanjang siang dan seterusnya kerjaannya muntah2 aje, huh… kasiannya, oleh karena itu secara terpaksa dia ga jadi ikut. Begitu juga dengan Dee, ternyata dia masih demam, jadi ga bisa berangkat.
Pulang kantor, gw belanja bentar ama Kokoh sambil nunggu mobil I yang dibawa sama Septa dan Dendi (korbannya si Septa yang didaulat dengan semena2 untuk jadi sopir). Dengan dodolnya Septa baru sampe rumah gw jam 10an, telat 2 jam aje gituh. Langsung meluncur ke McD Cibubur untuk jemput Miftah dan Helga disana dan ketemuan sama mobil II, yang berisikan Hendra, Arip, Diah, Desy, Inggrid. Ternyata mobil II nyasar sampe Bantar Gebang, buset dah, sopir sama navigatornya asik flirt sih, makin telat aja dari jadwal huh.

makan malam eh pagi di cibubur
Jadi kita berangkat dari Cibubur tepat jam 12 malem, yaiii… ROAD TRIP!!!! Pengennya sih ga tidur, nemenin Dendi supaya ga ngantuk, tapi apa daya, ketika dah masuk jam 3an semua dah pada tepar, pas gw bangun ternyata dah sampe Surade, itu pas banget Subuh, akhirnya kami sholat dulu dan abis itu masih harus lanjut lagi sekitar 1,5 jam lagi untuk sampe Ujung Genteng.

Sabtu, 15 Agustus 2009
Sekitar jam 6, akhirnya sampe juga kami di ujng genteng, Inggrid nelepon pak Sandy yang kali itu rumahnya kami sewa. Oh iya, kami sempet desperate karena penginapan yang ada dah penuh semua, yang ada tinggal rmh2 penduduk, entah gimana si Inggrid berhasil dapet no telp salah seorang penduduk yang rumahnya bisa kami sewa. Rumahnya pak Sandy lumayan enak, ada 2 kamar, dapur, 1 kamar mandi, ruang tamu, teras dan 2 tempat parkir, satu malam Rp. 300.000

alone
Abis makan siang (yang dirapel makan pagi) kami jalan ke Amanda Ratu, sebuah tempat tujuan wisata. Pemandangannya keren, mirip2 tanah Lot yg dibali gitu, ombaknya besar2 bgt, jadi kita cuma maen diatas batu karang, karena menang ga ada pantainya hehehe. Saking asiknya maen kita sampe lupa waktu, akhirnya kita ga jadi ke goa (something) karena dah kesorean.

Akhirnya kita balik ke pantai, dan mulai menelusuri pantai yang dari depan penginapan sampai dengan Cibuaya, lumayan juga, berangkatnya mah enak menelusuri pantai,

poto2 sunset, poto2 diatas karang, poto2 ala putri duyung, eeeh pulangnya dah gelap, mana ga ada lampu, trus kita ga ngelewatin pantai, aduuh ngeri dah. Sampailah kita di penginapan, setelah mandi dan masak kami pun makan malam dan leyeh2 diikuti dengan sesi pijat memijat kaki yang gempor sangat. Jam 2, Mhs n Septa jemput Didit di Surade, setelah menempuh 12 jam perjalanan, jiaaah.. ngeteng dari Tangerang ke Ujung Genteng lama bgt yak.

Minggu, 16 Agustus 2009
Kami dijemput pasukan tukang ojek tepat jam 08.30, benar2 ONTIME Teeett! Berasa kaya didatengin ama geng motor hahaha. Padahal kami masih berkostum baju tidur dan iler, maka buru2lah kita cuci muka untuk segera berangkat menuju batu karas (big rock) → agak lupa sih sebenernya namanya. Pake motor di jalan berpasir sungguh tidak enak, kepeleset mulu, motor gw yang emang dibawa ama Septa dan bukan si tukang ojek beberapa kali kepeleset di jalan berpasir itu, mana si septa sok tau, nyasar lah kita, mana tukang ojeknya kaga peratian ama kita yang nyasar ini hiks..

Tapi begitu sampe di tujuannya, emang keren bgt, anak2 pada heboh maen agak menjorok ke laut, dan langsung diomelin sama para tukang ojek, karena mereka maen terlalu ketengah.
“Jangan kesana, ombaknya gede, kalo kamu keseret ombak, kamu ga akan bisa balik lagi” aiih.. ngeri euy, si bapak2 itu ngomel2 ke kami. Trus lanjut lagi (hmm.. gw lupa euy nama pantainya) tapi kudu ngelewatin hutan2 dulu, tempat bertelur penyu, jln setapak kecil sampai rawa2, mantabbsss dah pokoknya, ngeri2 gimanaaaa gitu, pas sampe tujuan dah banyak motor yang dah parkir, menandakan dah banyak orang yang dateng, tapi tenang aja, pantainya luas bgt kok. Dan ternyataaa.. jeng jreng jreng.. pantainya indaaaaaaaaaahhhhhhh bgt!!!!!!!!! asli keren abis, dengan ombak2nya yang besar, pasirnya yang lembut dan putih, membuat perjalanan yang mengerikan tadi sungguh terbayar dengan sangat pantas.

pasir yang halus

Gw ga berani berenang, tapi anak2 yang lain pada nekat maen air, gw bagaikan emak2 yang menjerit2 setiap kali mereka kegulung ombak. Kami semua benar2 ga mau beranjak dari pantai itu, tapi malam mulai menjelang, kami harus pulang ke penginapan. Dengan sangat berat hati kami pun pulang.

ga berani maen air dg ombak segede itu
Sampe rumah, sambil gantian mandi, kami masak bareng, menunya ikan bakar (yang sebelumnya dah minta bantuan si bpk yang punya rumah untuk ngebakarnya, kena cas 15rb) tumis kangkung, dan cumi goreng tepung pokoknya enak lah, hehehe
Sekitar jam 9 malem kami dijemput lagi sama geng motor, kali ini kami mo liat penyu bertelur, di ujung genteng memang setiap harinya ada aja penyu yang bertelur, paling nggak ada 1 ekor penyu yang naik ke pantai untuk bertelur. Kami harus antri untuk bisa liat si penyu, setelah daftar kami harus menunggu si penyu siap untuk “dijenguk”. Banyak bgt yang dateng, maka berduyun2lah kami “menjenguk” si ibu. Pendapat gw sih kasihan si penyu, bayangin aja, akibat terlalu banyak orang, sepertinya dia ketakutan, yang seharusnya jalan balik ke laut dia malah berbalik arah menuju semak2, trus ada banyak oknum yang meurut gw noraaak bgt, pengen poto2 sama si penyu, ditahan2 ga boleh pergi, kilat flash dari camera sangat gencar, gw aja silo bgt, tapi mereka ga peduli, yang penting bisa “megang” penyu. Seharusnya melihat penyu itu bisa jadi sebuah kejadian yang sangat indah, tapi gw sangat tidak menikmatinya. Dan kami (terutama gw) pun pulang dg hati sedikit kecewa.


Kami tidak langsung tidur, tapi ngobrol dulu di pinggir pantai, hohoho sungguh romantis, menggalar tikar yang sengaja kami bawa lalu tidur2an sambil melihat bintang. Dan ga berasa, tiba2 air laut mulai naik, hahaha panik bgt dah saat itu. Sebagian dari kami balik ke rumah, krn dah ngantuk bgt, gw, septa, mhs, diah, desy dan dendy bertahan sampe jam ½ 2 untuk ngobrol, tapi tiba2 si septa dah ngorok aja, dasar keboo…

17 Agustus 2009
Hari terakhir, niat hati sih pengen liat sunrise, apa daya, kami semua itu bukan “the morning person” hohoho. Setelah sarapan, kami main ke pantai lagi, deket TPI, katanya dulu itu bekas benteng or something like that lah. Sampai jauh dari pantai yang ada hanya karang, jadi kami bukan berjalan di pasir tp di batu karang. Kalo ga inget mo pulang ke jakarta, kami kayana betah disono.

Akhirnya kami beneran pulang. Ditangah jalan, di sebuah lapangan kosong kami berhenti, dan upacara. Yeaah upacara, kami memang sengaja bawa bendera merah putih untuk upaca, setelah hormat, dan poto2 bentar, kami pun melanjutkan perjalanan ke curug cikaso.


Sayangnya debit air di curug cikaso sedang sedikit, jadi kaya air terjun boong2, hehehe. Bisa 2 alternatif untuk mencapai curug, naik perahu atau jalan kaki, dan karena waktu kami mepet, maka kami pun sewa perahu untuk ke curug, belum sampe curug aja gw dah mo nangis saking bagusnya pemandangannya. Karena debit air dikit, jadi kami bisa berenang2 di airnya n bisa manjat2 batu karang yang keren bgt.


Hari dah makin siang, saatnya untuk balik ke jakarta.
Petualangan 17an tahun ini usai sudah, berakhir dengan bahagia, senang, pegel,dll

Next destinaton anyone?

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

10 thoughts on “cerita basi dibuang sayang

  1. wah penyunya gede. di bali cuma pernah liat anak penyu waktu acara pelepasan tukik di pantai kuta, kulitnya licin2 gimana gitu😀

    dipulau pramuka tukik2nya banyak, yang gede2 jg banyak, tp emang ga di lepas di pantai
    -neng-

  2. errrrrr.. selalu deh isinya tentang jalan2.. jadi iri tauu…

    kapan2 ridu ikut doonk:mrgreen:

    abis ga tau mo nulis apa sih du, ya cerita jalan2 aja yang ditulis, hehehe
    -neng-

  3. lw mah teat mulu!!! -> bodo, yang penting ada update-an hahaha

    gak sekalian posting upacara bendera waktu SMA??? ha ha ha ha -> baiklah, nanti akan saya buatkan dulu draft ceritanya :

    tapi seru abiesssss….asyikk!!!! -> betul bgt!!!!

    *kasih nama fey buat penyu* huakakakakkk -> aiiih, sungguh2 terhatu looooh

    -neng-

  4. cerita lama, tulisan baru..teteup asik disimak –> hehehe, daripada blognya ga update2 hihihi

    eh, putu penyunya gw blom pernah liat tu…yang inget yang anak-anak penyu :> –> kudu tengah malem liatnya
    buat poto yang merah putih, elu berdua belas tinggal dikerek doang tu… –> embeeer, giant flag hahah

    keren…keep jalan-jalan keliling indonesia dan gw siap beli bukunya kalo emang mau elu bukuin (usul judulnya “The Dodol Traveller” <– elu banget) –> masih banyak tempat2 yang belom gw jelajahi, mau jadi sponsor dan?

    -neng-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s