Posted in daily, love, traveling

the septembers

Isinya poto2 doang hehehe, enjoooyyyy!!!!

Ketika itu kami masih muda, penuh gairah untuk berpetualang. Kami, menyebut diri kami laskar wisata, huh..sebuah sebutan yang konyol karena kami sebenarnya jarang jalan2 hehehe.

Saya ingat, waktu bulan Oktober 2009 lalu, kebetulan beberapa dari kami berulangtahun di bulan September dan mereka berinisiatif untuk mengadakan pesta ulangtahun dengan cara keliling jakarta.

sirik ga diajak poto2 hihihi, hmm.. ternyata kurang nindar

Dress Code : Batik!! kebetulan batik lagi mulai happening lagi pada saat itu karena dicanangkannya hari pakai batik tgl 02 Oktober 09.

Lokasi : Kota tua – Monas – Ancol (hmm… ini mah ga bisa dibilang keliling jakarta yah)

Inisiator : Desy “Pipi”, Arip “si bocah tua nakal”, Sep“tong”ta, Diah “lebay”

Penggembira : Neng Fey “cantik”, Yupee “upil”, Dee “endang s. taurina”, “kokoh” Saiful, Hendra “mhs”, Mi”cow”ftah, “Di”diyana, “Ing”grid, “Menhier”Jarwo, “Noni”Tara, Nindar “ndang”.

Tamu jauh : Joejoe “jelek” dari surabaya.

Janjian ketemu di Museum Fatahillah di kota tua, lengkap dengan kostum batik, saya mengenakan rok batik favorite saya :p dan tak lupa si pinky, sayangnya si pinky lupa poto sendiri kali ini, huuu uuh😦 . Terus terang saya paling suka ke kota tua, apalagi kalo perginya pake busway, karena rasanya dah lama bgt saya ga “ngangkot” keseringan pake motor. Yupee, Desy, Arip, Jarwo, Tara n Joejoe dah lebih dulu tiba. Seperti biasa, halaman museum fatahillah penuh dengan orang2 dan tukang jualan, dan sepeda ontel dan tukang es potong danlainlain. Ga nyangka ketemu irvan “pansus” disana, rada2 jengkel juga,soalnya sebenernya dia diajak tp ga ada konfirmasi apa2 eeh ternyata dia malah plesiran juga ama temen2 Bogornya.

reunian bromo sama irvan

Semuanya dah ngumpul, kecuali Septa dan Nindar krn masih kerja. Dan bisa ditebak, apa saja yang kami lakukan di kota tua? Poto2 laaaah hahaha😀. Dan ngegosip gaya tempo doeloe karena masih dalam rangka hari batik, dan kami semua mengenakan “sesuatu” dari batik, jadilah kami masuk ke museum2 gratis.

noni and meinher @ VOC building

Sebenernya mah saya rela aja bayar untuk masuk museum2, wong cuma berapa ribu doang, ga nyampe Rp.5000, ngasih 10rebu saya juga rela, asal dari uang retribusi itu museum dan isinya dirawat dan dijaga. Pertama ke Museum Fatahillah, as we know, isinya seputaran barang2 jadul dan beberapa prasasti dari jaman dahulu kala. Sudah baca novel “RAHASIA MEEDE” blom? Buku karangan E.S Ito, yang ceritanya sungguh2 seperti real sejarah, berada di kota tua, museum fatahillah membuat saya merasa merinding, memposisikan saya sedang berada disalah satu alur cerita tsb.

ngegosip gaya tempo doeloe

Abis dari Fatahillah lanjut ke Museum Wayang, dan sekali lagi masuknya gratis krn pake batik (tiket seharga 4rb) dan diwarning tidak boleh moto2 wayangnya. Dan ga nyangka, Museum Wayang kereeeen bgt, sebelumnya walau udah beerapa kali ke kota tp ga berminat untuk ke museum ini, kalo saya mah suka, kembali ke selera masing2 ya. Semua jenis wayang/boneka ada lengkap disana, dari wayang rumput, wayang malaysia (yeaaah.. ternyata malaysia memang punya wayang, walau kalah cantik dari wayang indonesia) sampe pasukan si unyil ada disana, beneran saya ga boong!!.

@ museum wayang

Selesai dari museum wayang kami lanjut ke Monas, sambil makan es potong kami jalan ke halte busway, dan kebetulan juga si Septa baru nyampe juga disana. Nindar pas datang juga ketika kami tiba di Monas, maka dari itu lengkap sudah formasi kami.

sibuk dengan urusan masing2 :p

Tujuan utama ke Monas adalah bagi2 kado, kami memendam keinginan u naik ke puncak monas krn memang sdh kesorean, dah tutup (FYI, loket dibuka s/d jam 3-4 sore, itu untuk naik ke “cawan” monasnya, tp untuk naik ke puncak dah ga bisa, harga tiketnya lupa :p). Tujuan lainnya pasti poto2hahaha puas bener poto2an kami. Monas di sore hari memang menyenangkan. Abis dari monas kami lanjut ke Ancol untuk makan malem. Poto2 bentar didepan museum nasional/gajah dan lanjut neksi ke ancol.

Abis magriban di pantai ancol yang ternyata begono doang (plus mahal), plus ribut2 ga tau mo kemana lagi, jadilah kami memutuskan untuk makan malem di Dapur Umum, Ancol, dengan berjalan kaki kami beriringan menuju Dapur Umum dan rasanya? Gempoooorrrr!!! jauh betuul😦

dapur umum

Kayana restoran itu dikhususkan untuk orang kaya yang tinggal didaerah itu, walaupun harganya termasuk lumayan “masuk akal” yah, tapi sambutan dari resepsionisnya kurang hangat, cih..!

Kami makan kalap sekali, waduuh, walau si resepsionisnya kurang oke, tapi makananya lumayan oke. Jam sudah menunjukan pukul 9 malam, hiks.. waktunya pulang.

Tadinya mo pulang pake busway, tapi karena dah terlalu malam, jadinya pake taksi aja. Yaiiii.. senangnyaaa!!!

Teman2 itu memang hebat!! semuanya jadi seru walau cuma “begitu” doang..

Love u always guys, jangan berantem2 yah, muuaacchhh🙂

formasi lengkap plus monas

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

30 thoughts on “the septembers

  1. dari foto-fotonya seru.
    dan senangnya digratisin masuk ke semua museum
    *mental gratisan*

    seru dan gempor :p
    naah itu dia makanya kita pada make batik semua hehehe
    -neng-

  2. wadhuh. blom pernah kesana.

    oh ancol pernah.
    monas udah, tapi ga berhasil naik ke atas😥

    akhirnya apdett
    *baru nyadar*

    kalo ke monas kudu dari pagi, naek liftnya aja ngantri
    ini jg baru apdet hihihi
    -neng-

  3. kalo kota tua-monas-ancol sih udh bisa dibilang keliling jakarta.. jaraknya jauh2 soalnya, walaupun jakarta jg masih banyak yg lain sih😀

    kan lebih muter lagi kalo dari kota trus ke ragunan trus ke taman mini trus ke ancol
    hehehe
    -neng-

  4. nangis kejer gak ikutan…

    kota tua is beautipuuulllll!!!!!

    jalan2 yang ini emang dikhususkan yang dah ikutan jalan2 sebelomnya dan, maklum traktiran ultah, kalo kebanyakan bisa bangkrut jg yang ultah hehe, maap ya yang ini ga ngajak2
    makanya next time lu ngikut :p
    -neng-

  5. wueee lo dan temen2 emang narsis. gak kayak gw yang pemalu ini

    eh eh eh, waktu itu masih muda?
    sekarang dah tuir dunk???

    *siul siul*

    narsis itu kudu hehehe
    hmm.. masih 17 tahun kok, masih muda :p
    -neng-

      1. senasib sih, grup hangout dulu pada nyebar ke seluruh daerah. bahkan yang masih aktif diajak ngerumpi via messenger nggak nyampe 50%, sisanya bagai lenyap ditelan bumi😦

      2. baikan dong cyin biar nggak ada awkward moment lagi.
        eh tapi kalo udah berlangsung lama kayanya susah sih mau baikan, mau say hi kalo ketemu di jalan aja rasanya gimanaaaaa gitu hehe

  6. Gimana gue gak ikutan foto, wong dilarang gitu ama Jarwo. Pake nunjuk-nunjuk segala lagi. Gue tuh kanggeeeeennnnnnnnnn pake banget bisa beginian lagi. Masalah jarak juga sih. Iri tiap kalian masih bisa bukber, jalan2 weekend, dll. Di sini mah yg sejiwa tukang kelayapan gak banyak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s