Posted in daily

diujung tanduk

Sedang menunggu dengan gelisah pertemuan nanti malam.

AADA, Ada Apa Dengan Alaska

Saya  ga nyangka persahabatan kami ternyata tidak sehat, ternyata beberapa orang menyimpan dengki ke beberapa orang termasuk saya. Saya pikir saya sudah berbuat yang terbaik untuk mereka, karena saya memang selalu berbuat yang terbaik untuk sahabat2 saya dan TIDAKMAU menyakiti mereka.

Tapi nyatanya..

Hari sabtu kemarin kami semua ngumpul untuk membicarakan masalah “ga penting” ini. Emosi terus meluap, saling tuding dan saling menyalahkan antar beberapa dari kami. Saya ga tahan, saya nangis, saya marah dan malah ikut2an disalahin, aduuuh….

Masalahnya cuma komunikasi, ada yang merasa ga suka sama yang satu tapi ga mau diungkapkan, dan lama2 jadi kaya gunung berapi, meledak ga jelas dan menyusahkan semua orang. Gimana saya/ kami bisa tau kalo ada masalah kalo ditutup2i, memangnya saya bisa baca pikiran orang, memangnya kalau hanya dipendam dalam hati dan nangis dan istigfar masalahnya bisa selesai. Maaf maaf ya kalo saya itu bukan pembaca pikiran. Padahal minggu sore itu adalah pertemuan yang bagus untuk menyelesaikan masalah, tapi dia malah kabur, pergi dan ga mau membahas dan di dalam hatinya masih tetap membenci kami.

Sedih banget begitu denger kalimat

GW UDAH MUAK AMA KALIAN SEMUA, KALO BUKAN KARENA DAENG GW GA MAU KETEMU SAMA KALIAN SEMUA, EVER!!!!!

dan

GW MAU RESIGN DARI PERTEMANAN INI, ANGGAP AJA GW UDAH MATI, AKAN LEBIH MUDAH BAGI KALIAN UNTUK NGELUPAIN GW

Sedih luar biasa…

Saya ga mengira sebuah pertemanan bisa jadi seperti ini, baru pertama kali saya mengalaminya.

Ga mudah untuk bisa berlapang dada dan melupakan semua kesalahan *saya tujukan buat saja juga* karena saya sekarang malah jadi benci juga sama “dia”.

Saya bukan tipe orang yang mau minta maaf kalo saya merasa ga salah, mungkin sebagian orang bilang sifat saya ini ga bagus, tapi saya bener2 harus tau apa salah saya baru saya bisa dengan legowo minta maaf.

Dan nanti malam dia mau ngajak ketemuan lagi, katanya sih untuk menyelesaikan masalah.

Dalam hati saya berdoa,

YA TUHAN, TOLONG JAGA AGAR TANGAN SAYA TIDAK MENDARAT DI PIPINYA DENGAN KERAS, AMIIIN..

Hiks.. apakah ini akhir dari pertemanan kami?

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

9 thoughts on “diujung tanduk

  1. yawis ikhlasin aja… yang penting ga usaha ikut2an…. benci boleh janga berlebihan, nabok boleh tapi jangan kenceng2 hehehe

    ga nyangka aja no, ternyata beberapa dari kami bermuka dua😦
    -neng-

    1. Jaman sekarang sih banyak orang2 yang kayak gitu mah… ntu udah di prediksi sejak jaman jayabaya sama ronggolawe… tanda2 akhir dunia banyak orang bermuka dua….

      wah mengerikan :(( padahal orangnya keliatan lemah lembut loh, tapi hatinya kerassss bgt!!
      -neng-

  2. wah wah kok bisa sampe jadi kaya gitu toh, terlalu lama dipendam kayanya. Semoga bisa berakhir dengan baik deh, klo ga bisa baikan paling gak jelas masalahnya apaan biar ga mengganjal di hati

    iya, sedih bgt, masalahnya sih (kalo bagi aku) sepele banget, tapi mungkin setiap orang beda2, dan dia tetep menutup hatinya untuk kami dan kebaikan2 kami, kami menganggapnya kebaikan, tp dia menganggapnya ngejahatin dia😦
    -neng-

  3. hi.. berkunjung balik…
    yah namanya pertemanan emang pasti ada intrik2nya ya…🙂
    moga2 bisa ada jalan keluarnya yaa…

    waah cepat sekali kunjungan baliknya hihihi🙂 selamat dataaang!!
    iya, tapi kaget banget, soalnya kami tuh selalu bisa senang2/ngetrip bareng, tp ternyata…😦
    -neng-

  4. semoga nanti malam…
    masalah itu dapat diselesaikan ya mbak…..
    dan berjalan denagn tenang….

    sebenernya tdk berjalan dg lancar, tapi mau dikata aja, biarlah “yang waras ngalah” hahaha akhirnya ke ucap juga ni kalimat sakti :p
    -neng-

  5. semoga tidak.

    semoga ada kelembutan hati disana.

    jadi suda baikankan neng?

    ada dua yang belum😦, aku yang paling sakit hati sama dia itulah, sampe sekarang belom..
    -neng-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s