meet the family

Hari ini ada acara pertemuan keluarga antara keluarga saya dengan si om. Aji gileee… persiapannya boooo!!! heboh pisan euy. Jangan pake baju yang itu lah, kenapa ga kesalon lah, ribut2 ttg alis saya yang harus dicukurlah, blom bikin2 makanannya, bikinnya dah dari 4 hari yang lalu, mantaaap!!

Saya sendiri sempet ga tau mo ngapain, ketika mereka datang yang ada saya lagi2 ngumpet di ruang tengah, ga ikutan duduk di ruang tamu. Trus waktu dipanggil kedepan, widiih deg2an, maluuu..

Abis makan siang, mulailah keribetan untuk nentuin tanggal, seperti yang saya tanyakan kemarin, “pamali ga sih dah sibuk2 persiapan api blom “resmi ” dilamarnya? dan bener aja, kan gedung dah dibooking, eeh tapi dari pihak si om yang notabene orang jawa, meminta tanggal untuk hari pernikahannya, seminggu sebelum tanggal yang sebelumnya sudah ditentukan. Mau nolak ga enak, tapi sih tadi diputuskan untuk nerima aja permintaan mereka, tapi begitu keluarga si om pulang, mulai deh para maktuo ribut berkeluh kesah kenapa harus beda 1 minggu, knapa ga 1 hari aja. Saya juga bingun, karena pada awalnya si om bilang kalo keluarga dia nerima aja tanggal yang kita kasih, dan ga akan ngasih tanggal atau hari baiknya, jadi kok tiba2 berubah gini. Bingung mo jawab apa sama pertanyaan mereka.

Sempet diomelin pula, saya bilang saya ga mau kalo nantinya alis saya dicukur/dibentuk/diapainlah namanya, saya malah dibentak “mangecek taruuih!! (ngomong mulu!!) penganten itu terima beres aja, jangan protes2, udah diem aja, biar yang tua2 yang ngurusin” iih sebel..

Tapi enak juga kalo begitu, ongkang-ongkang kaki tiba2 dah kawin aje hohoho

for all.. hari ini hari yang melelahkan, deg2an, dan menakutkan, excited? hmm.. jujur, ga terlalu, karena terlanjur malas melihat persiapan yang amboi ini….

yang heboh di bulan september

aku dilamaarrr.. butuh doa!!! hahaha, akhirnya jargon iklan jaman dulu itu bisa juga saya pake *tertawa tersipu-sipu* Lebaran kedua, si om ngomong sama si ayah, dia berniat untuk ngelamar saya. Ini sudah kami rencanakan sih jauh2 hari, saya ga mau ada dirumah ketika dia ngomong sama ayah, jadi waktu saya sowan ke rumah tante di tangerang, dia datang memakai baju koko pemberian si mamak dan melamar saya, hihihihi *tersipu-sipu lagi* Dasyatnya, si mamak pengen kami nikah bulan desember tahun ini, mendadak bgt mak? “iya, kalian pacarannya dah kelamaan” itu alasan beliau 😦 Walau keluarga si om blom “resmi melamar” tapi orang rumah udah ribut nyari tanggal, gedung, seragam, tiket pesawat, cuti, sesearahan, dll dsb, tinggal saya yang kebingungan “pamali ga sih, blom ada omongan dari pihak cowok tp kami dah heboh sendiri?” dan ketika saya nanya, malah diomelin balik, “kan waktunya dah mepet, jadi harus gerak cepat!!” pasrah nian saya.

Tapi apa daya, karena memang mendadak, semua gedung yang deket2 rumah, penuuuh!! kami memang ga mau yang jauh2 dari rumah di cileduk – kebayoran dan sekitarnya, kasian tetangga2 yang pada mau dateng, dan ga bisa dirumah juga, karena ga ada parkiran yang memadai untuk para tamu. Ada sih, gedung seskoal di cipulir yang baru aja selesai di bangun ulang, tapi harganya boooo!!! kaga nahaaan 10 jeti aje gituh cuman tempat doang, kaga makan gw abis kawin 😦 . Jadi dirubahlah jadwalnya *saya nikah ga disesuaikan dg hari baik atau niat baik, tapi disesuaikan dengan jadwal gedung yang kosong, ck..ck..ck..*, insyaallah, akad nikah dan resepsinya dilangsungkan bulan Januari 2011.

Doakaan…

Aw.. aw.. aw.. saya deg-deg-an *tersipu-sipu lagi*

ps : gambarnya nyolong punya orang…