Jalan2 malam sekarang

Sebelum nikah, jalan2/mejeng/berkeliaran malem2 adalah hal yang tabu, karena si buya (dulu si ayah, sekarang titelnya dah diambil sama ayahnya aila, si ayah yg dulu sekarang berganti jabatan jadi si buya) pasti ga ngasih ijn, bisa diamuk klo pulang telat dikit.

Setelah nikah, maunya sih menggila untuk bisa jalan2/mejeng/berkeliaran malem2, secara sekarang udah ga tinggal sama orangtua lg. Kami berdua aslinya tukang jalan, pantang liat motor nganggur langsung deh ngacir ntah kemana. Mau nyoba hal2 yang dulu ga bisa dilakuin waktu belom nikah. Tapi apa daya, jam 9 malem aja badan rasanya udah kaku2 pengen tidur. Abis pulang kantor langsung masak untuk makan malem, blom lagi nyuci baju, ngegosok, bebenah rumah dll dsb, jadi yang ada abis makan kami berdua dah pada geletakan aja di kasur. Ga tercapai juga keinginan untuk jalan2/mejeng/berkeliaran malem2.

Sekarang si gadis bayi udah hadir, tambah susah aja klo mau jalan2/mejeng/berkeliaran malem2, huhuhu.. Si ayah mah enak aja dia klo lagi suntuk, suka kabur2an sendiri, dari jam 5 udah ngacir ke bioskop, lah kite… mana perjalanan jauh dr kantor, dan si gadis bayi udah menunggu dirumah untuk dikelonin. Klo pergi pas dia dah bobo, gimana klo pas kami pergi dia bangun, kan ga enak sama si nenek dan buya *kami balik lagi tinggal sama ortu semenjak si gadis bayi lahir* Gak mungkin deh kami bisa jalan2/mejeng/berkeliaran malem2.

Jadi semalam si ayah udah bener2 bosen, dan dengan alasan mau nyari makan bebek di daerah taman meruya jadilah kami minta ijin nenek untuk jalan2/mejeng/berkeliaran malem2. Trus kata nenek,

Ngapain?? nanti klo Aila bangun gimana? ya udah klo mau pergi jangan lama2 ya!!

Hiks.. iya sih, saya ngerti, saya udah ada tanggungjawab mungil yang ngegemesin itu. Tapi kan rasanya pengen bgt bisa melepas penat.

Kata nenek,

Ga bisa, klo punya bayi itu memang begitu, punya bayi itu capek, kurang tidur, dandanan ga keurus, sementara lupain dulu semua keinginan itu.

Hmmm….

Advertisements

Being ibu-ibu

Ga nyangka, tahun ini masuk deh gw ke 30 club hahaha. Perasaannya campur aduk, ada enak dan resahnya. Klo resahnya pasti banyak yg udah pada ngerti, ternyata gw dah tuwek ya, dah ga unyu2 lg hihihi. Klo enaknya pastilah krn hadirnya keluarga kecil baru gw, anugrah tak terkira buat gw 🙂
Selain itu, gw juga dah harus rela menyebut diri gw ibu2, bukan mbak2 lagi hahhaa *pemikiran yang aneh* semenjak kejadian beberapa hari yang lalu.

Judul    : Makan siang bareng ababil
Lokasi    : Kantin makan di komp perkantoran gw
Jam    : 12.00 – 13.00 WIB
Pemain    :
•    Gw    : si ibu2
•    Indie     : si abg bijaksana atau galau ntah mana yg bener
•    Ginda    : si abg labil alias ababil akut

Ceritanya si Ginda udah 3 minggu ini bête terus, manyun bgt deh, tiap hari curhat yg sedih2, tiba2 nangis, galau tak terkiralah pokoknya, alesannya ya apalagi klo bukan cowok. Menurut pengakuan dia, si pacarnya ini ngajakin serius, mo ngelamar dia, tp si ginda ga mau, katanya masih blm bisa serius, eeeh krn jawabannya itu si cowok jd agak menjauh, la ela dalah si gindanya malah kelimpungan, ternyata semenjak dijauhin cowoknya dia merasa jatuh cinta sama tu cowok hahaha jadilah dia galau2 dicuekin cowoknya.

cekikikan ala pocoyo

cekikikan ala pocoyo

Trus rupanya malem sebelomnya mereka “baikan”, keluar deh keababilannya, ketawa2 sendiri, gelendot2 kegirangan, cekikikan, ngomong sendiri, wah macem2 deh. Klo reaksinya si indie cuek aja dan cuma ngomong “iye iye..” sambil lanjut makan, lain halnya sama gw, gw hanya bisa takjub terpesona dan berfikir : “udah berapa lama gw ga liat luapan kegembiraan kayak gitu ya?” yang kalo dipikir2 waktu gw kuliah ato sma, berapa tahun yang lalu tuh? Oh my god!!! Dah lama bgt!!! Tua bgt gw!!!
Dan gw malah ikut cekikikan sama ginda, Hihihi :p *cekikikan macam abege*