Re-post: Takaran Bahan Masakan

Nge-repost aah, biar update hehehe

Ini tulisan pas waktu di eMPe, yang sekarang beneran udah tiada huhuhu *banting kompi*

Sebagai ibu-ibu, yang sok mau masak, tapi minder ga tau takaran dan males ngambil timbangan, jadilah saya browsing2 cara nakar tampa timbangan, dan akhirnya terbitlah tulisan ini hehehe

Kemaren lagi pingin nyoba resep bubur sumsum dari bukunya nyokap, nah.. kalo di resep itu kan ukurannya pake angka, contoh : gula halus 200 gr etc. Males dong kudu ambil2 timbangan 2 lagi, akhirnya nanya sama mbah google cara yang gampang nimbang bahan2 bakanan tersebut tanpa timbangan, dan kata mbah google ada mbak2 yang tau, jadilah gw meluncur ke “rumah“nya si mbak2 itu.

 
Copy paste aaahh…. hehehe
 
Singkatan-singkatan dalam takaran*
@ sdm = sendok makan
@ sdt = sendok teh
@ gr = gram
@ kg = Kilogram
@ btg = batang
@ bks = bungkus
@ btr = butir
@ ml = mililiter

*Ukuran takaran dengan Cup*
1 cup = 1 cangkir = 16 sdm
1 sdm = 15 gram
1 cup = 250 cc = 250 ml

Tepung terigu 1 cup = 140 gram
Gula pasir 1 cup = 225 gram
Gula halus 1 cup = 160 gram
Gula palem 1 cup = 140 gram
Maizena 1 cup = 125 gram
Sagu/kanji 1 cup = 125 gram
Tepung beras 1 cup = 110 gram
Tepung roti 1 cup = 115 gram
Almond bubuk 1 cup = 170 gram
Kismis 1 cup = 190 gram
Kenari cincang 1 cup = 150 gram
Mete cincang 1 cup = 160 gram
Havermout 1 cup = 90 gram
Mentega/Margarine 1 cup = 200 gram
Minyak goreng 1 cup = 220 gram
Coklat bubuk 1 cup =112 gram

*Ukuran Gelas Belimbing*

1 gelas tepung terigu = 130 gr
1 gelas gula pasir = 230 gr
1 gelas gula halus = 180 gr
1 gelas mentega = 210 gr
1 gelas air/ susu encer = 250 cc

*Ukuran Sendok Makan*
1 sdm peres = 3 sdt
1 sdm peres gula pasir = 15 gr
1 sdm peres gula halus = 12 gr
1 sdm peres tepung terigu = 8 gr
1 sdm peres maizena = 12 gr
1 sdm peres margarin = 15 gr

Yang kemarin dicoba adalah, pemakaian gula halus di gelas belimbing, dan hasilnya kurang lebih enak deh hehehe berarti ukurannya betul :p

Oh iya, bahkan nyontoh resep pun kudu ada impropisasi, pas buburnya jadi, kok ada yang aneeh gitu.. kurang sip rasanya, eeh.. si nyokap kucluk-kucluk dateng, nyobain bubur gw, trus nyemplungin sedikit garem di bubur gw, dan rasanya??? jauuuhhhh lebih enak… aneehh!!

Btw gambar buburnya kaga ada ya :p

coba coca cheese bliss

coba coca cheese bliss

akhirnya tetep sih, sering ga berhasilnya daripada berhasilnya huaaa, tangan gw emang bukan kayak bu desi yang menang mastercep sih huhuhu

pekerjaan: joki 3 in 1

Makin hari saya makin sebel Sǝ̩̥̥ṁ̭̥̈̅̄ά̲̣̥ profesi joki 3 in 1, eh hanya untuk YªŋG ibu2 YªŋG sambil bawa anaknya jg ding, yg dulu udah pernah sy ceritain tuh. Gemeess bgt rasanya, itu anak kecil harus ikutan dibawa ibu/neneknya ke jalan raya penuh kendaraan ϑάπ polusi udara ϑάπ polusi suara. Jadi saban ada yg naikin joki ke mobilnya itu mobil langsung saya klakson ga henti2 sambil dipelototin.
Saya bingung mo nyalahin siapa, ada kalanya saya pengen bejek2 para suami yg ngebolehin istrinya bawa bayi mereka u ngejoki, trus kadang nyalahin para pengguna mobil, klo mereka ga mau pake joki pasti joki ga ada, demand n supply aja sih, trus nyalahin peraturan 3 in 1, trus lanjut nyalahin transportasi umum YªŋG ga nyaman, sehingga pengguna mobil malas beralih ke angkot. Halaaah ga abis2 dah.
Tapi selain sebel sy juga kasian sm mereka, terutama waktu ada satpol pp, waaah pada lari2 dah mereka, dalam hati saya tepuk tangan. Tapi kejadian kemaren bikin saya tepok jidat, jadi si satpol pp itu ngejar seorang mas2 *ish..kok kayak pelem yak?* saya pikir dia maling, widiih heboh dah ngejarnya, yg dikejar masuK ke jalan buntu, harusnya sih ketangkep, tp si satpol pp itu pada gendut2, jd kayaknya ngos2an dl, pas saya tanya siapa yg dikejar ternyata joki 3 in 1, ya elaaahh.. Heboh bener ngejarnya om, saya langsung jatuh kasian deh Sǝ̩̥̥ṁ̭̥̈̅̄ά̲̣̥ sang joki *labil*
Tapi kalo bapak joki yg satu ini saya jempolin deh. Saya kenal muka dia waktu jakarta heboh2nya hujan disore hari. Ternyata dia jadi ojek payung, lepeek bener tu orang. Eeh pagi2nya saya liat dia lg sapu jalanan, oke ini pekerjaan yg ke 2. Eeh pas waktu sore hari yg lain, ketika sore ga ujan, saya liat dia jadi joki!! Waah, hebat bapak itu, segalanya dia kerjain demi cari duit, saluut..
Btw, saya sediri jg jadi bingung dg tulisan labil saya ini, tadi benci skrg salut, @_@
Aah pokoknya intinya, saya sebel bin benci liat joki perempuan yg bawa bayi atau anak u kerja. Kalo tanpa bayi, yaaah msh bisa dimaklumilah, kasian bayinya 😦 Polusi neeek

have a funny day people 🙂

Bundaran HI dari waktu ke waktu

Tadi si ayah terlihat lg ngetik2, waktu saya tanya lg nulis apaan dia langsung nutupin layarnya “bunda jangan baca duluuu!!” katanya hehehe.

Ternyata dia lagi nostalgia, cerita ttg pengalaman indahnya bersama Almarhum papanya alias almarhum mertua saya.

Dia sebenernya dah sering cerita ttg pengalamannya ini ke saya, tapi karena sangat berkesan jadilah ceritanya diulang2 terus. Apalagi baru minggu kemarin kami jalan2 sama Aila ke bundaran HI.

Dan akhirnya dia bilang gini “Kalo bunda mau bunda boleh kok posting tulisan ayah ini di blog bunda” huuuu bilang aja mitna dipamerin tulisannya hahahha, so.. here we go, enjoy his story and write your comment about it, he will be sooo happy to read all your comments :p

Cerita dulu sewaktu saya masih TK, saya terkadang sering di ajak alm papa ke kantor. Sekedar mengisi liburan atau ada kegiatan papa yang bisa mengajak anak nya ikut menemani nya bekerja.

Adalah Bundaran HI dengan patung selamat datang nya yang tinggi menjulang yang selalu membuat kagum anak kecil seusia saya dulu. Sebuah cerita dari alm papa ke saya tentang patung selamat datang.

Alkisah si papa bilang ke saya sewaktu bis yang melintas melewati bundaran HI, si papa bilang ke saya:

Papa: “ nak, itu patung kalo kepengen pipis dia turun kebawah”

Saya: “iya pah??” (dengan mata takjub)

Papa: “iyaaaaaaaa”

Saya: “trus kalo pipis dimana?” (tanya saya penuh selidik)

Papa: “di belakang gedung yang itu” (tangan nya sambil nunjuk hotel mandarin)

Saya: “emang kalo dia pipis kapan”

Papa: ”paling sore”

Pembicaraan berakhir dan bis melaju meninggalkan HI menuju sarinah, dan saya masih ngeliatin patung “selamat datang” hingga patung itu hilang dari pandangan mata.

Singkat cerita (kalo ngak salah inget) saya meminta pulang ke papa sekitar jam 2 siang, waktu si papa sibuk sibuk nya kerja.

Saya: “pa, ayo pulang” (sambil merengek)

Papa: “nanti dulu yaaaaaa, kerjaaan papa masih banyak”

Saya: “ayo pa, nanti telat nih… penting banget”

Papa:  penuh selidik “ada apa emang??”

Saya: “ayo pulang sekaaraaaaaaang” jawab saya

Dan akhirnya si papa ngalah juga dan ngajak saya pulang (dengan ijin atasan nya). Saya yang anak kecil ini sangat excited semangat 45 menuju “bundaran HI” dengan naek bis PPD dari depan kantor si papa. Perasaan ini sangat ber guncah sewaktu lewat sarinah. Hingga akhir nya terjadi anti klimaks yang memilukan di hati anak kecil ini….

Setibanya di bundaran HI saya menangis tersedu sedu.

Papa : “kenapa nangis nak??” sambil heran

Saya : “ papa boong, katanya kalo sore patungnya pipis” gugat saya sambil menunjuk patung “selamat datang” yang masih exist di atas bundaran HI

Papa: “hahaha…. ya ampun” sambil memeluk saya yang masih nangis

Saya: “yaaaa kaaaan, boong” masih nangis

Papa: “mana ada patung pipis, kan tadi papa bilang kalo patung nya kepengen pipis baru dia turun”

Saya yang masih ngak ngerti apa artinya masih ngambek dengan sisa sisa sesenguk tangis

Papa: “patung kan yang bikin orang, asal nya nya dari batu, yang di ukir, jadi mana bisa dia pipis”

Pesan moral setelah sekian lama adalah, saya kena tipu si papa. Dimana dia dulu juga kena tipu sama ibu nya papa di kota asal nya Solo, jadi tipu menipu ini sudah menjadi kegiatan turun temurun antar generasi.

sekarang cerita itu sudah lama sekali berlalu, sang papa sudah lama tiada, tapi kenangan nya selalu ada dan berkesan. dulu saya yang di cerita itu masih anak kecil, sekarang saya sudah memiliki seorang putri kecil yang sangat aktif, lincah, ini kali pertama nya dia menginjakan kaki nya di bundaran HI tempat saya (kecil) dengan kenangan.

ketika saya yang kecil (masih TK) pulang dengan ber muram durja sepanjang jalan, si papa yang tau anak nya kecewa kalau sang patung ngak bisa pipis di belakang hotel mandarin, menghibur saya. sewaktu melewati pasar mayestik dan ada spanduk film bioskop saursepuh (film tahun 80an akhir, dulu mayestik masih ada bioskop nya) si papa mengajak saya turun dari bis dan men traktir nonton film untuk kali pertama buat saya 😀

dan ini beberapa foto kami waktu jalan2 ke bunderan HI, Aila sangat keukeh pengen nyebur ke kolam HI itu, idiihh anaaakku..!!

New Page

Ini postingan yg disemat paling atas ya, tulisan terbaru ada dibawah ini hehehe

VISIT MY NEW ONLINE SHOP BLOG http://www.buatkado.wordpress.com

Supaya lembaran blog ga ada “iklan-iklan terselubung” dari jualan saya, maka untuk selanjutnya update dagangan ada di page  Toko Online – Buat Kado

This slideshow requires JavaScript.

Daftar Barang :

  • Legging busha
  • Prewalker Skidder
  • Kaos Hello Baby
  • Baju Setelan ( GW, GAP, dll)
  • Sweater
  • Dress Batik
  • Alat Bento

Sangat ditunggu orderannya, insyaallah akan amanah 🙂

Happy Shopping :p

Jualan : Skidder

Prewalker skidder, tampilannya sih emang ga kece, tapi manfaatnya doong, sepatu sekalian kaos kaki, trus karena bawahnya itu kayak “sepatu bola” makanya dijamin ga licin. Cocok bgt buat anak yang baru belajar atau baru bisa jalan

Si buya, seneng bgt cucunya dipakein sepatu model beginian, katanya bagus bgt, ga licin dan aman, tapi emang bener bgt sih, udah mana cakep lagi hehehe
Harga @Rp.35.000 belum ongkir

Jangan lupa diorder ya, di komen boleh sms ato telp jg boleh ke 087881403682, klo ga diangkat sms aje, nanti saya bales yo :p

cium-cium yang udah order hehehe

Escape

Gambar

Sebagai anak yang baru “bebas” rasanya saya pengeeeen pergi2an terus.

Saya justru bebas pergi kemana2 setelah selesai kuliah dan bekerja, ya karena dah bisa menghasilkan uang sendiri mungkin hehehe.

Bromo ketika itu saya jadikan sebuah pengalaman baru dan pelarian dari rutinitas bekerja. Apalagi ini benar2 pengalaman baru. Pergi berkelana dengan orang yang benar2 baru saya kenal via blog, bahkan baru pertama kali ketemu sama mereka.

Yang selanjutnya jadi orang2 yang paling saya sayang sedunia 😀

Pada pelarian saya ketika itu saya belajar percaya, mandiri dan saling melindungi.

Tulisan ini mau saya ikut sertakan pada turnamen foto perjalanan ronde 16

 

posting minta maaf

Postingan ini sy tujukan bagi satu keluarga tadi yg sepertinya saya kecewakan.

Klo mencari pembenaran diri, sy akan menyalahkan orang2 yg tidak bertanggung jawab, menipu orang yg iba.

Tadi sore, pas pulang kantor, dijalan, tiba2 ada satu keluarga yg terdiri dr ayah, ibu ϑάπ 2 org anaknya, menghentikan laju motor saya, saya pun behenti,
“Mbak, mau tanya, jalan ini bisa ga nembus ke cipadu?” Tanya si ayah.
“Cipadu? Bisa sih, tapi cipadu dr sini jauuuuh pak, naik angkot aja, tp disini ga ada angkot ya?” Saya malah balik nanya.
Kira2 itu daerah petukangan utara, mau ke cipadu, kreo, masih jauuuuh, ϑάπ mereka JALAN KAKI!!!
“Duh iya deh mbak asal jalan ini bisa ke cipadu ga papa klo jauh”
“Naik taxi aja” kata saya
“Kami KEABISAN UANG mbak, kami dari serang mau kerumah saudara dicipadu, tp kami keabisan uang” kata si ibu

Iiihhh.. Ya ampun ya, otak saya yg sering nonton/baca berita kriminal langsung membentengi diri. Ni orang mau NIPU ya? Apa beneran? Asli langsung deg2an. Disatu sisi saya ga ma ketipu, tp klo bener, kasian bgt tu keluarga.

Ketakutan saya yg lebih dominan.
“Duh gmn ya bu, tp beneran jauh bgt klo jalan, musti ke jalan raya dulu, trus nyambung angkot aja” kata saya ketakutan
“Ga papa mbak, abis gimana lagi, ga ada uang untuk ngangkot” kata si ibu sedangkan si ayah dah jalan sambil gendong anak lelakinya.

Dengan bimbang saya pun pergi, meningglkan mereka tanpa uang ϑάπ ga tau arah 😦 saya takut tertipu.

Tp disepanjang perjalanan saya merasa bersalah bgt, jangan2 mrk memang keabisan uang ϑάπ nyasar? Gila saya klo ga bantu mereka, diantara bimbang saya memutuskan untuk balik arah menuju mereka lg, mudah2an msh ketemu, rencana sy, saya akan antar mereka 1 persatu sampe ke jalan yg banyak angkotnya, ϑάπ memberikan uang sekedar untuk ngangkot ke cipadu, itu ga lebih dr 10rb.

Saya deg2an ϑάπ mau nangis krn rasa bersalah. Ternyata saya ga ketemu mereka lagi. Panik.. Gmn nasip mereka??

Maaf ya pak, buk, dek,
Mudah2an saya termaafkan 😦