Posted in daily, love, traveling

Bundaran HI dari waktu ke waktu

Tadi si ayah terlihat lg ngetik2, waktu saya tanya lg nulis apaan dia langsung nutupin layarnya “bunda jangan baca duluuu!!” katanya hehehe.

Ternyata dia lagi nostalgia, cerita ttg pengalaman indahnya bersama Almarhum papanya alias almarhum mertua saya.

Dia sebenernya dah sering cerita ttg pengalamannya ini ke saya, tapi karena sangat berkesan jadilah ceritanya diulang2 terus. Apalagi baru minggu kemarin kami jalan2 sama Aila ke bundaran HI.

Dan akhirnya dia bilang gini “Kalo bunda mau bunda boleh kok posting tulisan ayah ini di blog bunda” huuuu bilang aja mitna dipamerin tulisannya hahahha, so.. here we go, enjoy his story and write your comment about it, he will be sooo happy to read all your comments :p

Cerita dulu sewaktu saya masih TK, saya terkadang sering di ajak alm papa ke kantor. Sekedar mengisi liburan atau ada kegiatan papa yang bisa mengajak anak nya ikut menemani nya bekerja.

Adalah Bundaran HI dengan patung selamat datang nya yang tinggi menjulang yang selalu membuat kagum anak kecil seusia saya dulu. Sebuah cerita dari alm papa ke saya tentang patung selamat datang.

Alkisah si papa bilang ke saya sewaktu bis yang melintas melewati bundaran HI, si papa bilang ke saya:

Papa: “ nak, itu patung kalo kepengen pipis dia turun kebawah”

Saya: “iya pah??” (dengan mata takjub)

Papa: “iyaaaaaaaa”

Saya: “trus kalo pipis dimana?” (tanya saya penuh selidik)

Papa: “di belakang gedung yang itu” (tangan nya sambil nunjuk hotel mandarin)

Saya: “emang kalo dia pipis kapan”

Papa: ”paling sore”

Pembicaraan berakhir dan bis melaju meninggalkan HI menuju sarinah, dan saya masih ngeliatin patung “selamat datang” hingga patung itu hilang dari pandangan mata.

Singkat cerita (kalo ngak salah inget) saya meminta pulang ke papa sekitar jam 2 siang, waktu si papa sibuk sibuk nya kerja.

Saya: “pa, ayo pulang” (sambil merengek)

Papa: “nanti dulu yaaaaaa, kerjaaan papa masih banyak”

Saya: “ayo pa, nanti telat nih… penting banget”

Papa:  penuh selidik “ada apa emang??”

Saya: “ayo pulang sekaaraaaaaaang” jawab saya

Dan akhirnya si papa ngalah juga dan ngajak saya pulang (dengan ijin atasan nya). Saya yang anak kecil ini sangat excited semangat 45 menuju “bundaran HI” dengan naek bis PPD dari depan kantor si papa. Perasaan ini sangat ber guncah sewaktu lewat sarinah. Hingga akhir nya terjadi anti klimaks yang memilukan di hati anak kecil ini….

Setibanya di bundaran HI saya menangis tersedu sedu.

Papa : “kenapa nangis nak??” sambil heran

Saya : “ papa boong, katanya kalo sore patungnya pipis” gugat saya sambil menunjuk patung “selamat datang” yang masih exist di atas bundaran HI

Papa: “hahaha…. ya ampun” sambil memeluk saya yang masih nangis

Saya: “yaaaa kaaaan, boong” masih nangis

Papa: “mana ada patung pipis, kan tadi papa bilang kalo patung nya kepengen pipis baru dia turun”

Saya yang masih ngak ngerti apa artinya masih ngambek dengan sisa sisa sesenguk tangis

Papa: “patung kan yang bikin orang, asal nya nya dari batu, yang di ukir, jadi mana bisa dia pipis”

Pesan moral setelah sekian lama adalah, saya kena tipu si papa. Dimana dia dulu juga kena tipu sama ibu nya papa di kota asal nya Solo, jadi tipu menipu ini sudah menjadi kegiatan turun temurun antar generasi.

sekarang cerita itu sudah lama sekali berlalu, sang papa sudah lama tiada, tapi kenangan nya selalu ada dan berkesan. dulu saya yang di cerita itu masih anak kecil, sekarang saya sudah memiliki seorang putri kecil yang sangat aktif, lincah, ini kali pertama nya dia menginjakan kaki nya di bundaran HI tempat saya (kecil) dengan kenangan.

ketika saya yang kecil (masih TK) pulang dengan ber muram durja sepanjang jalan, si papa yang tau anak nya kecewa kalau sang patung ngak bisa pipis di belakang hotel mandarin, menghibur saya. sewaktu melewati pasar mayestik dan ada spanduk film bioskop saursepuh (film tahun 80an akhir, dulu mayestik masih ada bioskop nya) si papa mengajak saya turun dari bis dan men traktir nonton film untuk kali pertama buat saya😀

dan ini beberapa foto kami waktu jalan2 ke bunderan HI, Aila sangat keukeh pengen nyebur ke kolam HI itu, idiihh anaaakku..!!

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

11 thoughts on “Bundaran HI dari waktu ke waktu

    1. emang hahahaha,
      si ayah kesenengan waktu dibilang ada yg komen bilang klo tulisannya bagus, dan malah ngelunjak, “kalo bagus, bisa dimasukin ke majalah ga?” @_@

    1. Bau pesingnya udah kayak apaan tuh @_@
      Iya tuh, gile aje, langsung lari dia pas diturunin, pengen nyebur, duuh.. Blom sempet ngajak dia ke kolam renang soalnya :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s