1 = 6

Baru ditraktir sama sepupu ini, abis gajian dese, gajinya cihuy cing, gaji dia satu bulan = gaji saya 1/2 tahun hiks..

Jangan sedih, bangga aja yaaa hehehe

Congrats ya Pan, nnt kita ngetrip lagi yuk, muaahh

1 = 6

ini ini itu itu ini ini ini

Bingung kan? sama.. itu tuh tingkahnya Aila tuh, ntah dia nunjuk apa atau mau apa, “itu itu ini ini bukaan, ini ini!!” au ah nak..

Jadi emaknya juga kepengen ini ini itu itu juga dah, hehehe

  1. Ini minggu udah kayak balik ke jaman nyusun skipsi n sidang deh, tapi kali ini bukan nyusun skripsi, tapi nyusun itungan gaji crew. Minggu kemaren udah mulai nyusun apa2 aja yang harus diitung, kecepatan lambat awalnya, dah diakhir minggu udah mulai buru2, senin kemaren udah sangat dikejar DEADLINE doong, dah tgl 26 aje gitu loh (oh iya, gajian disini ga ada tgl tetap, suka2 si bos aja, kalo bisa tgl 31nya). Lembur doong pastinya, stress, kopi jangan lupa, mata panas liat kompi terus, dan sampailah akhirnya untuk acc pembimbing (bos HRD) dan hasilnya memuaskan, cuma revisi kata pengantar aja #eeh. Tinggal tunggu sidang deh, naah ini yang bikin cenat cenut, deg2an kabeh, jadi sidangnya itu sama direktur langsung, dia bakal ngitung satu2 lagi dari hasil itungan saya, biar kata “perasaan” itungannya udah bener, tetep deg2an aja nunggunya. Mana semua orang dah nanya2in kapan gajian, beban mental bgt dah. Sampe malem ditungguin, akhirnya dipanggil juga sama dosen penguji, hanya untuk mendengar kalo sidang diundur besok pagi, jiaaah!!! Eeeh.. yang aneh, besok paginya, data hardcopy saya ILAAANG sodara sodaraaaaa!!!!! malem sebelomnya msh ada di meja bos, paginya dah ga ada, aneh!! akhirnya terpaksa ngeprint ulang, jam 1/2 12 siang baru kelar, maka sidang pun dimulai.. Bismillah.. Alhamdulilah hasilnya memuaskan, hari ini gaji bisa dikeluarkan, selesai disidang jam 2 aje gitu yaaa.. tinggal si orang finance yang grabak grubuk bikin cek n buru2 ke bank. Alhamdulilaaah.. tiap bulan ikut sidang trus lulus mulu udah bikin gelar saya berapa biji ya hahaha
  2. Ini adalah minggu pertama kami nginep di hari kerja di rumah mertua saya, biasanya cuma wiken2 aja, alasannya karena di rumah si nenek ga ada ART, dan berhubung ada 2 bayi, dan nenek ga mungkin megang dua2nya, maka cucunya digilir ke rumah neneknya yang satu lagi. Dua minggu kemarin pas abis lebaran giliran ade saya ke rumah mertuanya, naah akhirnya saya deh yang kena giliran numpang ke rumah mertua yang satu. Aaahh.. sungguh ga nikmat kayak gini, jadi pengen punya rumah sendiri atau punya ART di rumah nenek, jd kita tinggal disitu aja ehehe. Bukan apa2 sih, tapi rumah sini ama kantor, juauuuh tenaan, jam 6 udah kudu berangkat, soalnya telat dikit muacetnya ampun2an katanya *katanya, blm ngalamin, ini pengalaman org rumah ini aja* kalo di rumah nenek kan jam 7 baru berangkat masih ga papa, tidur jd lebih lama gitu maksutnya hahaha.
  3. Itu si Aben kan ga balik ya, jadi remponglah kami nyari ART, dan kami sama sekali ga niat untuk cari di yayasan, ga kuat bayarnya aja sih ciinn :p pas hunting kita nemu hal2 yang bikin ngelus dada *bagi kami yang penghasilannya ga waaah bgt*, seperti, gajinya mau 800rb, tapi ada uang jajan 20rb per hari, ada yang mau berdua, ga mau dipisahin, jd 1 majikan 2 ART, double gaji dong, ada yang gaji 800 non pengalaman dg uang anter 800rb, ada yang mau tapi anaknya harus ikut, kebanyakan sih pada ga maui karena lebih milih kerja di pabrik atau sekalian aja jd TKI. Mungkin sebagian orang permintaan diatas wajar dan ambil aja, tp kaminya yang bayar yg mpot2an huhuhu, masa kerja cuma buat bayar gaji ART doang huhuhu
  4. Itulah kalo jadi orang kikir, masih inget cerita saya ttg temen kantor yang “pinteeer” itu kan? jadi ceritanya kemaren bos TQ ultah, trus beli nasi tumpenglah kami, tumpengnya 2 tampah, ditambah nasi kuningnya doang 2 bakul. Jadi pas jam 4 saya emang rencana mau ngeransum tu sisaan tumpeng yang masih setampah lagi, pake tupperware sarapan pagi saya, trus datenglah salah satu temen, bilang “pake bakulnya aja tuh” akhirnya setelah dapet restu dari orang2 se-pantry akhirnya beneran ngebakul dong ane, terserah si endi aja mau ngebawain apa aja, ane mah tinggal bawa. Eeeeh.. si beliau itu tiba2 masuk, trus nanya2 itu bakul punya siapa, dan nyari2 bakul ke-2, yang ternyata udah diambil juga sama temen yg lain, oalaaah dia ngamuk doong, katanya kok bakul “PUNYA DIA” diambil, laah ga ada nama dia juga sih, dan dia ga ada bilang sama siapa2 kalo mau ngambil bakul itu. Bukannya prihatin, temen2 lain malah nyukurin hahahha, pada bilang “rasain” laah , bilang “ini satu kegagalan dari seratus kali aksi” laah, seru dah pokoknya, saya cuma bisa ketawa2 aja sambil ngomporin juga tentunyaaaa hohoho
  5. Ini adalah next project saya, mau bikin paket kado buat jualan saya, jadi satu bundel itu adalah gabungan dr beberapa item dagangan, judulnya: paket new born, paket 1 tahun, paket kakak2, atau ntah lah nanti namanya, sesuai nama tokonya kan, “Buat Kado” hehehe, doakan ga malas yaaa :p
  6. Itu yah, pas bikin no 5, baru sadar kalo page buat jualannya kaga di update2 jugaaaa!! padahal banyak barang nih huhuhu
  7. Ini barang terbaru dagangan saya, beli yak hihihi
    M&Co Overall Monkey, @Rp.140rb, sz 1 & 2 thn

    M&Co Overall Monkey, @Rp.140rb, sz 1 & 2 thn

    8. Ini akhirnya ya, udahan ah… gut nite

Orangtuaku

Update aaah, hihihi

Cerita apa ya?

Ini deh, nyambung2 sama postingannya mak sondang ttg MIL alias mother in law.

Dikomen, saya cerita kalo saya juga harus berjuang untuk “mendapatkan hati” si mama mertua. Pada awalnya kan waktu pacaran ama anaknya, beliau ga ada antusias2nya sama saya, ga pernah ngajak ngobrol, kalo saya kerumah suka malah masuk kamar sendiri, dll deh, ketika saya keluhkan ke si anak, anaknya cuma bilang “yg penting kitanya, toh yang akan ngejalanin berdua” lupa kalimatnya gimana, intinya kalo kita bedua udah sama2 cinta yo wis kawin aja yok neng, begitulah intinya hahaha

Berhubung anaknya kekeuh mau kawin ama saya, ntah gimana ngomongnya akhirnya ya dapatlah restu dari beliau yang memang tinggal sendiri, krn papa mertua kan udah ga ada. Menikahlah kami.

Bahagia? belom.. ada ya di banyak kesempatan pas awal kami nikah, waktu ketemuan kan salim tuh, trus biasanya saya otomatis mau cipika cipiki sama beliau, krn emang dah biasa gitu kesemua orangtua, eeh dia doong, ga mau cipika cipiki ama saya, ngeloyor aja gitu, jd saya bengong sendiri dg pipi yang udah mereng minta diemaah, kejadian itu diliat ama 2 ipar saya dan langsung ngakak aja dong mereka, dan cuma nepuk2 pundak saya sambil bilang sabar ya mbak, huhuhu.. aku takut..

Trus cerita kedua ttg papa saya sendiri, alias si buya. Duileh.. dese kan emang dari sononya bermuka serem begono, dari kecil pun kami udah takut ama die. Apalagi sekarang, udah mau pensiun, ampun deh, galak beneeer.. dikit2 marah dikit2 negor, dikit nyindir, jadi tuh kayaknya kami bergerak salaaah mulu, apalagi belom ada ART dirumah, jadi si Aila nenek yang jaga, naah itu jg jadi bahan sindiran beliau, pusiing.. kesel deh..

Tapi jleb yah… bener2 jleb bgt tegoran dari Allah buat saya, bukan kesusahan yang dateng, tapi justru tegoran itu dateng lewat teman dan saudara2 SECARA TIDAK LANGSUNG, jadi ga ada tuh yang negor saya langsung karena punya rasa sebel sama ortu, here the list:

  1. Postingan mak Sondang ttg MIL, yang bikin sy sadar, saya nikah sama anaknya, berarti beliau itu ortu saya juga , si MIL Alhamdulilah lama-lama ga gitu lagi kok, masih preman sih orangnya, ya sudahlah, emang begitu adanya beliau.. kalo ada masalah ya wajar lah, tp ga usah heboh amat gondoknya
  2. Postingan Baginda Ratu, yang bilang kalo ortu kita makin tua, eh iya ya, papa udah makin ringkih aja, mungkin itu jadi pikiran dia, jadinya dia bersikap spt itu, takut kehabisan waktu dll, makanya dia negor saya supaya menjadi lebih baik
  3. Sepupu saya, yang berapi2 bilang kalo dia sayaaaang bgt sama papa saya, dia bukan om, tapi pengganti papanya, ga boleh ada yang berani menghina papa saya. Duuh.. orang lain aja segitu membela papa, kok saya yang anak kandung berani-beraninya berkeluh kesah ttg beliau, durhaka kamu neng, hiks..
  4. Temen kampus yang baru kehilangan mertuanya, duuh segitu sedihnya sampe2 saya pikir yang meninggal itu ortu kandungnya ternyata “cuma” mertua.

Mereka berdua emang antik, sumpah antik bgt, emang agak susah saya untuk blend sama beliau2, even sama papa saya yang udah seumur saya begaul ama saya pun masih saya katakan antik apalg si mertua yang baru 2 tahun kenal.

Jalanin saja, toh udah tau watak keduanya, sabar aja dan nikmati mereka berdua hihihi

020912 - papa yang hebat

020912 – papa yang hebat

ps : kaga nyimpe poto mertua di kompi

Hallo kamuu?

Haloo.. selamat siaaang, apa kabar?
Kok blog ini ga terupdate yak?
yang punya males mindahin poto soalnya hhahhaha

btw

Mohon maaf lahir batin yaaaa *kecup atu2*
#eeh.. masih suasana lebaran kan?

Hallo kamuu?