Posted in daily

Orangtuaku

Update aaah, hihihi

Cerita apa ya?

Ini deh, nyambung2 sama postingannya mak sondang ttg MIL alias mother in law.

Dikomen, saya cerita kalo saya juga harus berjuang untuk “mendapatkan hati” si mama mertua. Pada awalnya kan waktu pacaran ama anaknya, beliau ga ada antusias2nya sama saya, ga pernah ngajak ngobrol, kalo saya kerumah suka malah masuk kamar sendiri, dll deh, ketika saya keluhkan ke si anak, anaknya cuma bilang “yg penting kitanya, toh yang akan ngejalanin berdua” lupa kalimatnya gimana, intinya kalo kita bedua udah sama2 cinta yo wis kawin aja yok neng, begitulah intinya hahaha

Berhubung anaknya kekeuh mau kawin ama saya, ntah gimana ngomongnya akhirnya ya dapatlah restu dari beliau yang memang tinggal sendiri, krn papa mertua kan udah ga ada. Menikahlah kami.

Bahagia? belom.. ada ya di banyak kesempatan pas awal kami nikah, waktu ketemuan kan salim tuh, trus biasanya saya otomatis mau cipika cipiki sama beliau, krn emang dah biasa gitu kesemua orangtua, eeh dia doong, ga mau cipika cipiki ama saya, ngeloyor aja gitu, jd saya bengong sendiri dg pipi yang udah mereng minta diemaah, kejadian itu diliat ama 2 ipar saya dan langsung ngakak aja dong mereka, dan cuma nepuk2 pundak saya sambil bilang sabar ya mbak, huhuhu.. aku takut..

Trus cerita kedua ttg papa saya sendiri, alias si buya. Duileh.. dese kan emang dari sononya bermuka serem begono, dari kecil pun kami udah takut ama die. Apalagi sekarang, udah mau pensiun, ampun deh, galak beneeer.. dikit2 marah dikit2 negor, dikit nyindir, jadi tuh kayaknya kami bergerak salaaah mulu, apalagi belom ada ART dirumah, jadi si Aila nenek yang jaga, naah itu jg jadi bahan sindiran beliau, pusiing.. kesel deh..

Tapi jleb yah… bener2 jleb bgt tegoran dari Allah buat saya, bukan kesusahan yang dateng, tapi justru tegoran itu dateng lewat teman dan saudara2 SECARA TIDAK LANGSUNG, jadi ga ada tuh yang negor saya langsung karena punya rasa sebel sama ortu, here the list:

  1. Postingan mak Sondang ttg MIL, yang bikin sy sadar, saya nikah sama anaknya, berarti beliau itu ortu saya juga , si MIL Alhamdulilah lama-lama ga gitu lagi kok, masih preman sih orangnya, ya sudahlah, emang begitu adanya beliau.. kalo ada masalah ya wajar lah, tp ga usah heboh amat gondoknya
  2. Postingan Baginda Ratu, yang bilang kalo ortu kita makin tua, eh iya ya, papa udah makin ringkih aja, mungkin itu jadi pikiran dia, jadinya dia bersikap spt itu, takut kehabisan waktu dll, makanya dia negor saya supaya menjadi lebih baik
  3. Sepupu saya, yang berapi2 bilang kalo dia sayaaaang bgt sama papa saya, dia bukan om, tapi pengganti papanya, ga boleh ada yang berani menghina papa saya. Duuh.. orang lain aja segitu membela papa, kok saya yang anak kandung berani-beraninya berkeluh kesah ttg beliau, durhaka kamu neng, hiks..
  4. Temen kampus yang baru kehilangan mertuanya, duuh segitu sedihnya sampe2 saya pikir yang meninggal itu ortu kandungnya ternyata “cuma” mertua.

Mereka berdua emang antik, sumpah antik bgt, emang agak susah saya untuk blend sama beliau2, even sama papa saya yang udah seumur saya begaul ama saya pun masih saya katakan antik apalg si mertua yang baru 2 tahun kenal.

Jalanin saja, toh udah tau watak keduanya, sabar aja dan nikmati mereka berdua hihihi

020912 - papa yang hebat
020912 – papa yang hebat

ps : kaga nyimpe poto mertua di kompi

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

20 thoughts on “Orangtuaku

    1. udah 2 tahun ini ga lebaran rempong dirumah mertua, krn emang ybs mudik ke solo, naah klo dirumah tuh yang rame, justru si ayah kli yang ngomong kayak gitu, disuruh2 ngangkut perabot2 hahah

  1. Forward ke MILnya Fey: ini nih, mantunya nggak nyimpen foto mama mertuanyaaaa…!😆
    Haha, Fey.. i heart you banget, darling! Been there too. Ini jd pengingat hati buat kita, supaya nggak nyerah utk selalu berjuang jd anak dan mantu yg lebih baik, yes…?🙂

  2. hihi berarti MIL mu udah ngeliat kalo anaknya emang bahagia menikah sama dirimu, Fey. Setelah jadi emak emak, aku jadi berusaha melihat kalo biasanya semua yang dilakukan seorang ibu itu pasti karena ingin anaknya bahagia. Eh btw busway, beberapa temenku yg start awalnya dengan mertua gak cucok malah belakangan jadi lengket dan lebih deket ke menantu drpada anaknya.

  3. yah orang tuh semakin tua emang bakal semakin susah untuk bisa dirubah wataknya. atau malah bisa dibialng gak bisa ya. jadi ya kita yang lebih muda yang mesti menyesuaikan diri.😀

  4. jadi gimana proses pedekate sama MILnya? referensi pilem2 si biasanya pedekate sama PIL (Papa In Law :hammer:) waktu jaman pacaran dgn cara ngajak main catur, bawaain martabak (pilem taun berapa ya ini)

      1. coba bikin kegiatan bersama biar bondnya makin oye macam masak bareng gitu. bilang “Mamanda, Mamanda, ajarin ananda bikin krengsengan dong. kata hubby, krengsengan bekicot bikinan Mamanda nomer satu di dunia”

  5. memang gak gampang ya mbak untuk bisa bener2 blend sama MIL (kalo saya sih masih calon MIL), tapi at least bersikap baik dan sopan aja kali yah kitanya, selama anaknya masih cinta ama kita, insya Allah ada jalan😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s