One day Activities

Efek dari kecopetan kemaren ya saya harus ngurus segala macem kartu2 yang hilang, yaitu, KTP, SIM, ATM BNI dan Mandiri, NPWP, Jamsostek, Kartu Asuransi dan beberapa kartu RS

Untuk mengurusnya ternyata ga seribet yang dibayangkan ya, yaa emang malesan aja sih mo brangkatnya, jd gini urutan2 ceritanya, campur-campur aja ya, ngurus KTP, SIM, ATM

  1. KTP, SIM, ATM; Bikin Laporan Kehilangan di kantor polisi terdekat, kayaknya sih bisa dimana aja ya, kemaren saya yg deket rumah aja, sekalian lewat. Data yang di perlukan, SEMUA fotocopy kartu2 yang ilang, at least nomernya harus ada, kartu disini yg paling penting sih KTP ama SIM, itu kudu wajib harus ada biar gampang, kalo ga ada untuk KTP paling nggak ada kartu keluarga, kalo untuk SIM terpaksa kayak bikin baru, jd artinya ga bisa dibikinin surat kehilangan kalo ga ada copynya. Lucu bener dah kemaren di kantor polisinya, yaah mungkin krn mereka orang “lapangan” jd rada2 oon kalo megang kompi, laah kok ya saya yang disuruh ngerapiin tampilan si suratnya, emang sih mereka yang ngetik, trus terakhirnya, minta tolong “mbak kayaknya itu kebawahan deh, naikin lg, trus yg ini kekananin kayaknya bagus deh, eh nggak ya, yg kayak td aja deh, loh kok itu atasnya ilang, turunin lg mbak, ada di halaman sebelonnya tuh” hahaha, kacrut dah. Dibikin satu halaman aja untuk semua kehilangan, trus di print masing2 satu untuk setiap kartunya. Saya ngasi Rp.20.000,- untuk “jasanya” seharusnya ga bayar ga papa, dulu juga pernah bikin, pas selesai saya cuman salaman aja sambil bilang “makasi pak”.
  2. KTP; Beruntung punya pak RT seperti pak Bambang, tinggal ke rumah dia trus bilang sambil mewek, kalo saya keilangan KTP, ninggalin KTP, surat kehilangan dan Kartu Keluarga trus pulang aja deh, tinggal tunggu KTP baru jadi, tapi bukan yang e-ktp, yang biasa aja, ga perlu ngasi poto atau moto lg ke kelurahan, karena ternyata data kita udah ada di database mereka, jd tinggal diolah lagi, ini hasil cerita dr jalan2 ke kelurahan td pagi, saya tinggal nunggu org kelurahan ngasi ke pak Bambang. Gratis kalo sama pak Bambang
  3. ATM BNI;  alhamdulilah ga susah ngurusnya, love u BNI, bikin kartu ATM baru bisa di bank cabang mana aja, berhubung kmrn pas lg sekalian bikin sim di daerah Daan Mogot, alhasil saya urusnya di BNI cab sono, Bawa, surat kehilangan, copy KTP, dan buku tabungan. Sayangnya kalo di cabang yang jauh dr rumah/kantor, ATMnya ga bisa ada namanya, bisa siih, tp kita kudu ngambil lagi ke cabang itu kira2 7hr kerja, gempor ya jeng kalo kudu ngambil kesono lagi, jadi terima nasip kalo kartunya cuman ada nomernya, padahal mau nulis namanya tuh “si cantik clara”, #eehh.., ada biaya penggantian ATM sebesar Rp. 15.000,- cash, ga debet dr rekening.
  4. SIM; Ahaaii.. ternyata ngurus SIM ilang itu ga se-ngeri yang saya bayangkan. Alhamdulilah saya punya copy SIM terdahulu, jadi guampaang bgt ngurusnya. Begitu sampe parkiran langsung aja ke tempat tes kesehatan adanya persis di sebelah masjid Al-Amanah (tuuh.. kudu amanah tu polisi), seberangan ama parkiran motor, jd ga usah ke gedung utama lagi, gempor bolak baliknya. Di sana harus nyerahin copy KTP, dan bayar biaya admin Rp. 25.000,-. Tesnya suoooo guanciilll!! rabun2 dikit bisa kali ya hahha, tes mata doang ga nyampe 1 menit, langsung di lulusin sama ibu2nya *lap keringet. Abis itu ambil formulir untuk kehilangan, pk pulpen aja, jd ga perlu beli pensil dr tukang2 jualan yang banyak beredar di parkiran, jd jangan lupa bawa pulpen dari rumah. Setelah diisi langsung ke Bank BRI yang ada disana untuk bayar form tsb, Rp. 75.000,- abis bayar langsung ke ruang Arsip di Lt.2. Diruang Arsip, kembali kita diminta untuk melampirkan copy KTP, copy SIM dan surat kehilangan, abis itu nunggu dicarikan datanya. Kurleb 15 menit udah dipanggil untuk ke loket 18 cuman buat di cap/dikasi no pendaftaran ato apalah, lanjut ke loket 16 untuk di foto. Foto karena ga ngantri cuman sebentar doang, ga sampe 5 menit, dan saking cepetnya saya jd ga enak mo dandan, kucel2 dipoto huhuhu, lalu langsung ke loket 32 untuk ambil SIMnya, yg ini gile dah cepet bener, blom nyampe ke loket, saya udah dipanggil aja ama pak pol nya, dan dia langsung ngasi SIM saya yg baru. Total jendral waktu yang diperlukan kurang lebih cuma 1 jam ajah, ga tau ya kalo pas ngantri. Jadi total biaya urus kehilangan SIM cuma Rp. 100.000,- Sempet ya di Arsip, si petugasnya yaaah ngarep2 gitu dah, bilangnya gini ” Niih, udah dibantuin niih, datanya ada niih, yaah terserah mau gimana, kalo ga ada ya ga papaa” berhubung sebelumnya saya udah nguping abis ini ke loket mana saya langsung kabur aja dan ga ngasi tips ke dia ahhahaha
  5. ATM Mandiri, kacrut ini mah.. kudu bawa Resi dari kelurahan yg menyebutkan kalo KTP sedang dalam proses. Berhubung ga punya, jd blom di urus, nanti aja kalo KTP dah jadi.
  6. NPWP, pas nanya sama temen yg ngurusin pajak di kantor kayanya ga papa kalo ga punya kartunya, yg penting nomernya ada dan kalo ga ada rencana ke LN, jadi yg ini blom diurus jg.
  7. Jamsostek, tinggal lapor HRD biar dia yang urus
  8. Kartu Asuransi, idem sm no 7

Jadi kesimpulannya si copet itu udah nyopet uang saya sebesar Rp.135.000 + parkir Rp. 6000,-

Aseem..

Moral of the Story : FOTOCOPY SEMUA KARTU YANG KAMU PUNYA, SCAN KALO PERLU, BIAR KAGA RIBET

Sekian dan terima kasih.

Advertisements

Pick A Card Project

Awal Agustus nunggu2 postcard dari Sylvie alias Ansela, dan kami rasa kartu posnya nyasar ntah kemana, padahal yang keluar kota malah udah nyampe, alamat saya di jakarta malah blm nyampe, alhasil tiap ari nanya mulu ama resepsionis, “ada kartu pos dateng ga?” dan jawabannya pasti “ga ada”

Akhirnya malah mau dikirimin kartu pos yang lain, ya sudahlah kami pasrah kalo kartu pos yang pertama ilang, hihihi, eeeh malah beberapa hari kemudian tu kartu dateeeng hahaha, akhirnyaaa 😀

TREE0003

sunset@gili

sunset@gili

Alhamdulilaaah…

Dan hr ini, kartu pos kedua malah udah nyampe, cepeeet btg, dikirim Jumat, Senin dah nyampe ajee, beda ama saudaranya sebelumnya yang nyampenya begitulah hahaha,

TREE0001

mungkin karena diancem kali ya hahaha

tree2

Makasi yaaaa neeng *pukpuk*

Keren deh sylvie ini, semua post cardnya adalah hasil poto dia selama jalan2, nantinya mau dibikin project amal, check out her blog aje yeee…

Good Luck for the project darling

Awas Copeet!!

Saya dong, baru kecopetaaan, aiiss.. tidak bangga kok, malah kueseeelll bgt!!

TKP ada di ITC Cipulir, di toko bayi. Ceritanya mau beli kado buat kekahan anak sepupu, berhubung stok di toko sendiri lagi abis, (ada sik.. tp dese kan sering liat2 dagangan ik, masak mau ngadoin dr situ, pan ketauan harganya hahahaa) jadi mampir dulu ke Cipulir.

Pas di mobil tadinya udah mikir ga mau bawa tas (ransel) karena repot gendong Aila, plus  berat, tp berhubung mau ambil duit dulu ditambah ga punya kantong di celana ato baju jadinya terpaksalah tetep bawa tas. Ternyata ATMnya kayaknya lg ga ada duit, jadi ga bisa ambil duit, kata si Nenek, pake duit dia aja dululah, dr pada ngambil di ATM bank sebelah, rugi 5000 jeng, takut kelamaan.

So kami kami langsung ke toko langanan, liat liat nanya nanya, tiba2 saya ngerasa ada yang dorong2 saya, pas nengok, ternyata ada gerombolan ibu-ibu pake jilbab 3 orang lagi ngelongok2 lewat bahu saya, saya pikir mereka mau liat2 baju juga, jadi saya bilang ke mereka “bu ga usah dorong2, saya yg keluar aja” sambil geser2.

Dan ternyata 1/2 menit kemudian, ibu2 yang jualan di depan toko bayi itu bilang ke saya kalo tas saya udah kebuka, liat ada yg ilang ga? lemes dong, itu dompet udah ilang aja huhuhu.

Naah sebagai orang Indonesia pasti disetiap kesusahan adaa aja kalimat “Untungnyaaa” nah saya juga doong, Untungnyaaaaa, di dompet saya ga ada duit satu sen pun huahahaha, rasain tu copet, cuman dapet kartu rumah sakit doang, ih tapi ada poto ayahnya sama poto anaknya huhuhu. Tadinya mau iseng menelusuri seluruh tong sampah di sono, sapa tau begitu liat ga ada duitnya langsung dibuang tu dompet, tapi krn buru-buru jadi cuman bisa blokir atm2 dan langsung pergi lagi ke tujuan utama, kekahan si anak sepupu

Yang kasian si Aila, dompet saya itu ga ada duitnya karena dompet itu adalah maianannya Aila, sengaja duitnya diumpetin ama emaknya di saku tas, jadi kalo saya pulang kantor itu dulu tuh yang di cari, “Ompet Buda” kata dia sambil ngerogoh2 tas. Tadi pagi juga gitu, sedih deh liat dia ga bisa nemu “dompetnya” itu

Saya bencik deh sama mereka, pake kedok jilbab lagi, dasar kodok ah!!! bikin kerjaan ngurus kartu + ngilangin maenannya Aila huhuhu

Maapin ya naak :(

Efek tinggal di rumah mertua yang lebih jauh jaraknya dari kantor, adalah sampe rumah lebih lama.

Jadi ketika sampe rumah itu udah waktunya aila siap2 bobo, pluuss.. dia jadi manja bgt ama emaknya,

Gambar

kata uti dan tantenya kalo siang2 dia ga perna manja nangis, nangis kalo mau cebok ato pasang pempers, doi kaga mau dicebokin ataupun pake pempers, adooh..
Jadilah, ik blom buka baju, blom mandi, blom makan, dia udah glendotan aja ga mau lepas2, asli ga mau lepas, trus manja2 sampe nangis karena ga dikasi apa yang dia pengenin, sampe akhirnya  saya keceplosan ngebentak dia, huhuhu, anaknya makin kejer trus lama2 cuma sesengukan doang, tapi saya jadi sediih bgt.
Trus terakhirnya dia bilang,
“endong bayi budaa”
maksudnya minta digendong kayak bayi (posisi tidur) pas mau bobonya, dan akhirnya dia bobo tapi masih ada air matanya.
Huhuhu, dilema sekali deh… maapin punda ya naak 😦

Aila tengah malem

Aila lucu dah kemaren..

Malem2 jam 1/2 9 brangkat jemput uti ke stasiun senen, eeh baru 1/4 perjalanan doi udah ketiduran aja dong. Dan bangun2 pas kami udah nyampe rumah lagi, bayangkan dong Cileduk – Senen – Cileduk, sampe rumah jam 11.30.
Pas ayahnya mau parkirin mobil dia nangis
“kitut ayaahh.. go go ayaaah”
maksutne, mau ikut ayah pergi jalan2
Laaah.. pan kite malah udah pulang maliihh.. makanya banguunn.. hahaha
akhirnya beliau ngambek dan ga mau tidur sampe jam 1, emaknya jadi kesiangan dah huhuhu

Aila tengah malem