Kasi duduk untuk saya doong..

Agak telat postingnya, tapi ini ada sangkutannya sama postingan heboh dinda si anak muda yang benci sama ibu hamil.

Samenjak hamil ini saya emang selalu di anter jemput sama suami, walaupun beliau jadi muter klo harus ke kantor (i loph u ayahnya mah). Kalo pun pulangnya harus ngebis, itu jaranglah, bisa diitung pake jari.

Nah pas pathnya si Dinda itu tersebar, jleeb.. ada rasa gimanaaa gitu, saya justru ga marah sama dia, yang ada justru malu dan ga enak hati. Emang sih pastinya banyak orang yang ga ikhlas ngasi tempat duduknya ke orang2 yang jadi “prioritas” tapi trus diumbar kayak di dinda itu kan baru sekali ini kan yah? 

Beberapa kali belakangan ini saya kurang beruntung waktu ngebis, selalu berdiri, padahal yang naik sebelum saya pasti dapet duduk, nyesek banget ga tuh hehehe. Dan karena saya sengaja pake jaket makanya ga keliatan “buncit”nya, cuma keliatan gendut doang, jadi ga ada yang ngasi tempat duduk buat saya, aslinya sumpah deh, pegel bgt dan perut nyut nyutan, untung ga penuh2 bgt jadi ga dempet2an, dan saya ga niat untuk buka jaket dan memperlihatkan kehamilan untuk mendapatkan tempat duduk, malu, padahal aslinya ngarep bgt ada yg ngasi tempat duduk. Kesempatan selanjutnya kebetulan jaketnya ga saya resleting, jadi perut buncit keliatan, tapi tetep loh ga ada yang ngasi tempat duduk, malah kalo ada bangku kosong langsung pada berebutan duduk, saya kan ga bisa berebutan, takut kehimpit, jadi ya terima nasib aja lah, memandang orang2 yang pada “tidur” itu. 

Karena tau capeknya kerja itu makanya saya rada maklum kalo banyak orang yang tidak peduli dengan orang prioritas itu. Apalagi kalo jalur perjalanannya jauh dan macet kaya di cileduk ini, duuh males bgt deh kalo harus berdiri. 

Kata temen2, ngapain malu, klo lo emang pegel ya ga papa, toh mereka yang harus ngertiin lo, bukan lo yang ngertiin mereka.

Tapi nggak enak ati ah.. hiks..

 

 

knapa emangnya kalo hamil lagi ?

Yihaaa..

Udah berapa bulan ya ga ngeblog? hahaha

Mari tetap salahkan si hormon hiks.. gegara mabok hamil yang gila-gilaan saya beneran anti buka blog, beneran!! lama2 ga tahan juga, pelan2 berani buka, tapi anehnya setiap buka blog, blog sendiri ato blog orang pasti bawaannya mual, jadi paling cuma 15 menit udah paling top deh, mangkanya itu, jangankan nulis, blogwalking aja hanya sekedarnya, jadi ga  pernah komen2 lagi dan ga pernah update hehehe

udahlah ya prolognya seimprit ajah..

Pertanyaan pas hamil kali ini adalah, kenapa jaman dulu hamil deket2 ga pernah jadi masalah sama orang2, kalo jaman sekarang, hamil anak jarak 2 tahun aja orang udah pada berbelas kasihan sama kita.

Jadi atas permintaan nyokap, gw harus merahasiakan kehamilan ini dari si Maktuo (kakaknya nyokap) alesannya dia suka kepikiran sampe sakit klo ada yang ganggu pikiran dia, nah menurut nyokap dia pasti kepikiran sama keluarga gw dimana kami kan ga ada asisten di rumah yang bantu nyokap. Maka dari itu pengumuman hamil cuma ada di blog ini, di facebook ga ada karena disana kan banyak sodara, jadi takut kesampean ke si maktuo.

Tapi akhirnya lama2 pada tau gw klo gw hamil, dan reaksinya bikin geregetan ih.. 😦

” Yaah kok udah hamil lagi?”

” Loh Aila emangnya udah berapa tahun? kok udah hamil lagi? ga KB?”

” Hah kesundul ya? kasiaan..”

” Pake KB apa? kok bisa lolos gitu?”

” Gila?? hamil lagi???”

” Kok hamil lagi ? emangnya udah siap?”

dan semua itu dengan tatapan yang mengandung belas kasihan

Ya elaaah… gw punya anak juga ga minta duit atau bantuan ama elu sik 😦

Pasti sih buntut2nya ngomongin kesiapan financialnya.

Tapi insyaallah kan kami ga berdiam diri dengan keadaan ini, mbok ya ga usah segitunya.

Kalo udah ditanya gitu, cuma lempeng jawab ;

” Aila udah 2 tahun kok, ga kecepetan, pun emang sengaja program mau nambah anak setelah 2 tahun (yg ini boong, aslinya programnya setelah 2,5 tahun :p) sama inget umur juga, mumpung emak bapaknya masih sangat produktif2nya, klo kelamaan keburu males kerja”

Doakan kami lah..

mau punya anak 7 aah hehehe

mau punya anak 7 aah hehehe