Curently reading..

Saya mah ga mau sok2an ikut2 mamak sondang pake “book of the month” sagala lah, wong jarang2 beli buku sekarang2 ini hehehe, tapi skrg ini abis baca dan lanjut membaca 2 buku yg menurut saya lumayan bagus bgt.

1. Dilan, dia adalah Dilanku tahun 1990, pengarang Pidi Baiq

Saya udah jatuh cinta setengah mati sama Dilan waktu pertama baca di blognya si surayah alias si Pidi Baiq itu. Sampe-sampe saya merasa bersalah ama suami karena seperti selingkuh hati sama cowok lain hahahhaa, padahal si Dilannya pun tak mau kali sama saya karena ada si Milea huhuhu *sama aku aja Dilaaan*
Ceritanya sih cerita pedekatean anak SMA, tapi sumpah ga alay kok!! Latar belakangnya Bandung tahun 90-an yang katanya masih sepi dan romantis ( 90-an saya masih SD ya, jd kayak2nya blm pernah diajak ke Bandung dan ga tau romantis itu kayak apa hahaha)
Gaya bahasa berceritanya jg cukup unik, khas bgt gayanya si surayah, saya curiga ini cerita non fiksi, alias beneran cerita dia waktu pdkt ama istri/pacarnya
Untungnyaaaa buku ini terbit ketika saya udah nikah, sudah melewati periode2 di pdkt-in orang, apa coba jadinya klo saya baca buku ini waktu msih ting ting, pasti akan saya banding2kan cowo yg lg pdkt itu ama si Dilan, klo melenceng jauh dr Dilan pasti langsung mentah2 saya tolak hahahhaa *beruntunglah kau ayah oyong hahahaha*

2. Kau, aku, dan sepucuk angpao merah, pengarang Tere-Liye

Kalo yg ini, asli baru baca sampe halaman 12, tapi udah lumayan menarik hati, apalagi yg ngarang adl Tere-Liye, favorite saya, yang sering juga bikin saya sakit hati dan sedih, karena kadang2 akhir ceritanya ngegantung tiada penyelesaian *woy pak!!! Piye itu cerita the gogons, mana lanjutannyaaaa!!! Dr ane masih ting ting ampe mau beranak dua kaga ada lanjutannya aje tu cerita, hiks*
Mudah2an kali ini saya ga patah hati lg :p

Advertisements

ngidam jalan-jalan kah?

Pengen belajar nyetir mobil lagi deh, dulu udah pernah belajar nyetir tapi takut mau turun ke jalannya, takut nyemplung ke kali lagi huhuhu.

Sekarang motivasinya adalah supaya bisa gantian nyetir sama si ayah kalo kami misalkan jikalau jadi tapi ntah kapan roadtrip kemanaaa gitu hehehe

 

Si nenek suka ngomel sama saya, itu kaki kok gatel bgt sih maunya jalan mulu, bukannya dirumah aja gitu istirahat, bebenah rumah kek, apa kek. 

Sebenernya sebulanan kemaren ini agak sebel sama si ayah dan pekerjaannya, sebagai seorang pekerja yang basicnya adalah target, maka mau ga mau dia harus ngejar targetnya sedemikian rupa supaya bisa nutup targetnya. Tapi hal itu yang menyebabkan dia sama sekali ga mau libur, even weekend, jadi hari minggu dan tanggal merah pun dia tetep berangkat kerja. Dan alhamdulilah akhirnya di hari terakhir April bisa nutup juga tu target. Makanya kenapa hari Kamis tanggal merah kemaren saya seneeeng bgt pas tau kalo si ayah mau ikutan libur juga. Sempet ditanya,

“emang mau pergi kemana? kok seneng gt?” 

“ga kemana2, yang penting ayah libur” girang bener deh sayanya hihihi

Eh ternyata dong, biar kata libur ke kantor, dianya harus pergi juga, ngebalikin ktpnya customer. Tapi untungnya kami diajak, horeee jalan-jalaaan *jeritan hati si fakir jalan-jalan*. 

Bayangkan, segitunya bgt saya senengnya, sangking ni kaki ga betah banget klo ga jalan hahaha, padahal baru jalan 1/2 jam aja udah ngos2an sangking udah buncitnya ni perut.

Pengen jalan-jalan lagi, pengen roadtrip lagi, ke solo boleh, ke padang apalagi hihihi

Nabung yuk deh, hiks..

Gambar

 (perlu beli tongsis kaga sih? abisan setiap jalan2, yang kepoto mereka bedua mulu, emaknya yang jadi tukang poto)