Lah kok mewek lagi..?

*Backsound lagu Falling in Love at the Coffee Shop – Landon Pigg, makin mewek*

Sampe sekarang ini, saya ga pernah sangat terintimidasi seperti sekarang. Terintimidasi sama kulkasnya mama Duo R, lewaatt.. terintimidasi sama resep LDM nya mak Sondang juga lewaaat.. Bahkan kalah dari rasa terintimidasi sama Baginda Ratu yang sukses ama 3 krucilnya tanpa ART dan bisa ngegosok baju tiap ari :p.

Yang dulu tercinta, (pernah saya ceritain di blog ini, awal2 waktu galau2 dulu hihihi) sekarang menikah. Yaaa.. bukannya teringat cerita lama siih, bukan karena takut di gorok ayah :p tapi memang si pendamping ybs wow bgt dah menurut sayanya mah. Okey saya ngaku, jadi stalking-in dia bhuahahha *mantan posesip ama phyco beda kaga sik?*

Pengeeen rasanya kayak dia, tapi apa yang dia lakukan “BUKAN GW BANGEEET” dan “KEPENGEN BANGET KAYAK GITUUU”. Trus kalo ditanya, “yo wis lah.. dilakukan saja, kalo dia bisa knapa kamu ga bisa?” Gimana ya? emang ga memungkinkan ya keadaannya, hmm.. contohnya apa ya?

Hmm..

Dia sepertinya pinteeer bgt, sepertinya? iya.. kaga pernah ketemu orangnya soalnya..

Tapi klo liat blog, IG, yahoogroup (mampos ga gw stalking kemana2 hohoho) kayaknya dia pinteeer bgt, bahasanya cerdas, sering ngenglis klo nulis, poto jepretan dia cantik-cantik bgt, bisa keliling2 dunia karena kerjaan dia, kreatif abiiisss *gaol bgt bahasa gw yak*, punya pandangan masa depan yang jelas, punya masa depan cerah bgt dah. Wanita hebat dah pokoknya.

Dan jadinya mereka adalah pasangan yang sangat serasi, sama2 pinter, masa depan cerah, pasti saya yakin bakal sering2 keliling dunia lah mereka. Saya juga yakin, Bucket List nya itu wanita pasti terpenuhi.

Hueeee… apa-apaan sih saya ya? tau lah, lagi ngiri aja ama si wanita itu hihihi

Semoga bahagia selalu ya om dan tante 🙂

Doakan semoga saya bisa kreatif kayak kalian *lah, tamu kok malah minta doa ama penganten yak?*

this pic always reminds me of him :p

this pic always reminds me of him :p

Advertisements

Photo a Day(s) – (20, 21, 22)

Tuh kan.. harus ngerapel tulisan lagi, hahaha, ga papalah ya jeng, yang penting ada tulisan baru :p

Photo a Day (20) Yay!

My “Yay!” Moment adalah ketika moto sesuatu Universe merestui hahaha, maksudnya, gambarnya jadi terang gitu, terlihat cantik, berasa propesonal dah jadinya hihihi

Yay!! berhasiil.. berhasill.. horeeey

Yay!! berhasiil.. berhasil.. berhasill.. horeeey!!

Lumayan kan, agak2 terang gitu potonya, berhasil lah pokoknya, ya masaknya, ya hasil potonya, rasanya pun enyaaak.. klo tampilannya udah enak kayak gini, jadi ga rela untuk makannya, jadilah abis masak ini, saya cuma makan secuil-cuil aja, ga tega ngabisinnya hihihi

Photo a Day (21) Here i Am

Bangun kesiangan itu ga asik 😦 gara2 kesiangan ga bisa di anter sama suami, alhasil cuman di drop di halte bus aja. Galau sih awal mulanya, mau naik patas 44 aja atau naik feeder busway yang di Bintaro, klo naik 44 bisa turun pas di depan BEJ, klo naik feeder turunnya di Ratu Plaza. Dan suami akhirnya maksa saya untuk naik feeder, karena pasti dapet duduk, dimana klo naik patas 44 pasti berdiri *abaikan perut gendut hamil saya, ga bakalan dikasi tempat duduk dah*. Eee tapi.. ternyata susah bgt klo harus turun di Ratu Plaza, mau naik ojek ke Artha Graha mintaknya 30rebu booo, buseeet!! naik kopaja penuh2 bgt dan nanggung, akhirnya karena kesel akhirnya saya milih untuk JALAN KAKI aja dari Ratu Plaza sampe Artha Graha, sebagai aksi protes dalam hati sama si suami yang “menyia-nyiakan” saya *padahal salahnya sendiri kenapa kesiangan*

here i am.. ngos-ngosan, 1 jam aja gitu jalan dari ratu plaza - artha graha, pake istirahat dulu, nangis dulu.. ngos-ngosan lah, hiks..

here i am.. ngos-ngosan, 1 jam aja gitu jalan dari ratu plaza – artha graha, pake istirahat dulu, nangis dulu.. ngos-ngosan lah, hiks..

Photo a Day (22) Growing

Ini mah chapter termehek-mehek yah, about my babies 🙂

My babies,  don't grow too fast darling2 bundaaa :(

My babies,
don’t grow too fast darling2 bundaaa 😦

Kakak Ili, Mbak Lik lik, dan baby Tomato, dan baby Naruto yang ada diperut sekarang ini,  cucu-cucu orangtua saya, yang bikin tulang patah-patah pas main sama mereka, yang bikin kesel kalo tetibaan manja nangis ga ada angin ga ada ujan, yang pasti selalu bikin bahagia orang tuanya 🙂

Cepet banget mereka tumbuhnya ya, ga ngebayangin mereka bisa lebih besar lagi dari ini hihihi.

Jadi anak soleh ya anak2, baik budi, pandai, sopan dan yang penting bahagia selalu hidup kalian ya sayaaang *kecup satu-satu*

Hmm.. segini dulu lah, hunting foto yang lain dulu :p

Photo a Day (19) Habit

 

Habit, kebiasaan..
Kebiasaan buruk saya banyak bgt dah kayaknya, salah satunya yang tertangkap kamera adalah suka masukin kaki ke bantal, hehehe..

bantal kaki emaknya udah dikuasain anaknya, iisshh..

bantal kaki emaknya udah dikuasain anaknya, iisshh..

Maka dari itu saya punya bantal spesial, yg khusus buat kaki, dan ga dipake buat kepala, sarungnya pun harus yang sama, jadi harus cuci pagi2 bgt jd, pas malem udah bisa dipake lagi ke bantalnya. Tapi udah beberapa kli ganti bantal dan sarung sih, klo udh tepos sy ga suka lagi :p
Knapa? Ga tau, enak aja gitu gesek2 kaki di permukaan sarung atau bantal yg lembut gitu
Ini udah berlangsung dari saya keciiil bgt, dulu pernah ke Medan sama keluarga, dan tu bantal di bawa dong, sampe di Medan eh tu bantal ilang, sampe demam booo sayanyaaa, ternyata eh ternyata, sama nenek sarungnya dicuci dan dipakein sarung yang lain, dan jadinya nyaru ama bantal lain, begitu bantalnya ketemu saya langsung sehat looh hihihi.. ajaib yooo
Dan jeleknya, kebiasaan itu sekarang ditiru ama si Aila, dia sih karena liat saya begitu makanya dia ikut2an juga, dan malah jadi kebiasaan juga, klo dia sih bilangnya “selimut” bukan bantal kaki, tapi klo tidur harus ada itu. Untungnya masih sebatas tidur dikamar kami, klo tidur di tempat lain, misal di kamar tantenya atau neneknya dia ga minta si “selimut”nya itu. Pernah sih sekali waktu nginep dirumah ade saya di bandung, dia lg mutung gitu, trus minta selimutnya, untung bisa dialihin perhatiannya hehehe
Jadinya sekarang kami berdua jadi berebutan bantal kaki itu, mana dua2nya mau bantal yang sama, udah saya siasati si Aila pk bantal sendiri jadi bantal saya aman dari jarahan dia, eeh ga mau dong dianya, maunya yg punya saya itu hahahaha terpaksa ngalah deh, huhuhu

33w 4d

Senin kmrn terakhir ngintip si ade bayi, ternyata udah 33w 1d, per hari ini udah 33w 4d dong hehehe

perutku dulu pernah begini, sekarang begini lagiii, uhuk..

perutku dulu pernah begini, sekarang begini lagiii, uhuk..

Untuk anak kedua ini kan maunya normal ya, jadinya kata dokternya berat si ade yang masih 2,1 kg itu masih pas, jangan gede2 katanya, biar ga beresiko :p tapi ada temen saya yang anak pertama CS yang kedua bisa normal dengan berat bayi hampir 4 kg, insyaallah dilancarkan persalinan saya.

Persiapan? ga adaaaa… hihihi kasian deh si ade, beneran deh blom ngapa2in di rumah, ntah beres2 tempat buat pojokannya ade bayi bahkan sampai kegiatan yang menyenangkan alias belanja pernik bayi juga belom hahaha *ngarep ada yang nyumbang*

Si kakaknya? mak jaang… kok makin dekat hari makin manis manja grup yah, makin posesif ama emaknya. Biasanya si kakak klo sama bayi2 lain tuh sayang bgt, sama adenya juga, suka nyapa tiba2 “Adeeeee” katanya. Tapi kalo udah posesifnya muncul, perut bundanya langsung dipukul2 huhuhu, udah pesen ke bundanya, si ade ga boleh mimik sama bunda, soalnya mimik bunda punya kakak aja, ade ga boleh, ade mimik sama bule Ai aja (ade ipar yang punya bayi juga), halaaah..

Tentang kerjaan? huhuhu… lagi sibuk2nya nih, mau audit segala, jadwal auditnya deket hari sama HPLnya, jadi klo bisa cuti lahirannya setelah audit aja, mudah2an kuat dan si ade juga maunya gitu

Aslinya saya deg-degan bgt sama persalinan nanti, jauh lebih deg2an dari yang pertama, ga tau kenapa, pengen normal, tapi ngeri ngeden2nya, mau CS tapi kok kayak ga afdol. Yaah apaan aja deh, yang penting lancar pas hari H nya.

Hari-hari setelah melahirkan juga bikin deg-degan, bisa ga saya mengimbangi antara ade, kakak, rumah dan pekerjaan, huaaa.. pe-er yang ga tau gimana nyelesaiinnya deh, hik hik

Minta doanya aja ya kakaaakk!!!

Katanya televisi jangan dijadikan “Pengasuh”

Susah kakaaaak…

Ga tau awalnya gimana ya, tapi ternyata si Aila pasti anteng klo di kasi komputer atau handphone. Dulu pertama sekali sih si hape cuman buat diemut-emut aja ama dia, sampe nge-hang 2 buah hape emak ama ayahnya, dan klo laptop cuman jadi alas buat diinjek2 aja ama dia, dan pada masa itu belum suka acara TV, cuma suka iklan doang. Tapi kesini-sininya, kami mulai memperkenalkan video2 lagu2 anak di youtube, dan film2 kartun di dvd, hmm.. terselip alasan supaya emaknya bisa rebahan sebentar abis pulang kantor, atau si nenek jadi bisa masak pas pagi2, dan tiba-tiba dia udah bisa ngutak ngatik henpon walau cuma asal2an aja.

Makin kesini, kok ya makin demen aja dia sama 3 alat elektronik itu, bisa seharian dia nonton, ga sepenuhnya nonton sih, tapi kalo lg nonton dvd ga boleh dimatiin sama sekali, dan dia melakukan hal-hal lain seperti main sama mainannya, manjat2, masuk kerdus, mimik susu atau apapun tanpa melihat tayangan yang ada di TV, kalo TVnya di matiin atau dipindah jadi tayangan TV biasa *ya kaleee.. emak ato neneknya pan mau nonton gosyip jugeh* dia bakalan marah. Nah klo komputer sama laptop ya pasti dipantengin poll ama dia, dan kayaknya jatah kuota speedy abis buat nyetel youtube doang deh.

salah satu gaya nontonnya, abaikan baju kotor yang beserakan, tempat baju kotornya lagi dijadiin ntah apalah itu namanya

salah satu gaya nontonnya, abaikan baju kotor yang beserakan, tempat baju kotornya lagi dijadiin ntah apalah itu namanya

Trus udah lumayan faseh juga klo lg ngutik2 hape, yah walau sekedar, ngebuka kunci, trus nyari games kesukaan dia *dan ga pernah saya ijinin buka hayday saya, karena kemaren kejadian, ga tau dia mencet2 apa, dan jadilah diamond saya berkurang 50 buah, nangis ga tuh, nangis ga!!!? *ngomong ama yg maen hayday*

Dan susah untuk ngerubah kebiasaan itu, diiming2 baca buku cerita, main masak2an aja, dll, dkk tapi klo udah di depan komputer.. baah… nengok juga kaga..

Gimana ya?