image

Keliatan ga tuh? Si ayah lg ngajak main kakak, main hape, tapi ku tak peduli lah, hihi

Alhamdulilah, anak kedua kami telah lahir, panggilannya Arsya, kesayangan kami semua 🙂
Post ttg kelahiran Arsya nnt aja deh, sekarang lagi ngebet2nya cerita ttg si bapak suami, alias si Ayah Oyong tersayang.
Alhamdulilaaaah bgt punya suami siaga kayak dia, dari awal bulan udah kerja keras supaya sebelum tgl 20 (due date hari lahir) target udah tercapai, dan alhamdulilah tgl 21 (senin) memang udh tercapai, jd dia bisa fokus ke istrinya yg bisa tiba2 lahiran kapan aja. Masih ada tanggung jawab lain, nganterin si teteh pulang kampung ke sukabumi, rabu jam 2 pagi pergi ke sukabumi, sampe rumah jam 10, ga pake tidur lagi langsung pergi ke RS krn istrinya udh teriak2 kesakitan krn mules, bingung mau ngurus admin apa nemenin istri mules2 dikamar. Akhirnya baby Arsya lahir dg selamat, kakak Aila datang melihat adik, tp pulang ga sama ayah dan bunda jd pertanyaan buat dia, jadilah dia dirumah nangis aja ga mau tidur. Jadilah hari kedua ayah ga nemenin bunda di RS tp pulang u nemenin kakak Aila.
Bunda dan Arsya pulang ke rumah, jahitan bunda sakiiiit bgt, ga bisa ngapa2in SAMA SEKALI, tidur aja kerjaannya, mau nyusuin aja pe-er bgt deh rasanya saking sakitnya, jadila semuanya ayah yg ngerjain, mulai dari mandiin Arsya (yg belum puput) pakein baju sampe bedongnya jg, lanjut mandiin Aila, pakein baju aila, nyuapin Aila, ketemu tamu yang pengen liat adek baru, bersihin popok klo ade pipis ato pup, cuci baju ade dan aila, nemenin kakak main, bisa main dirumah atau pergi jalan2 berdua aja, mijitin bundanya, klo tengah malem mau nemenin bunda nyusuin ade biar bundanya ga bosen, main2 sm ade klo bunda lg melemaskan otot bawah supaya ga sakit2 bgt jaitannya, klo pagi langsung nyiapin ade buat dijemur, bangunin kakaknya yg kadang susah bangun, waaaah pokoknya banyak banget deeeh!!! Jadi merasa ga berguna bundanya krn kerjaannya cuma makan tidur nyusuin bayi trus makan lagi, ya begitu doang.
Alhamdulilaah 🙂 terima kasih ya ayah, you are my world, love us soo much ayah
Terima kasih untuk semuanya ya, maaf klo bunda nyusahin ayah terus (pelukpeluk)

What happen Lately

07 Juli 2014,

Aila’s first day school. Seneng deh anaknya udah sekolah, sekolah-sekolahan sih, tapi kok ya berasa banget perubahan positifnya. Yang paling remeh deh, udah mau nyaut kalo dipanggil, emang ni anak gengsian tingkat tinggi bgt lah, klo dipanggil suka sok sibuk sendiri ga mau nengok ato nyaut. Tapi ntah ngaruh krn sekolah ato emang udah ngerti, sekarang klo dipanggil udah bisa nyaut “Iyaaa..” sambil nyamperin kita, iiih seneeeeng bgt!!!!

Mudah2an selanjutnya dia akhirnya mau makan sayur. Disekolah pasti makan siang, dan pasti ada lauk sayur, nah mudah2an dia mau makan sayur. Bukan dirumah ga dikasi sayur ya, pasti dikasi, tapi dilepeh mulu klo dia tau yg dikasi ke dia itu sayur. Jangankan sayur, masih untung klo masih mau mangap klo dikasi makan. Menurut laporan si tetehnya, klo disekolah dia mau tuh makan lauknya, sayurnya juga mau yah walau sesendok, kata gurunya juga waktu itu, pasti akan mau makan deh, karena dia liat semua temennya makan.

09 Juli 2014,

Pemilihan presiden. Males baget mau nyamperin TPS, jam 11 masih leha2, baru mau bergerak setelah diiming-imingin ayah buat jalan2 ke puncak abis nyoblos, murahan bener yak.. mau nyoblos klo diajak jalan2 ke puncak doang hahahaha. Alhamdulilah ga macet, kirain bakal rame, secara hari libur gitu, jadilah jam 2-an udah sampe puncak, dan jadi bingung mau ngapain disono sesiang itu. Akhirnya berenti di parkiran Rindu Alam, trus maen di kebun teh disana. Bayar loh cuma mo jalan2 di kebun teh, 3000 doang sih :p 

Si Aila seneng bgt, sebelumnya dia ngoceh nanyaa mulu

“kita mau liat apa bunda?”

“kita mau liat kebun teh nak”

trus nanya ama ayahnya juga

“ayah mau kemana yah?”

“kita mau ke puncak nak”

“ayah, aila mau liat kebun teh aja ayah”

hahahaha, pinter aje nyambung2in dari yang emaknya bilang sebelumnya.

Jadi waktu di kebun teh beneran dia seneng bgt, dan ga mau pulang. “Ila mau bikin teh aja” katanya hehehe. emaknya pun ikutan manjat2, Alhamdulilah kuat, dan untungnya ga ujan, jadi tanahnya ga becek ga licin aman buat bumil. 

Trus pas Ashar di mesjid At-Ta’awun, kembali si Aila ga mau pulang, mau maen di kolam yang pemisah antara batas sucinya itu loooh, hadeeeh.. padahal aenya duingin bgt bgt. 

Setelah bingung mau buka dimana, akhirnya kita liat resto namanya “Dulang” dulu klo ga salah bekas resto namanya Ponyo, tapi karena dulu ga berkesan makan di ponyo itu, makanya males kesana (padahal jelas2 nama restonya beda) tapi akhirnya kita kesana aja. Anaknya udah langsung ilang, alias tidur, capek bgt kayaknya, soalnya dipindahin dr mobil ke restonya pun dia ga bangun.

Dan ternyata resto ini cakeeeep bgt, konsepnya ada lesehan sama duduk, tentu aja kita milih yang lesehan, jadi anaknya bisa ditidurin. Pemandangannya cantik bgt, interiornya juga cantik, ada kolam ikan dan angsa-angsa, harga makanannya ga mahal2 amat, walau porsi tidak jumbo dan rasanya menurut saya lumayan ajah, bukan yang wow bgt, tapi ga mengurangi nilai dai si resto inilah bagi saya, pasti anaknya suka. Dan bener aja, setelah dibangunin paksa sama ayahnya si anaknya seneng bgt bisa muter2 resto ini. Maen ayunan, makan sambil ngeliatin angsa, main ayunan lagi, main perosotan, naik2 tangga, duuh seneng deh klo liat anak semangat sumringah gitu, yang jadi pe-er cuma ngajak dia pulang hahaha… biasa dah, klo udah seneng dia ga bakal mau pulang, setelah dijanjiin sekolah pake tas baru (dibeli di toko di situ juga, barangnya bagus2 tapi harganya ga bagus menurut emak2 pelit, tapi tetep dibeli ayahnya) akhirnya si anak mau pulang.

Dan alhasil, itu tas baru dikekepin aja pas tidur, pagi2 ga mau bangun, tapi pas dibilangin “Loh tas Aila dimana ya? kok ilang?” anaknya langsung seger nyariin tu tas, halaah..

14 Juli 2014,

Mulai cuti melahirkan. HPL ceritanya tgl 20 Juli, tapi ampe tgl segini blm ada apa2, jadi ceritanya mikir seminggu sebelumnya udah cuti lah, ga lama2 bgt kan dirumahnya. Tapi aslinya belom ada mules2 sama sekali, yah rancu aja lah antara mules mau pup ama beneran kontraksi, maklum, ga punya pengalaman mules, tetibaan udah pecah ketuban aja tanpa tanda2. Jadi kegiatan dirumah ya cuma

  • cuci2 baju Aila jaman bayi dulu (adenya dapet lungsuran doang, kacian deh kamu dek)
  • nyari spot di lemari aila buat nyempil2in baju ade (ade ga dibeliin lemari khusus baju buat dia, kecian deh kamu dek)
  • nyiapin tas ke RS, yang belom masuk tas itu underwear doang hehehe,
  • nyari camera, cameranya mana ya?
  • mikir nnt di kamar atas si ade tidur dimana ya? soalnya yang tempat tidur  akan ditaro di bawah karena pasti banyak kegiatan seharian di bawah kan (ade ga dibeliin tempat tidur baru, kacian deh kamu dek)
  • Nyari nama buat ade, iissh.. susah banget nyari nama depan si ade, maunya inisialnya MAS juga sama kayak kakak, tapi belum nemu yang pas si huruf M ini, hiks..
  • Bikin donat, tadinya mau ngabisin stok labu di kulkas, tapi ternyata di resep cuma butuh dikit aja, dan hasilnya, mengembang cantik, tapi kok abis digoreng hasilnya tidak seperti abang2 J-Co, kayak ga mateng dalemnya, hiks, tapi lumayan ga manyun-manyun amat, anaknya suka juga (ini yang paling penting)
  • Ngelonin kakak tidur siang, niat awalnya mah cuma mau mengantar tidur siang, lah kok malahan ikut tidur siang juga emaknya,  ealah kok pas emaknya bangun si anak juga bangun, payah emaknya lah.

Doakanlan segera mungkin saya melahirkan, sehat walafiat dua-duanya. Galau deg-degan nih takut ngebayangin lahiran normal, tapi ga mau operasi hihihihi