Piknik

Sebagai emak-emak yang kakinya kegatelan pingin jalan-jalan terus adalah wajib bagi saya untuk merencanakan perjalanan ketika wiken datang (dan langsung emosi jiwa kalo tiba-tiba pak suami bilang pas hari minggu itu dia piket jadi ga bs jalan). Tipe perjalanan sekarang ini bukan lagi backpacker-an, miskin2an, ngegembel lebih seru. Sekarang harus yang nyaman, paling tidak untuk para bayi. Kemana ya? Asli loh suka bingung, soalnya waktunya cm satu hari, hari minggu doang, itu jg jgn sampe malem, soalnya kan besok udah kerja/sekolah lagi. Mentok-mentok main ke rumah uti atau budenya anak2 hehehe

Jadilah kemarin minggu kami pergi piknik ke Taman Mini Indonesia Indah alias TMII, btw arti piknik bagi saya adalah harus ada gelar tiker untuk makan-makan, kalo makan2 di resto bukan piknik namanya walaupun umpamanya restonya di pinggir danau bahkan lesehan, tetep bukan piknik bagi saya :p

Dari rumah berbekal karpet tipis punya si nenek sebagai pengganti tiker, ternyata kami ga punya tiker euuy.. trus di tengah jalan mampir dulu ke RM. Padang buat beli nasi bungkus (RM. Ganto Minang, Fatmawati, menu, ayam goreng, paru, tunjang, tempe kurleb 110rb), soalnya ga sempet klo harus masak dulu dirumah, saya? masak cepet? imposible.. bisa2 baru kelar sore2, ga jadi piknik dah. Trus sampai di TMII, (4 dewasa, 1 mobil biaya masuknya 50rb) kita langsung ke area parkir yang disebelah taman burung, itu parkiran ga laku kalo buat markir kayaknya, jadi sepi terus, jadi kami parkir mobil kami disana dan langsung gelar karpet dan siap2 untuk makan siang, asiiikk!

Para bocah ga mau makan, maunya lari2an aja, sok lah ga papa, soalnya sebelum berangkat udah sempet makan, seneng bgt deh ngeliat mereka lari2an gitu sambil ketawa2, hati rasanya hangaaat bgt. Trus liat sodara2 yang lain juga ketawa2 sambil makan, aah nikmat mana lagi yang kau dustai sayang 🙂

Piknik

Piknik

Note to mu self : jgn lupa bawa air putih banyak buat cuci tangan, paling enggak tisu basah yang banyak

Abis itu kita ke taman burung yang berada tepat disebelah si parkiran itu, harga tiket masuknya @20rb, diatas 3 tahun dihitung full. Isinya standar aja, banyak burung yang dilepas maupun yang dikandangnya. Ada juga booth foto bareng burung hahaha, @5000, pake camera sendiri, terserah mau brapa kali foto, tapi kmrn kita ga ada poto ama burung2 itu, anak2 pada ga mau, ya alhamdulilah *kekep dompet, ihik* Lumayan menguras tenaga juga loh keliling2 taman itu, kalo si Aila mah dah dari awal minta digendong, heran deh, males bgt dah dia kalo jalan, akhirnya dia didorong pk stroler aja, sambil sesekali jalan juga sih lari2 di sana :D.

Taman Burung, TMII

Taman Burung, TMII

Abis dari Taman Burung, sempet muter2 dulu n mampir pinggir danau Indonesia itu, tadinya mau ke anjungan Sumatra Barat, tapi udah tutup, jadilah kami balik pulang aja, tapi herannya anak2 ga ada yg mau pulang, seneng bgt main di pinggir danau itu, padahal ga ada apa2nya sama sekali, hehehe enak bgt ya jd anak kecil, semuanya bisa jadi mainan, malah emaknya yang rempong mau kemana-mana hohohoho

Hari itu ditutup dengan sang emak yang udah sibuk mikir mau jalan2 kemana lagi hehhee

Semoga terus dikasi rejeki dan kesehatan supaya bisa kumpul bareng terus 😀

Advertisements

Sejarah

Saya baru sadar seminggu kemarin..

IJASAH S1 SAYA GA ADA alias HILANG atau TERSELIP atau TIDAK ADA DI KUMPULAN SERTIFIKAT SAYA

Nah lo ga tuh huhuhuhu dan bener2 ga tau hilang dimana 😦 emangya ga bisa bikin paspor ya klo ga ada sertifikat lengkap?

Trus gara2 itu saya liat2 lagi rapor saya waktu SMA, buset.. ternyata ga pernah rengking dan yang anehnya saya suka bgt sama pelajaran sejarah waktu SMA dulu, sukaa bgt, tapi kok nilainya ga bagus ya? hehehe

gw santet lo..!!

Baru denger hal ini kemaren dari temen kantor.

Kami berdua itu kan ngurusin masalah crew, mulai recruit, gaji sampe phk dll.Trus kemaren itu ada masalah dg si crew, tentang pemakaian minyak dan mereka memilih untuk ga terus kerja di perusahaan kami. Dengan itu maka ada hak mereka berupa uang yang akan diberikan ke mereka. Tapi kan hal2 seperti itu ada prosedurnya kan, ga tiba2 dia bilang detik ini trus duitnya langsung triiing ada didepan mata, eeh tapinya si crew itu ga sabaran, maksa2 terus. Mana si bos melanglang buana mulu ga ada di kantor terus, giliran ada dia ga mau liat permintaan dana itu (namanya bos kali ya, kalo keluar uang marah2 mulu padahal bukan duit dr kantong die padahal juga emang itu duitnya orang lain itu). Akhirnya kita cuma bisa kasi penjelasan ttg hal tersebut ke si crew dengan SEJELAS-JELASNYA, dan bilang pokoknya ga sampe ganti bulan tu duit udah balik ke dia.

Sampe pada satu titik si crew itu makin kurang ajar, memaki-maki dg kata kotor, sampai dia bilang dia mau NYANTET kita, babi bgt tu orang (emosi.. maap!) padahal kita tidak melanggar janji loh, dan hal tersebut seharusnya dia jg dah tau, soalnya ada edarannya tapi emang dia babi kali ya ga bisa baca dan ga bisa denger penjelasan.

“Kamu tau kan kalo istri saya orang Banjar asli, tau sendirilah ya maksudnya”

atau

“Gampang aja kalo saya mau nyantet kalian ya”

Giliing, emosi jiwa dah gw, eeh tapi si temen saya itu nyantai aja, yaaa karena emang ga mungkin beneran kali si orang itu pake acara nyantet juga, tapi karena alasan ini :

Itu orang ada di Kalimantan, kami ada di Jawa, ga semudah itu para dukun santet ngirim santetnya ke luar pulau, HARUS IJIN dulu ama DUKUN YANG ADA DI JAWA, yang megang Jawa gitu deh, kalo ada ijin, barulah si dukun jawa itu ngirim santetnya ke orang yg dituju.

Nganga loh ik.. masa sih?

Gara2 itu ga jadi emosi, yang ada malah ngakak hahahaha, beneran begitu ato ga sih, aneh ya dunia perdukunan itu kalo emang bener gitu hahaha

Tapi sih akhirnya tu duit akhirnya dikirim juga ke tu orang, emang dasar kaga sabaran die, padahal cuma 500rb doang, coba bayangin klo pake nyantet segala, rugi di ongkos bukan hahaha

ps : ga bermaksud bilang orang kalimantan/dayak identik dg nyantet ya :p maaf klo tersinggung

berubah

Barusan ada kejadian yang menohok hati deh, rasa-rasa jadi sedih-sedih gimanaaa gitu, perasaan doang sih :p

Ada temen yang alhamdulilah sudah mendapat “panggilan” agama yang lebih dari sebelumnya, sampai2 sekarang istrinya berniqob *tulisannya gitu bukan ya?* itu loh, yang tutup seluruh tubuh dan cuma keliatan matanya doang itu, anak2nya juga begitu, mau berniqob semua. Dia sendiri sekarang bercelana gantung, pake peci, eh peci apa apa sih tuh namanya yang suka dipake ustad arifin itu looh, yang biasanya warna putih, dan jidat mulai item. Oke.. serius bingung deh sama item2 dijidat itu, sepertinya dia bikin sendiri loh, jadi tuh dijidatnya sebelum item ada semacam luka atau apa ya? susah jelasinnya, lama2 jadi item sendiri. Ya gitu deh perubahannya.

Sebelumnya dia itu temen sharing ttg lagu, film, show, konser, wah kami berdua bisa ngelantur sendiri deh kalo lagi ngomongin musik, dia sukanya hip hop saya sukanya pop, dan pasti nyambung aja gitu cerita2 sama dia, juga ikantor kami sering jadi panitia untuk acara kantor, tim hura2 lah ceritanya.

Dan barusan ada kejadian yang bikin nyes sendiri. Jadi ceritanya mau nunjukin grup acapella pentatonix sama dia, kan emang keren kan tuh.

“Pak, coba denger grup ini deh, keren loh” asli semangat bgt saya nyodorin earphone ke dia supaya ngedengerin lagunya. eh.. komentarnya…

“Maaf Fey, gw udah ga denger musik lagi sekarang, film dan sejenisnya juga ga lagi, jadi maaf gw ga bs denger lagu lo itu”

Hmm…

Hening seketika, ga tau knapa jadi pengen nangis karena ngerasa “kehilangan” teman

Yaah diliat positifnya aja, dia menuju kearah yang lebih positif menurut dia, saya support aja.

Tapi gimanaaa gituuu…