Posted in daily

Remembering Bromo

Ternyata yah, tulisan tentang Bromo ini masih nanggung nangkring di draft, belum selesai ditulis, cih.. malasnya sayaaa hahaha.

Dibuang sayang, mari kita baca-baca lagi, tentu saja tanpa dilanjutkan ceritanya hahahhaa

*update blog cuman nulis 3 baris, sisanya copy paste hihihi*

Laskar Alaska (ditulis 6 tahun yang lalu)

amazing..

sunrise @ bromo
sunrise @ bromo

Bagi orang yang jarang jalan2 kaya saya, perjalanan kemarin bisa dikatakan amazing, perjalanan yang menurut saya lucu bgt, dimana personel perjalanan kemaren itu baru beberapa kali ketemuan di dunia nyata, selama ini kami berhubungan hanya lewat email atau blog, email-email panjang yang selalu bisa membuat hari kelabu saya dikantor menjadi sedikit cerah.

us... after bromo
us… after bromo

Diyana, Inggrid, Yupee, Arief, Irvan, Oke, Miftah dan Saya. Dan tiba2 kami telah menamakan diri kami Laskar Semanggi, sebutan yang sangat jayus hahahha, mentang2 kami selalu ketemuan di Plaza Semanggi.

Akhirnya tiba waktunya kami berangkat ke surabaya, saya terpaksa masuk kerja setengah hari, selain karena memang krn saya ga bisa dapet cuti dua hari, ternyata kemaren kerjaan lg banyak bgt, bahkan sampai kereta berangkat pun handphone masih terus berdering, untungnya saya pake esia, jadi mau ga mau telepon pasti akan mati, hihihi, bebas tugas dah untuk sementar, asal jangan pas balik ke kantor ternyata banyak masalah.

Kami berangkat ke Sby pake kereta ekonomi, ceritanya mo miskin2nan, Jkt-SBY hanya Rp.49.000. Waktu masuk kereta, ternyata bangku kami udah ditempatin sama orang lain, untungnya mereka mau ngalah dan pindah, kan ga enak belom apa2 udah musuhan sama orang. Namanya juga kereta ekonomi, tiap detik adaaa aja tukang jualan yang ngider, dari yang jualan popmie sampai oleh2 khas daerah yang dilewati, bahkan si Irvan, sampe ga kuat iman untuk beli dagangan mereka “pengulangan terus menerus ini membuat pertahanan gw runtuh” sesal dia, sambil memesan popmie setelah sebelumnya beli minuman jahe dan mizone, *yang akhirnya membuat dia mendapat julukan mas mijon, krn seneng bgt niruin tukang mizone jualan, “mijon, mijon” * Di depan kami adalah sepasang nenek kakek yang akan pulang kampung ke Randublatung, jangan tanya itu dimana, katanya sih sebelum Cepu. Mereka juga membawa cucu mereka yang baru berusia 50 hari, bayi mungil yang masih merah yang bernama Aurel *korban nama kota*, ibunya seorang buruh pabrik tekstil di daerah jakarta utara, ayahnya seorang supir truk yang sampai sekarang tidak diketahui dimana rimbanya, alias kabur.

Jam 8 pagi kami tiba di Pasar Turi Surabaya, telat -+ 1 jam, disana sudah ada Joejoe dan Mbak Yanti yang jemput dia. Ini yang dinamakan memanfaatkan pertemanan, saya sudah kenal Joe lebih dari setahun dari blog saya di Multiply, ketemu baru sekali waktu dia ke jakarta bulan februari, saya minta bantuan joejoe untuk jadi guide kami *iya iya..sopir deeeh :p* selama kami di SBY dan Bromo. Kalo mbok yanti memang baru pertama kali ketemu sama kami,  dia susah ngomong bahasa indonesia, tapi ntah knapa tiba2 saya ngerti si mbok yanti ngomong apa, padahal saya ga bisa bahasa jawa, hahaha. Setelah foto sesion ga jelas di depan stasiun, joejoe  ngajak kita sarapan lontong balap dulu, lontong balap seperti toge goreng d bogor, tapi lontongnya balapan sama togenya, seporsi harganya 5000, abis sarapan kami pulang ke rumah joejoe untuk mandi, istirahat sambil nunggu Nanang dan Judin temen Joe yang akan ikut.

Kami emang ga terlalu terburu2, sampe bromo sekitar jam 10 an, dan dingiiiiiinnn banget!!!!!! ampun daaah, tidur dengan pakaian super lengkap berlapis2, huhuhu, gimana mo tinggal di london pas winter nih, hiks. Sewa rumah disana kalo ga salah 200an, yaah so so lah, yang penting ada selimut, trus sewa jeep 225 satu mobilnya, untuk 5 orang aja. Jam 3 pagi kita dah brangkat ke penanjakan, ternyata dah banyak yang dateng, kita nunggu matahari terbit disana, well.. hawanya masih dingiiin bgt, dan kami harus masih sabar untuk nunggu matahari terbit. Akhirnya yang ditunggu datang juga🙂

Matahari terbit juga, pelan2 mulai meninggi, cantik sekali.. kami ribut nyari spot yang paling tepat buat ngambil gambar, semuanya mau berdiri di pagar agar bisa dapet gambar yang terbagus, sebenarnya rasanya mau saja saya tidak ikut2an berebut, hanya menikmatinya sendiri di bangku yang tersedia, tapi suasana lebih menyenangkan jika berebutan seperti itu. Setelah puas foto2, baik foto2 alam maupun foto2 narsis *teteep* kami langsung cabut ke kawahnya, matahari sudah tinggi ketika itu.

Perjalanan mengarungi “padang pasir” juga menyenangkan, Yupee terpaksa harus naik kuda karena kakinya bengkak. Sewa kuda ternyata beda2 juga harganya, kalo mulai dari tempat parkir jeep kalo ga salah 40 ribuan, tp ada jg yang blg 70 ribuan, kalo udah ngelewatin padang pasirnya dan mulai dari kaki gunung sewanya 20 ribu, semakin dekat ke anak tangga semakin murah harganya, paling murah 5000 itu juga tinggal dikiiiit bgt jaraknya ke anak tangga. Kami menolak untuk naik kuda yang disewakan, selain untuk irit, saya seperti ingin mematahkan pendapat semua orang bahwa saya ga mampu untuk naik keatas melihat kawah bromo itu. Nyatanya saya sampai juga ke atas, walaupun sangaaaat susah untuk bernafas karena sangat kecapean, tapi semua terbayar, rasa puas itu menbuncah didalam hati, legaaaa rasanya.   Pemandangan dari atas juga cukup menakjubkan, sayang kami ga tahan berlama-lama diatas sana, angin tiba2 berhembus kencang dan membawa udara yang bercampur belerang, kami jadi susah bgt untuk bernafas. Yang hebat, ibu2 yang jualan makanan diatas kawah sana, mereka tenang2 saja, hanya menutup hidungnya dengan kain sarung yang dibawanya, wiih canggih!!

Karena kami sampai disana malam hari jadi baru disiang harilah kami sadar kalo pemandangan disana tuh indaaaaah bgt. Walau tidak ada semburat merah jambu dari pohon kayu manis yang sseperti saya lihat ketika pulang ke Sumatra Barat, tapi pemandangan Bromo ga kalah cantik. Dan ternyata rumah penginapan kami itu ada didepannya SD wilayah itu.

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

24 thoughts on “Remembering Bromo

      1. terakhir naik kereta malam dari jakarta ke jogja sih, ada yg duduk sembarangan trus waktu pemeriksaan tiket disuruh pindah sesuai tempat yang tertera di tiket

  1. Kalo di KAwah Putih, Kabupaten Bandung, bau belerang sangat kentara. Ada plang peringatan bahwa ga boleh berada di sana lebih dari 20 menit.😀 Katanya sih bisa bikin pingsan.:mrgreen:

      1. Kawan Putih Bandung sini atau Kawahnya Bromo?😀 Tapi di Kawah Putih sini baunya itu lhoooo bener2 bau belerang tajem banget😀😀

        Tapi pemandangannya indah bangeeet.
        DI Bromo indah, di Kawah Putih Kab Bandung sini juga indaaaah😳

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s