Review : Sabtu Bersama Bapak

Asli yah, saya mah telaaat banget baca buku ini, sebenernya udah dari dulu beli, tapi kepikiran ga bakalan kebaca *lirik Buminya Tere-Liye yang belom dibaca* jadi ya nanti-nanti belinya.

Sebulan-dua bulan yang lalu akhirnya nitip sama Nina untuk beli di Rumah Buku bandung *maklum, ik pengiritan, diskon 25% kan alhamdulilah sesuatu kan yah* tapi ternyata di sana udah abis dan mereka belom nyetok, dan akhirnya cuma dapet, Dilan, dia adalah Dilanku tahun 1991-nya Pidi Baiq (males review) plus Ayah-nya Andre Hirata (sepertinya akan direview kalo – seperti biasa – ga males hehe) plus Gelombang-nya Dee Lestari yang belom dibaca karena setelah dipikir, should i read previous book before or not? jadi diputuskan akan ngumpulin duit lagi untuk beli 3 buku sebelumnya, oh my god!! 3 bukuuu.. hiks.. ketinggalannya jauh bgt yak

Sabtu Bersama Bapak-nya Adhitya Mulya akhirnya saya dapet di Jakbook kemarenan itu, niatnya mau beli satu itu, eeeh mbak2 yang jaga bukunya mantep banget merayunya, akhirnya pulang2 bawa 5 buku hahahaha, yang baru kebaca ya si SBB ini dulu hahaha. Tapi saya senaaang.. lalalalala 😀 Continue reading “Review : Sabtu Bersama Bapak”

Advertisements