Posted in daily

Review : Sabtu Bersama Bapak

Asli yah, saya mah telaaat banget baca buku ini, sebenernya udah dari dulu beli, tapi kepikiran ga bakalan kebaca *lirik Buminya Tere-Liye yang belom dibaca* jadi ya nanti-nanti belinya.

Sebulan-dua bulan yang lalu akhirnya nitip sama Nina untuk beli di Rumah Buku bandung *maklum, ik pengiritan, diskon 25% kan alhamdulilah sesuatu kan yah* tapi ternyata di sana udah abis dan mereka belom nyetok, dan akhirnya cuma dapet, Dilan, dia adalah Dilanku tahun 1991-nya Pidi Baiq (males review) plus Ayah-nya Andre Hirata (sepertinya akan direview kalo – seperti biasa – ga males hehe) plus Gelombang-nya Dee Lestari yang belom dibaca karena setelah dipikir, should i read previous book before or not? jadi diputuskan akan ngumpulin duit lagi untuk beli 3 buku sebelumnya, oh my god!! 3 bukuuu.. hiks.. ketinggalannya jauh bgt yak

Sabtu Bersama Bapak-nya Adhitya Mulya akhirnya saya dapet di Jakbook kemarenan itu, niatnya mau beli satu itu, eeeh mbak2 yang jaga bukunya mantep banget merayunya, akhirnya pulang2 bawa 5 buku hahahaha, yang baru kebaca ya si SBB ini dulu hahaha. Tapi saya senaaang.. lalalalala😀

Walaupun niat bgt baca buku ini ntah knapa rasanya sayaang aja bacanya, akhirnya baca si Dilan ama si Ayah dulu. Si SBB ini bacanya nyicil2 kalo lagi pup aja *eeeh..

Review :

Halaaah.. tak perlu lah ya saya kasi review, pasti udah tau semua, hahaha.. *apa ini?? ga konsisten sama judulnya hahaha

Baiklah, ini copy paste dari blognya si writer

Cerita

Buku ini bercerita tentang sebuah keluarga (manusia ya, bukan tapir). Saat anak-anak mereka masih kecil, sang bapak jatuh sakit. Dia takut kedua anaknya tidak memiliki figur bapak saat mereka tumbuh besar nanti. berdasarkan ketakutan itu, sang bapak menyusun sebuah rencana. Bertahun-tahun kemudian, rencana sang bapak menjadi pegangan bagi kedua anak dalam menjalankan hidup mereka masing-masing.

Itu outline dari ceritanya.

Apa yang dapat kita Expect dari buku ini?

A different kind of Adhitya’s writing style. Mari kita akui, gue bertambah tua sejalan dengan umur dan semua yang gue lalui dalam hidup.  Gue masih bisa kok menulis tentang jomblo kuliahan. Tapi apakah itu masih dekat dengan gue? secara gue terakhir kuliah 13 tahun yang lalu. yang ada di depan mata gue sekarang adalah sekolah anak, karir, tagihan listrik. I am not the same young Adhitya who write Jomblo 10 years ago. Gue tidak berubah. Gue masih seganteng yang dulu. Nicolas Saputra  doang mah lewat. Tapi yang jelas gue juga berubah.

Teman-teman pembaca dapat melihat tulisan dan topik yang lebih dewasa dari yang teman-teman biasa temukan dalam tulisan gue pada umumnya. Itu aja sih.

Untuk siapa gue tulis cerita ini?

Gue selalu berpikir seperti ini. Setiap orang adalah anak dari seseorang. Dan orang tua dari seseorang. So this book, is for everyone of you. Yang masih muda, yang masih kuliah, orang tua muda, semuanya.

sabtu-bersama-bapak_revisi-coverYang terjadi semalam adalah *ya, akhirnya selesai juga bacanya, jam 3 malem, dikebut juga akhirnya*

Saya mewek akut saudara-saudara, nangis aja gitu pas baca halaman terakhir, dan peluk kenceng si ayah yang lagi tidur. Jelas lah langsung loncat dianya, kaget kenapa istrinya nangis2 gitu. Dan langsung ngomel2 waktu sambil nangis saya bilang kalo saya nangis gara2 baca buku SBB itu, huhuhu padalah kan aku mau di peyuk peyuk dan ditenangkan, isshh si ayah mah isshh

I loooveeeeeeee it sooooo muuuch, menjadi bersyukur karena apa yang sudah saya dapatkan per sekarang, nikmat sehat nikmat keluarga.

Di facebook si Adhit *yess.. sok kenal* ngucapin terima kasih karena udah baca buku dia, tapi sebenernya saya yang terima kasih sama dia karena nulis buku yang sangat hangat ini.

Terima kasih Adhitya Mulya😀

Dan akhirnya jadi ga sabar mau nonton filmnya, btw dibagian mana si Deva Mahendra itu yang tidak menarik???!!! ya ampuuun… tapi ya gaak papalah hahahaha

file

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

25 thoughts on “Review : Sabtu Bersama Bapak

  1. aku belum baca bukunyaaa. pas pertama dener ada novel dengan judul ini, penasaran sih. Tapi belum beli-beli juga. Malah beli buku yang lain. *we are similar deh kayaknya mbak hehe* recommended kan ya buat dibaca akhir pekan?🙂

      1. ooh kalo aku suka ama si 5cm itu, kenapa? karena duluu aku ga pernah ngelakuin hal2 macam mereka itu, jadi ya kayak impian bgt bisa ngetrip ama temen2, seru2an, jatuh cinta ditengah jalan, kayaknya seru gitu hehehe
        tapi klo buku ke 2 si donny itu, yang judulnya “2” aduh ampun deh.. mau mati rasanya, kok ga selese2 baca ini buku hahaha

      2. boro-boro beli yg kedua, aku langsung stop baru di halaman-halaman awal novel 5cm. huhu. Kalo soal naik gunung sama temen-temen, seru-seruan, itu setujuuu. Emang asik😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s