Posted in daily

Tentang Riya dan Menari diatas penderitaan orang lain

Tentang Riya,

Jadi saya punya temen kuliah, yang hampir setiap hari posting di fb ttg kebanggaan dia terhadap anak2nya, posting anaknya abis apa, trus bagaimana dll. Anak2nya baru berumur 6 dan 4thn.

“Subhanallah, abang udah bisa azan di mesjid”

“abang ga jajan ya? kok uangnya masih utuh” ” iya bunda, uangnya ditabung aja buat bunda naik haji”

apalagi ya?

wah banyaklah, yang intinya dia bangga anaknya sangat menjadi “anak idaman” semua ibu, yang ga nakal, mau belajar, ga pernah membantah, rajin membantu, ga cengeng, pemberani, sholeh dll deh

trus tiba2 ada yg komen,

“Mbak, pamer anak terus yah”

Jreeeng.. langsung meradang lah dia dan teman2 dia semua, membully si orang yang komen tersebut. Padahal dalam hati yang paling dalam saya juga mikir gitu sih, dan hal itu langsung saya ungkapin sama dia, tentu saya lewat personal message. Kalau saya sekilas, juga persis sama perasaannya sama si orang itu.

“Gw sempet mikir, lo riya, pamer mulu, ga mikirin orang lain yang anaknya ga sepinter anak lo”

“Kenapa ?”

“Ya karena anak gw ga kayak anak lo keleeesss, masih suka cengeng, kami masih suka pusing mikirin dia yang belom jd pemberani, liat kolam renang aja nangis ya gitu2 deh. Tapi yang karena gw tau elo ya gw malah bersyukur klo anak2 lo kayak gitu”

Ya.. saya tau sedikit banyak ttg dia dan keluarganya. Intinya dia membesarkan 2 anak seorang diri, karena dicerai sama suami pas waktu anak keduanya lahir. Laki-laki sakit jiwa!! ih saya masih suka marah klo inget kejadian 4 tahun yang lalu, kebetulan kami sama2 hamil dan berdekatan hari kelahiran anaknya, jadi ya tau banget lah rasanya harus ngebesarin anak tanpa suami. Alhamdulilah keluarga besar dia sangat membantu, kalo nggak, remuk remuk deh tu jiwa raga.

Ya, Allah kasih dia kemudahan banget, jadi dia ga harus berusaha keras u mendidik anaknya, wong anaknya gampang bgt diajarin, jadi dia bisa fokus ke bagaimana dia cari uang buat anak2nya.

Tapi abis kejadian itu dan abis ngobrol sama saya, dia jaraaaang bgt posti ttg anak2nya, paling cuma “alhamdulilah, anakku kebanggaanku” udah.. ga spesifik yang bikin hati ortu lain ga “nyess” gimana gt.

Tentang Menari diatas penderitaan orang lain,

Sampai hari ini Baby G masih dirumah sakit, oh iya, akhirnya baby G ga diganti namanya, ya itu karena denger nasihat si papa itu, akhirnya ayah ibunya memutuskan ga ganti nama. Tapi baby masih tetap di RS sampai sekarang. Perkembangannya? kurang lebih gitu2 aja sih๐Ÿ˜ฆ

Sampai wiken kemarin saya, si ayah dan anak2 diajak utinya anak2 ke pasar senin, pulangnya mampir ke taman suropati ngajak anak2 main disana. Tentu aja anak2 senang bgt, kakak bisa liat om2 dan tante2 main alat musik disana, adik bisa seneng ngejar2 burung sama liat anjing2 lucu, trus main gelembung sabun, waaah seneng deh liat muka mereka yang gembira itu.

And i can’t help my self to post my felling on sosmed

“Another great sunday afternoon”

gitu aja

dan apa yang terjadi

Ternyata saya menyinggung perasaan adik saya, ibunya si baby G. Dia merasa yang selama ini saya ucapkan ttg doa kesembuhan adik ya cuma doa dimulut aja, klo bersenang2 sih lain hal, senang2 jalan terus. Ketika dia berfikir ttg apakah besok baby G masih bertahan, saya malah berfikir mau jalan2 kemana akhir tahun.

Saya jadi sedih, saya tau dia pasti ga berfikir jernih sampai mikir kayak gitu, dia sendiri ngakui juga, tapi sama kayak saya ke temen saya tapi, dia harus ngungkapin perasaannya juga.

Saya sampe bingung bagaimana harus bersikap, mau marah ya dia ga salah juga, tapi ya masa sebegitunya sih? tapi oke.. saya ga ngerasain dag dig dug anak bisa bertahan hidup apa nggak, ย  jadi saya cuma bisa diem aja

Dan per kemarin saya dilarang untuk memposting kebahagiannya saya di sosial media

Yang bingung adalah, besok si kakak ultah, tapi kalo kami rayain, nnt dia tersinggung lagi, anak saya bisa ngerayain ultahnya, anak dia belom tentu.

ah saya bingung..

Tapi yang pasti saya ga adaaaa maksud untuk menari diatas penderitaan dia

Saya sayaaang bgt sama baby G layaknya anak sendiri, walau masih kalah sama cinta ibunya sih.

Abis magrib, 03 Desember 2015

-4 tahun lalu lagi mules, menuju kelahiran si kakak tengah malamnya-

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

21 thoughts on “Tentang Riya dan Menari diatas penderitaan orang lain

  1. Hmmm gimana yah? Klo aku sih, disaat lg sensi, lbh pilih gak mainan socmed dulu. Soalnya jadi gampang kzl ngeliat postingan orang. Ya gak salah yg posting sih…. Emg gw nya yg lg error. Makanya aku dl pernah minta maaf sama temen2 blog klo ada postingan blogku yg bikin kotor hati pembaca. Sebenernya sih ya… Kedua belah pihak jg kudu sama2 introspeksi…

  2. setuju sama komem mem tyke, kalo lagi sensi apapun yang diposting orang bisa salah semua di mata kita, padahal mungkin orang itu ga niat pamer ato riya.

    salam kenal yah mba ๐Ÿ˜€

  3. Waaaah… Baby G…๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฅ

    Soal anak, memang kita harus hati2 Mbak. SAya memang belom menikah dan belom punya anak. Tapi saya sudah berhati2 bahwa nanti ketika punya anak, anak bisa menjadi batu sandungan bagi orang tuanya.

    Ada di Quran, surat At-Taubah (surat 9) ayat 24. Di sana dikatakan salah satunya kalo kita sudah lebih cinta anak kita daripada Allah dan Rasulullah, tunggulah sampai Allah memberi keputusan-Nya. Kalo dilihat dari ayat itu, kita termasuk orang fasik kalau sampai berlebihan mencintai hal apapun itu di dunia.

    Yah intinya, sebagai orang tua kita ga boleh terlalu berbangga sama anak2 kita. Bgitu pula sebagai anak, saya nggak boleh terlalu bangga sama orang tua saya. Sesuatu yang berlebihan itu nggak baik.:mrgreen:

  4. btw teh, aku abis nemu bacaan tentang parenting nabawiy. Istri dan anak itu ujian sekaligus fitnah dunia. Banyak orang yang memang terlena dengan kondisi anaknya. Misal anak banyak dan sehat pinter semua. Ujian buat ortunya juga itu, sejauh mana sang ortu bisa untuk diam (nggak perlu diumbar kepintaran anaknya) dan lebih banyak bersyukur, nggak ujub.

    daaan.. selain introspeksi dari pembaca dan yang posting, imho, memang perlu dijaga perasaan pembaca karena dikhawatirkan menimbulkan iri. Yang dosanya sebenernya balik lagi ke si pembaca itu (ngapain juga iri) hehe.๐Ÿ˜€

  5. Baca ini jadi, aduh gimana ya… mmg kadang apa yang kita ingin posting jadi beda dimata orang lain ya… tapi untuk yang case adek mba saya maklum sih, tapi ya itu, kita kan gak bisa nyenengin semua orang ya…

    terus klo case yang membanggakan anak sih menurutku masih wajar sebagai ortu, siapa lg yang mau ngebanggain anaknya kalau bukan ortunya sendiri. tapi mmg sewajarnya sih, gak tiap hari tiap jam posting.

    nah untuk org lain yang baca/lihat, kalau posisinya di aku sih sebaikya mencoba mengerti aja. tadinya pun aq merasa risi, cm setelah dipikir2 ya kan itu urusan mereka, balik lg ke prinsip siapa lagi yang akan banggain anaknya klo bukan ortunya. jadi klo tetep risi ya di hide deh jadinya…. karena kadang dari posting2 yang membanggakan itu terselip pelajaran untuk bisa dicontek metodenya. misal anaknya kok pinter ini ya, lalu emaknya posting cara2nya, kan bisa tuh ditiru, meski hasilnya belum tentu sama…

    just 2 my cent mba๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s