Posted in daily

Kenapa saya ga jadi kawin pada tahun 2006

Waktu itu baru aja lulus kuliah, lagi ngelamar kerja dimana2, waktu santai banyak bgt, jadi waktu diajak sama Philipe (bukan nama sebenernya, itu nama pangeran di sleeping beauty :p) temen kuliah dulu buat ketemuan kongkow kongkow (haiis bahasanya) tentu saja ik mau. Jadilah kami ketemuan di foodcourt Pasaraya Grande, ternyata Philipe sama temennya, Drunella (kakak tiri Cinderela, ihik..) akhirnya ngobrol2 lah kita, dan ternyata pula, si Drunela janjian juga sama temennya juga, Deva (kalo ini nama asli sebenarnya), saya mah seneng2 aja ya, nambah temen baru, dan waktu Deva dateng, JREEENG!! jatuh cinta pada pandangan pertama eeuuuyyy huahahha GUANTENG PISAAAANNN!!!!!! eh ini ganteng versi ik ya, ah terpesona saya mah selama pertemuan tersebut, bahagiaaa bener hahaha, maklum.. fakir pria ganteng, jomblo pula uhuk.

Ngobrol ngalor ngidul, ngomong keseharian, trus nyambung manis ke pembicaraan berbasis agama, makin jatuh cinta lah awak, udah ganteng, cerdas, agamanya wiih.. soleh bgt dah keliatannya, ketika gw jalan2 bawanya komik, dia kemana2 bawa Al-Qran. Sampe2 saya keceplosan “Dev, maulah gw kawin ama elo!!” hahaha, dia cuma ngakak. Pembicaraan kami akhirnya seputar agama, kita ngebahas ayat2 Al-Quran, dan kaitannya dengan kehidupan sehari2, dan make sense, apa yang kami bicarakan ya emang nyambung ama kehidupan sehari2. Ga sadar kita ngobrol berempat dari jam 1 sampe hampir magrib jam 6, di Solaria ga pindah2, pelayannya udah beteeeee bgt ama kita hihihi.

Pulang ketemuan, malemnya lanjut sms-an, aiih deg2an ga siiih hahaha ngobrol sebentar, dan masih lanjut ngomongin yang tadi, ayat2 Al-Quran. Saya tersentuh loh, sampe mikir, kok selama ini gw ga pernah kepikiran ngebahas satupun dengan detil ayat Al-Quran yah (ketauan kaga pernah ikut pengajian hih), ternyata Al-Quran itu indah banget, dan memang harus dijadikan pegangan hidup, dan malem itu saya tidur dengan bahagia hihihi.

Besoknya kita janjian lagi, kali ini di foodcourt Gd. Bidakara, never been there bofore, semangat saya, tentu saja karena mau ketemu Deva lagi ahahaha. Masih ngobrolin agama, saya ga keberatan, topik yang pas menurut saya waktu itu, eh tapinya lama2 ngomongin “Move On” dari apa yang sudah kami percayai saat itu, karena kalo ditelaah, tidak sesuai dengan isi ayat Al-Quran itu, apa bahasa arabnya move on? Hijrah (ngarang sih saya), hijrah kemana? ke tempat lain, ke negara lain.. eh.. bingung.. Trus tau2 ada temen dia dateng, lupa namanya siapa, eh kok malah bukan si Deva yang cerita, malah dia, Deva malah cuma ngedengerin doang. Hmm.. kayaknya saya tau arah bicaranya. Saya sempet sembungi di toilet dan bilang sama Philipe dan Drunela kalo saya malah jadi takut (bilangnya pake sms). Kali itu kami ga lama, akhirnya pulang dan janjian besok ketemu lagi.

Ternyata besoknya itu kebetulan saya ada panggilan kerja (ditempat yang sekarang ini juga) akhirnya janjian abis saya interview di Atrium Senen, dan abis itu jalan ke KFC Tebet kalo ga salah inget, masih sama si bapak yang tau2 nongol kemaren. Disana makin intens ngomongin si “tempat baru” itu, dan saya makin intens bingungnya dan takutnya. Saya bilang ke Philipe, karena dia temen saya beneran, si Drunella kan baru kenal, kok jadi gini ya, saya kok agak tau arah tujuan pembicaraan ini, Phillipe bilang, kita liat aja dulu benerannya gmn. Besokannya saya ngasi alesan udah ga bisa ketemuan karena diterima kerja. Deva sempet sms dan nelepon ngucapin selamat, walau bete tapi tetep seneng di telp dia hehehe.

Hari minggu, siang2 Phillipe nelepon, dia ngajak saya ketemuan lagi sama Deva dan si bapak itu, katanya dia ditelepon buat ketemuan lagi. Agak ragu, tapi kata Phillipe, kita selesaikan aja hari ini, tanya maunya apa. Akhirnya kita ketemuan di Hero pondok cabe, dan dipisah *eh..makin takut* Phillipe sama Deva dan saya sama si bapak. Kami berdua pergi ke suatu tempat, nunggu seseorang katanya, untuk menjelaskan apa yang kami bicarakan dari kemaren2 itu, dan tenyata ada jemputan pake mobil espas, eh ternyata juga semua orang yang kayaknya lagi ngobrol2 disekitar saya itu juga ikut masuk ke mobil itu, sumpah deg2an dan mau marah, tambah marah lagi karena kami disuruh TUTUP MATA!!! gile!! apa-apaan nih???!!! untung saya duduk paling belakang, saya ga tutup mata saya, jadi saya tau kemana mobil itu jalan. Tibalah kita disuatu rumah, dirumah itu ada satu ruangan kayak kelas kecil, dimana kami ternyata disuruh untuk “hijrah” dari negara Indonesia, ke negara yang Allah “ridhoi” alasannya karena Indonesia dasar negaranya Pancasila, bukan Al-Quran. Kita disuruh menbenci aparat, ditanya punya ga keluarga yang kerja sbg polisi dkk? Astagfirullah.. saya ternyata lagi direkrut sebagai anggota NII, negara islam indonesia (merea sih bilangnya bukan NII, beda nama tapi sama) langsung sedih, marah, takut, gemeteran jadi satu. Mereka bilang, mereka akan bantu kita untuk kasi “alasan” ke keluarga ttg kita yang hijrah ini. Magrib tiba, dia tanya, siapa yang mau sholat? sayaaa, kami menjawab, eeeh dia malah bilang, emangnya sholat kalian diterima? kan kalian masih belum hijrah ke jalan Allah, ke negara Allah, percuma kamu sholat. Wiih.. mendidih saya, saya bilang aja sama dia, kamu siapa yang nentuin sholat saya diterima apa nggak? yg nilai saya Allah, bukan kamu. Akhirnya kita dibolehin sholat, diruang sholat yang kecil itu temen2 yang ada disana pada nangis, ketakutan semua, katanya mereka ternyata di jebak juga, dengan cerita2 manis ttg agama, mereka ga mau kalo kayak gini, saya tenangin mereka, kita harus terus berpura2 setuju, supaya mereka ga macem2 sama kita. Balik ke ruang kelas, orang yang tadi nanya, masih mau lanjut hijrah ga? klo mau hari itu juga kita hijrah, dia ga bilang sih gimana prosedur hijrahnya, klo ga salah kita akan dibawa kesuatu tempat lagi dan ada ucap sumpah klo ga salah. Saya bilang saya mau (yang lain ga ada yang berani bicara kecuali saya) tapi tidak sekarang, karena saya akan atur strategi untuk bilang ke ortu, karena kalo langsung hari ini saya akan pulang terlambat dan ortu akan curiga dan marah, itu adalah strategi saya, kalian harus terima. Mereka sempet bilang klo sebenernya saya ga siap dan mengada2, saya jawab saya siap, tapi kamu sendiri tadi yang bilang kita harus atur strategi, dan inilah strategi saya untuk berhasil hijrah. Akhirnya kita boleh pulang, tetep harus tutup mata, saya melek, ogah merem, sebel.

Setelah itu saya putus hubungan sama Deva, kecewa karena ga jadi dapet laki ganteng soleh hahaha, tapi yakinlah klo pun saya ikutan mereka saya ga bakalan dikawini ama si Deva itu hahaha

Phuiiih.. akhirinya saya cerita juga ttg kejadian dulu, saya jarang cerita kesiapapun apalagi langsung di dunia maya kayak gini.

Mudah2an karena cerita ini saya ga “kenapa-kenapa”

Sekedar sharing cerita, kalo ada yang ga berkenan mungkin karena pengetahuan agama saya masih cetek, jangan dibully ya tapinya, kan aku sedih ga jadi kawin ama cowok ganteng ahahaha *ayaaah, bunda tetep cinta ayah kooook, ayah ganteng kooook, kan itu pas jaman dulu itu lelaki yg ganteng itu deva doangan, ayah kan belom adaaaa hihihi*

Tulisan ini saya buat karena akhir2 ini lagi heboh lagi ya, ibuk2 yang kepincut ama suatu aliran kepercayaan yang katanya NII atau sekarang disebutnya Gafatar (edit), or whatever itu, dan langsung keingetan pengalaman pribadi kurang lebih sekitar tahun 2006 ini.

Be wise ya guys

Maaf klo ada salah2 tulis🙂

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

27 thoughts on “Kenapa saya ga jadi kawin pada tahun 2006

  1. Yampun mbaknyaaa kok serem bangeeet pengalamannya. Tapi dirimu berani banget, salut! Emang kudu ati2 ya apalagi sama org yang belom dikenal. Huhuhu jadi inget dulu jg pernah dideketin yg mirip2 gini, tp dia dulu temen sekolah, cuma pas sekolah dulu jg gak ikrib…gak nyangka aja kalo ternyata dia begitu😦

    1. iya, serem.. sampe beberapa minggu tuh aku takut klo ada yg ngikutin, takut diapa2in, soalnya kan udah tau salah satu tempat ngumpulnya mereka
      mudah2an kita selalu dikelilingin orang yg baik2 aja ya dit😦

      1. NII sih ada lagi ka. Kayanya ga sama sih. Cuma yg jelas, sama2 dibilang sesat ma MUI. Tipe2 ngerekrutnya ya sama aja, yg sama2 juga bilang di luar kelompok mereka itu sesat dll. Ini yg gafatar karena di berita lagi pada heboh yg dokter cewe sempet ilang itu, ternyata karena ikutan gafatar. Trus ada beberapa orang juga hilang ternyata ya itu, ikutan gafatar terus lagi pada disiapin buat ‘hijrah’ gitu😦. Emang ini yaa aliran2 sesat gini makin banyak aja dengan banyak nama. Mesti makin pinter dan waspada ini..

      2. kalimat hijrahnya itu yang bikin serem, klo kita ngobrol santai mah pembicaraanya enak bgt dan emang make sense sama kehidupan kita, tapi ya embel2 hijrah, disumpah, harus bayar ina itunya yang bikin mikir klo itu salah, yah ga tau ya salah apa nggak, tp klo aku sih ga sreg aja

      3. Heu.. Padahal hijrah di Islamnya mah bener dan bagus ya artinya. Cuma disalahgunain ma kelompok2 kaya gitu jadilah…😦. Gamau dibilang salah ma sesat tapi rekrutnya aja diem2 bgt, kan aneh itu ya ka… Temen juga ada yg kaya gt, awal2 mah diskusi agama bagus dan oke. Lama2 digiring kesitu. Untungnya juga dia mah nyadar berhasil kabur..

      4. Hm.. Kalo dulu pas ikut kajian ma ustaz2 gitu sih, biasanya yg kaya gitu ngincer mereka yg polos, penyendiri, atau yg kliatan punya semangat tinggi tapi masih ‘kosong’, dan sebagainya.. Jadi mudah didoktrin.
        Soalnya kalo misal yg diincer jadi pengikut itu anaknya rame dan kritis bgt, mereka gamau nanggung resiko bakal dibongkar duluan.. Wallahu a’lam sih..
        Dulu temen termasuk anak yg malah rame dan kritis malah. Teus dideketin. Ya batal karena dia langsung curiga setelah pertemuan keberapa gitu. Sama kaya kaka. Cuma dia sih ga yg sampe sempet diajak pergi, keburu ngehindar terus dianya..

      5. eh iya iya, kan aku semangat tuh, trus bilang, aku mau kenalin dia sama temen aku yang aktif dan seneng ngomongin agama juga, eeh mereka nyari2 alesan supaya ga usah ketemuan ama temen aku itu, takut disanggah kali ya

      6. Hihihi.. Iya itu bener bgt. Takut ketauan bermasalah soalnya. Padahal kalo pake logika kan yg namanya belajar agama mah mestinya ga sembunyi2 rahasia yaa.. Jadi kalo udah gitu malah jadi curiga, hehe

    1. alhamdulilah aku kedapetan yang ganteng joey hahaha, eh eh coba aku inget, kayaknya yang “nganter” waktu kami dijemput ama espas itu juga pada cakep2 deh, stategi marketing kali yah :p

  2. Wow serem banget. Tp abis itu mereka gak maksa maksa lagi?

    Btw sodara tiri cinderella drunella ini sih ketauan angkatan cinderella nya ira maya sopha ya huahahaha.

    1. untungnya ga maksa om, sebenernya aku sempet takut juga beberapa minggu, takut ada yang “ngikutin”
      tp si deva pun sama sekali ga menghubungi kami lagi

      hahaha, yang cinderella itu aku mah angkatannya puput noveeeel, denger ceritanya di kaset cerita, sodaranya yang satu lagi lupa namanya siapa hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s