Posted in daily, traveling

Sehari ke Lampung

Si ayahnya tuh suka aneh2 yang nyenengin gimanaaa gitu, dia tau2 suka ngajakin jalan2 ke suatu tempat yang awalnya dipikir “ya elaaah ngapain kesono, mending kesini” tapi turn out jadi trip yang menyenangkan.

Jadi, Februari kemarin tau2 dia ngajakin ke Lampung, one day trip aja katanya. Hih.. gw yang udah pernah ke Lampung langsung pegel2 ngebayanginnya, ya emang sih, dulu kesananya ngeteng, pindah2 bis sagala, kalo skrg kan pk mobil ndiri, ga pake transit yang bikin capek itu, tapi tetep ajah, plus bawa 3 balita, ngebayangin rusuhnya mereka bener2 langsung bikin pegel jadi double. Diajakin ke TMII aja ga mau, tetep harus ke Lampung, ya sudahlah, toh die ini yang nyetir hehehe *maklum, istri kaga bisa nyetir mobil*.

Pagi2 udah rapi dong, niat berangkat dari rumah. Eeeh apa yang terjadi? ternyata ada dua tetangga yang lagi ngadain hajatan alias kawinan, yang mana mereka menutup semua akses untuk keluar lingkungan kami, hanya ada 2 jalan keluar, dan dua2nya ditutup karena mereka ngegelar kursi dan pelaminan di jalan. Lah, gimana kita mau jalan, wiih si ayah ngamuk2 lah, dih serem juga liat dia ngomel2 kayak gitu, pas kebetulan ada pak Bambang, RT kita, langsung ngadu lah dia, gimana nih? kok ngadain acara ga koordinasi, sampe2 2 jalan ditutup sama mereka. Ada kali 5 mobil yang mau keluar tapi ga bisa. Jalan yang satu udah ga bisa diapa2in, soalnya pelaminan udah jadi ga bisa diapa2in, yang satu lagi pelaminan kebetulan di dalam rumah, tapi segala bangku2 dan meja ada diluar, jadilah kita nungguin akad nikah selesai, begitu selesai segala bangku digeser semua dan mobil2 bisa lewat, pas kita lewat ada yang nyindir2 gini

“Minggir2, Ahok lewat”

Mungkin karena si ayah marah2 tadi, bodo amat lah, lagian bukan salah kita juga kan ya? gimana klo kalian jadi kami, pasti sebel juga kan?

Back to topic, si ayah tetep maunya ke Lampung, walau kita jadinya jalan jam 9, trus harus jemput uti-nya juga, jadi kita bener2 berangkat ke lampung itu sekitar jam 10an deh. Untung ada jalan tol baru tuh kan ya, jalan ke Merak jadi ga terlalu lama, jam 12-1 siang aja kita udah sampe ke pelabuhan merak.

Anak-anak semangat banget liat kita ada di pelabuhan ada beberapa kapal Roro yang lagi sandar, dan teriak2 pas kita mau masuk ke kapalnya, aah seruuu. Norak-norak bergembira lah kita kemaren itu

Jpeg
Mau naik kapal, ;upa nama kapalnya apa El-apaaa gitu

Sebelum kapal berangkat tentu aja ada atraksi lempar koin buat abang2 yang lagi berenang di laut, anak2 seneng, bapake bangkrut, untung ga punya banyak koin

Perjalanan di kapal kurleb 2 jam, kita duduk di tempat yang ada ACnya, eksekutif, nambah bayar 10rb perorang, yaoloooh.. pusing bener yak naek kapal, tapi kayaknya anak2 seneng2 aja, ga ada yang muntah.

Sampe di Bakauheni udah jam berapa ya, jam 3 kalo ga salah, mau kemana? ga tau, nyari pantai aja, akhirnya diputuskan untuk ke Grand Elty Krakatoa, numpang main dipantainya doang. Tempatnya bagus, oh ya, mau masuk ke situ / mau berenang doang bayar 50rb per orang kalo ga salah inget. Dan akhirnyaaaa.. PANTAAAIII!!!!

Pantainya sepi, cuma ada dua keluarga waktu itu, anak2 seneng berenang di laut, kok ya ga ada takut2nya gitu, si Arsya juga seneng, masukin pasir ke dalem bajunya hahha, abis itu emaknya susah bersihinnya, pasir dimana2. Sampe jam berapa ya kami waktu itu? kayaknya jam 5 deh, trus pindah ke kolam renangnya, eeh bayar lagi, @20ribu kalo ga salah.

Jpeg
Kolam renang Grand Elty Krakatoa, Lampung

Udah sih begitu doang, puas berenang, eerr.. anak2 sih belom puas, kami aja yang nyuruh mereka udahan, perjalanan masih panjang cuuuyy!! Abis magrib keluar dari Grand Elty, cari makan malem dulu baru abis itu ke pelabuhan lagi. Eeeh taunya kapal kita buat balik ke merak adalah kapal yang sama yang sebelumnya kita naikin, ga seru ah. Anak2 udah tepar, apalagi orang dewasanya, jadi kepengennya dapet tempat yang diluar biar agak adem dan ga sumpek, alhamduliah terkabul, kita dapet tempat parkir yang enak, ga sumpek. Dan ga turun dari mobil juga kita, males udah capek, ga kebayang kudu naik2 dan nyari tempat lagi. Untungnya ga berapa lama satu persatu anak2 tidur semua, duuh lega deh. Sampe Merak kalo ga salah udah tengah malem, sekali lagi thanks to jalan tol baru, perjalanan ke Jakarta jadi ga terlalu jauh lagi. Kami sampe rumah sekitar jam 2 pagi.

Wowo banget deh perjalanan kemaren, seruuu!!

 

Author:

neng fey... si eneng ini berbadan gemuk tapi malas untuk diet neng fey suka bgt sama yang namanya buku novel, jadi sebenernya ga susah untuk ngasi kado ke si neng, kasi buku aja dia dah seneng bgt si neng suka bgt bermimpi ttg traveling, kenapa mimpi? soalnya si neng jarang bisa traveling neng fey sekarang lagi coba untuk pandai menulis

12 thoughts on “Sehari ke Lampung

  1. itu sih pinggirnya Lampung kali hehe
    doh saya entah sejak kapan pengen ke Lampung belum terwujud juga euy, dan eh itu nyeberang cuma bentar gitu, coba kr kampung saya, nyeberang 24 jam aja ehehehe

    dan itu tertanggamu aneh pisan

    1. hehehe, yang penting udah masuk provinsi Lampung hehehe
      lah jam 3 baru sampe bakauheni, mau dapet apalagi klo bukan pinggirannya doang, hehehe
      iya aneh bgt, hih..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s