Cerita Mantan

Gue itu suka hewan, kecuali satu, ga akan gue sebut, bahkan ngebayangin hewan satu itu badan gue udah merinding dan badan langsung gatel2. Sebagai penyuka hewan, gue sekarang cukup tau diri untuk hanya menjadi pengagum, bukan pemilik, cinta bukan berati memiliki kan *langsung baper haha* . Gue cukup tau diri kalo gue akan kurang dalam memberi perhatian pada hewan2 itu, jadi biarkan mereka bebas dialam liar, di kebon binatang atau di taman safari (yang disebutkan 2 terakhir akan ada cerita sendiri).

Dulu sih waktu masih bisa konsen ngurus hewan ada beberapa yang gue piara :

man-and-dog-1149400_960_720

pixabay

Umang-umang (kelomang ya bahasa lainnya), ini waktu TK ya kata bokap, gue juga masih inget sih, gue sayang bgt sama umang2 gue itu, nah ketika tiba saatnya dia ganti cangkang, bingung dah, tau2 itu umang2 udah ilang, kata si papa sama mama sih waktu kejadian itu gue nangis tersedu2 hihihi, itu kehilangan gue yang pertama kali.

Burung, ini burung yang di pilok ama abang2 jualannya itu loh, warnanya aja cakep pas gue beli, sampe rumah, kena aer langsung luntur, ooh kasiannya. Disitu pertama kali gue tau hewan “diperdaya” hanya untuk uang. Nama burungnya Abang sama Ade (Ade diambil dari nama gebetan, ketua OSIS SMA dulu, hahahaha, inget bgt gue dah yang itu)

Ikan, ikan gue banyak jenisnya, mulai dari mas koki, guppy, swordtail sampe yang kayak ikan hiu tuh bentuknya, ga tau apa namanya, cuma inget namanya Baron (diambil dari sinetron little missy, hayoo siapa yang tau drama ini haha). Disini pertama kali tau sadar klo punya hewan ga maen2, kolam harus rutin diganti airnya, pernah tau2 ntah dari mana ada kutu di sisik ikan, serem bgt waktu itu, sampe2 ikan mati semua.

Kelinci, luar biasa hebohnya, dari potty training si klinci, kasi makan, membatasi “ruang gaul” dia di kebon emak gue, ngurusin pipis dan eeknya, luar biasaaa. Gue beberapa kali miara kelinci dan mereka mati. Disini pertama kali gue tau klo punya peliharaan ga cuma tanggungjawab ngurus kebersihan kandang, makan ato pupnya aja. Hewan macam kelinci ini rentan bgt sakit, dan harus rutin ke dokter hewan, karena gampang bgt sakit kulit / kukumulut / scabies / kutu dll. Berhubung minim info dan duit, makanya buntutnya kelinci pada mati dan abis itu ga mau lagi miara kelinci.

Kura-kura (piaraan terakhir gue) OMG, gue cinta bgt sama kura2 gueeee, total jendral kura2 gue cuman ada tiga, 2 yang pertama gue beli dari gaji pertama gue kerja, yang 1 lagi dikasi sama Adjie temen SMA gue. Nama mereka, Roji, Rojali dan Juleha. Panjang umur nih kura2, eh ada ding yang nggak 1 mati beberapa bulan pas abis dibeli, Yang masih idup sekarang cuma si Rohaye (ganti nama ternyata Rojali itu cewe, bukan cowo), udah diadopsi sama temen gue yang miara kura2 juga, dan udah punya anak juga.

Btw, ini sebenernya udah keluar jalur dari rangka tulisan yang mau gue tulis, kok ya gue malah ngenalin semua mantan2 piaraan gue ya?

Dan sekarang gue udah males ngelajutin tulisan yang tadinya mau gue tulis, ya sudahlah, kapan2 lagi aja ya nulis ttg pecinta hewannya, tadinya judul tulisan ini “sayang hewan” karena isinya udah ga nyambung jadi gue ganti jadi “para mantan” biar lebih ga nyambung lagi haha

Meh..

Advertisements

37 thoughts on “Cerita Mantan

    1. ini terinspirasi dari cerita si Lupi kok nad, gimana sayangnya orang ke hewan peliharaannya (bokap lo bukan lo hahaha) ataupun hewan liar lainnya
      sama cerita ttg temen gue sih, yang mulai berubah jadi vegetarian gara2 sayang hewan

  1. Aku nggak suka miara hewan. Dan sejak ada baby, aku bilang ke Suamiku yg pecinta kucing (& dulu sempet kami punya 2 kucing): “Udah cukup aku ngerawat anak ya. Aku nggak mau miara kucing lagi….”

  2. untuk waktu yang cukup lama, gw ga bisa megang makhluk hidup yg bisa menggeliat jadi cuma pernah miara 1 binatang aja waktu kecil yaitu kura2.

    sekarang lagi sibuk2nya ngurusin kitty, fase miaranya cuma waktu bayi aja sih dijagain di kamar kalo lagi rewel dan butuh tatih tayang sampe ribet nyariin susu (ternyata kucing itu plug n play, bisa dicolok ke kucing manapun kalo mau nyusu haha). pas udah gedean dibiarin bebas keluyuran biar ga ribet ngurusin pupnya(untungnya ada halaman luas, jadi mereka bisa gali2 sendiri kalo mau pup), cuma ngasih makan aja

      1. kebetulan ada kucing piaraan di komplek sebelah yang anaknya dah mayan gede, iseng nyolokin eh mau =))

        waktu bayi sama sekali nggak pup lho, secara masih nggak bisa keluyuran kan pada diem di kotaknya. hari2 berlalu dan kotaknya masih bersih tanpa bau, aneh

      2. skrg udah umur 2 bln, dah bisa makan jadi ga perlu repot nyariin colokan lagi kalo laper. tar gw bikinin postingannya, dah gw dokumentasiin perkembangannya macam bikin summer project XD

      3. ituloh, macam peer liburan musim panas kaya di pilem2 yang bikin penelitian serangga ato apa gitu :p

        musim ujan gitu sekarang? disini dah jarang ujan, september kemarin yang deres2nya

    1. hahaha, takut dicuekin laki gue klo masih ngebahas mantan hahaha

      biar makin ga nyambung aja judul, isi, dan kerangka ceritanya, soalnya sebenernya gue bukannya mo pamer mantan, tapi kok tau2 udah panjang aja cerita gue ttg si mantan2, mo diapus sayang, kan jarang2 juga gue update blog, ya sekalian aja deh hahaha

  3. Rojali jadi rohaye? Astanagaaah hahahahaha

    Dan saya suka kucing, pake banget, sayangnya honey ga suka, pake banget sekali, jadinyaaaa yaudahlah lagian kan hobi ngelus kucingnya bisa dialihkan kelain #opoikiii

    1. hahaha, iyaaaa, ini human error, kaya yang dulu jual, kura2nya jantan, jadi dinamain rojali, pas di kasi ke temen yang emang tau kura2, dia bilang gini :
      “ini mah cewe kaleee.. ngapa namanya rojali” hahaha

  4. Oh halo.

    Sudah lama di-bookmark, baca-baca, dan sekarang mau ikut meramaikan kolom komentar kamu deh, ya. 🙂

    Saya juga suka banget sama binatang. Tapi memang nggak pernah menyengaja buat memelihara apa lagi sampai beli. Beberapa kali punya kucing pun karena kucing itu yang berkeliaran di rumah. Kalau ada makanan ya saya bagi. Kalau nggak ada ya biarin dia usaha sendiri biar insting berburunya tetap hidup. Tapi beneran suka gemes kalau si kucing lagi ndusel-ndusel. Aaaak!!!

    Eh maaf jadi heboh sendiri.

  5. Pernah miara burung, mati. Miata kelinci, mati.. duhhh emang gak bs banget pny binatang peliharaan :))). Tadi aku udah berharap ini ngomongin mantan pacar lho hiyayayyagaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s