Be Positive

Gue pengeeen bgt jadi orang yang punya pikiran positif, positif tapi kok tukang nyinyir hehehe, pembelaan gue, nyinyiran gue itu cuma hasil positif gue membolak balikkan suatu berita (ngeles aja kayak bajaj).

hamil

eh bukan positif yang ini!!!

Latihan gue dimana? tentu saja di facebook dooong!! setuju ga sama gue, klo facebook sekarang itu jadi ajang latihan nulis dan mikir? nulis dan mikir disini adalah ajang berbalas komen, temanya? tau lah apa yang hot saat ini, politik dan agama. Dua tema yang gue ga suka, gue benci politik (dari orok udah ga suka bgt, tapi herannya pas matkul politik dulu gue bisa dapet A, ga rela gue, gapet C udah cukup bagi gue hahaha) dan agama, gue ga mau ngomongin agama karena takut salah, ngeri.

Dulu, gue pernah bikin statement, ngapain temenan di facebook, tapi unfollow? cuma biar dibilang “temennya” banyak? males bgt kan, dan karena itu (dulu) gue ga pernah unfollow temen2 di facebook, yang sebenernya memang banyak temen dunia nyata juga. Tapi sekarang, ada 2 apa 3 temen yang gue unfriend, gue unfriend karena ya emang ga gitu kenal di dunia nyata dan gue ga suka isi postingannya, dan ada 2 temen yg gue unfollow, karena gue ga kuat liat postingannya, jurang beda pendapatnya dalem bgt, sindir2an terus awalnya, akhirnya dibelakang gue dia ngata2in gue, katanya gue orang yang liberal ga punya otak dan agama, lah.. gue bisa mikir, itu tandanya gue punya otak kan. Akhirnya demi perdamaian dunia (lambai-lambai ala miss universe) kami saling meng-unfollow, dia duluan yang unfollow gue, baru akhirnya gue, see.. siapa yang duluan putus asa dengan persahabatan kami? btw dia ama gue itu (dulu) bestfriend, kalo kata anak SMA alay kami itu BFF, best friend forever, yaaah.. manusia cuma bisa berencana.

So.. back to positive! akhir2 ini, beberapa kali gue komen di postingan temen gue, ga ngajak debat sih, tapi biasanya gue awali dengan kalimat:

“dari postingan ini apa hal positif yang bisa lo ambil?”

dan biasanya sih pada jawab

“ga ada yang positif”

dan mulai deh mendebat gue, seakan2 gue berbeda pendapat sama dia dan ada yang mulai ngata2in gue dan mulai temen2 lainnya nyamber2 ikutan komen

“mbaknya ga fokus ya?” atau

“kalo ga ngerti ga usah ngomong mbak”

dan seterusnya..

Jujur sih gue sakit hati digituin ya, ya seakan2 dia udah tau gue banget, dan gue salah banget, dan pasti gue masuk neraka. Padahal gue ga mendebat isi beritanya, cuma minta dia ambil nilai positif dari berita tsb, titik, itu aja.

Inhale.. Exhale.. Be Positive.. gue bertanya dalam hati, apa yang positif dari kalimat orang2 itu? Menurut gue :

“Karena gue merasa sakit digituin sama mereka, maka kedepannya gue ga akan bicara seperti mereka, sedapat mungkin gue cari kalimat yang baik untuk menjawab pertanyaan orang2 yang berbeda prinsip sama gue”

Mudah2an yang gue bilang diatas udah agak sedikit positif, paling nggak bisa menenangkan hati gue yang sebelumnya dag dig dug karena kesel.

See something good in bad situation

Inhale.. Exhale.. and Yes! We are ready to sing a good vibes

positive

la..la..la..du..di..du..di..dam..dam..du..di..du..di..dam

Advertisements

33 thoughts on “Be Positive

  1. Kan katanya kalo mau posting itu kudu mikir dulu ya, ada manfaatnya nggak? Intinya di filter bhihihi. Eh gw udah gam maenak fb sebenernya, tapi entah kenapa setelah pindah buat nemenin suami belajar ke negri orang malah disini orang2 pada maenan fb semua. Yauwis lah akhirnya buka2 fb lagi tp cuma liat2, sumpek apalagi jaman pilkada ya. Ini nyambung gak sih komennya πŸ˜‚

    1. nyambung Dilaaaa!!
      gue klo komen juga mikir dulu, bakal heboh apa nggak, ga enak “nyulut api” lagi, tapi kadang2 gemes, jadi langsung komen aja hehe
      sebenernya gue juga males buka fb klo tau2 postingannya “nyindir2an” semua hehehe,
      tapi dibalik semua itu gue paling demen fb sih, bisa sambil jualan, bisa sambil liat2 komen orang atau artikel2, jadi mau tutup FB ya belum kepikiran

  2. Saya udah lama gak main facebook baik update status atau komen-komenan. Cuma kadang2 aneh juga ngeliat ada yg berantem gara2 debat di facebook. Sekarang udah baikan mbak?

    1. baikan sama “BFF” aku itu? ya biasa aja sih, pura2 lupa aja klo dulu kita pernah berantem gara2 itu, sampe skrg masih di unfollow, tapi aku masih suka ngintip FBnya dan isinya masih belum berubah, jadi ya belom follow dia lagi hehe

  3. Fb emang masih megang predikat “medsos ngajak ribut” yah πŸ˜‚ Saya pribadi meski gatel ngeliat post yang kontra seringnya lebih milih diam mba neng fey. Daripada nyulut emosi saya dan orang itu, mending ikut nyimak dan cari pencerahan dari sumber ketiga. Nah sedihnya, kalau sudah comment war dan emosi main, gaya bahasanya udah jadi jelek tuh. Kasar-sekasar-kasarnya 😦

    1. iya sama, aku juga lebih seringnya diem aja, ya kadang2 aja komen, tapi pasti feednya ya buruk kyak gitu, bener bgt bahasanya udah jelek bgt, kasar se kasar-kasarnya, sedih sih sebenernya bacanya 😦
      klo sama BFF aku itu, ya aku pikir kita temen baik, temen baik ga ngomongin orang dibelakannya, jadi aku jujur2an sama dia klo kita beda pendapat, yaah.. selanjutnya ya gini jadinya, tapi aku ga nyesel udah ngungkapin pendapat aku, ga semua orang harus satu pemikiran kan, tapi paling nggak kita ambil positifnya aja dari semua itu, kalo aku gitu aja sih skrg menyikapinya

      1. Wkwk.. ini baru namanya jujur itu pahit. Setuju mba. Sebenarnya kalau BFF mba juga ambil positifnya harusnya udah akur kan. Cepetan baikan deh saya doain. Sayangkan kalau statusnya udah BFF tapi mesti selesai karena sebaran fb doang huhu

      2. dibilang baikan sih ya gitu dah del, pura2 ga ada apa2 aja, tapi ya ga follow fb lagi hehehe
        iya emang tuh, worst effect of election, ga ngaruh juga kan padahal ya huhuhu

  4. Gue sih cuma bacain status sama link2 yang nyebar di FB sambil ngejudge cencunya ” ah ternyata dia begono, iih bujut dah ga nyangka “.
    Apalagi banyaaakk banget temen gue yg sumbunya pendek-pendek sekarang.
    Untungnya belom sampe timbul konflik terbuka, karena gue kan ga pernah berani πŸ˜‚
    Hati ku hello kitty sis, ga kuat kalo dibentak-bentak orang di medsos apalagi dibilang munafikuuun 😒😒

    1. yang lucu gitu ya mah, pada galak2 bgt klo di komenin, klo kata gue mah ga ada bedanya mereka sama yang mereka hujat, mereka mulutnya jahat2 bgt, klo kata gue ya
      kadang2 sih dicuekin aja, tapi klo udah gemes ya suka dikomenin, trus dimusuhin deh akhirnya hahahha

  5. Saya anak jurusan politik yg gak terjun ke politik. Hihi. Kalo mau, mending terjun langsung daripada cuma komen2 adu argumen *menurutku loh ya. Aku pilih skip aja kalo ada yg posting tentang issue yg lg hangat. Paling nyimak aja.

    1. pengennya sih ga pengen adu argumen ya, sebenernya justru mau ngademin, dari hal yang negatif coba dicari setitik hal yang positifnya, laaah cuma ngomong kayak gitu aja langsung dibantai abis2an gue, sigh…
      iya, sebenernya males nanggepinnya, sesekali laah.. tebar2 paku hehehe

  6. Kalo aku skrg main fb cuman untuk share post blog terbaru. Hahaha udah males krn terlalu banyak kenalan dan keluarga yg main jadinya harus jaim. Lagian skrg aku jg dah gak pernah komen di blog org, lbh baik netral aja. Toh gak rugi jg. Biasanya yg banyak bacot di fb omdo πŸ˜†πŸ˜†

    1. hahaha, omdo doang ya, cuma bisa komen tapi ga bisa / ga mau bertindak, menurut mereka, bacot mereka itu yang something
      aku cuma pengen mereka lebih positif aja, daripada negatif melulu n bikin hawanya ga enak mulu, kan mending kita share yang positif2 aja, dengan kalimat yang baik, iya kan ? πŸ™‚

      1. Org seperti itu diblok saja. Adanya aura kita menjadi negatif. Kita share saja yg positif di timeline kita sendiri, tp gak usah komen di timeline mrk mnrt aku, not worth it. Hihihi πŸ˜€ lagian ntar dipikir kita goody two shoes πŸ‘ 

      2. iya.. “main api” kalo komen di postingan yg kayak gitu :p
        udah sih, postingan aku insyaallah, bertebaran cinta dan humor hahaha, mudah2an aura positifnya kena sama temen2 yg lain

  7. FB saya bebas donk dari yang nyinyir XD. Sejak pilpres udah bersih2. Jadi pas pilkada udah tinggal sisa2nya aja unfol sama unfriend. Ga peduli sodara, dulunya sohib, temen syalala. Entah itu yg oversharing, yg nyinyir, dll pokoknya yang ga nyaman diliat langsung bye, wakakaka. Jadi sekarang kalo mau liat fb udah asik. Kalo ga yg unyu2, ya emang bikin status itu enak, bahasanya buat diskusi, terlepas sama ato beda tapi ga sewot nan nyolot, apalagi suuzhon lebay. Bahkan isi komennya pun pada diskusi. Bahagianya ada temen2 yg masih ‘sehat’ tuh πŸ˜‚

    1. nah itu dia, ini juga karena udah ga tahan sampe ke ubun2 makanya di unfriend atau di unfollow, itu udah jadi last choice bgt deh, disabar2in aja liatnya klo ada yang lg over acting :p

  8. di instagram banyak tuh yang follow trus unfollow. emang mereka cuma buat ngumpulin follower aja. gua paling sebel ama orang kayak gitu. jadi ya langsung unfollow juga dah…

    1. wah klo IG ga pernah merhatiin sih siapa yang unfollow, ga ada notifnya kan ya?
      klo di IG yg nyebelin tuh,
      follback ya (siapa lo, kenal juga kaga)
      unfollow = block (buset, siapa lo? ga rugi ga follow elo) hahaha

  9. Tapi kamu berani Fey.. Salut. Aku yang misalnya ada setuju sama satu status aja masih jiper, juma beraninya klik like (tapi gak pakai ketik amin).. Apalagi yg kontra.. pdh maunya tetep dibawa biar bisa lihat dua sudut pandang yang berbeda.. tp entah bagaimana kalau di FB, kalau topiknya sensi.. aku masih gak berani komentar.

    1. abis gue kadang suka kelewat gemes sih, paling “berani”nya cuma bales komen, tapi kalo bikin status yg kontroversial mah ga berani juga hehehe
      makanya gue pengennya daripada marah2/berantem, lebih baik cari nilai positifnya aja dari inti sari berita yang di share, tapi kadang sumbu pendek sih jadi malah dipikirnya gue kontra ama dia

  10. Agak syerem ngomongin komen2 di medsos yang hot hot gitu. Makanya aku juga jarang dan malas komen di FB atau medsos. Kebanyakan nyerempet dan kalo menurut mereka komen kita nggak seide langsung dikenakan. Makanya jarang buka FB, hanya sesekali untuk tau berita teman yang jauh. Kalo folow unfollow aku hampir nggak pernah, cuma aku persilahkan mereka melakukannya Kalo nggak suka untuk unfollow aku. Salam kenal lagi

  11. Sudah ga maenan FB sejak 1.5 tahun lalu. IG juga sudah tutup. Sebelum ga mainan FB, aku bersih2 friend list dan bisa mendelete 100 orangπŸ˜… banyak juga ya. Twitter juga ga kalah seru dengan twitwarnya. Tapi FB memang lebih bar bar sih klo sudah urusan politik apalagi agama. Kayaknya semua orang mendadak jadi ahli jadi2an

    1. aku malah ga punya twitter hehehe
      aku masih tetep suka FB ya karena bisa bikin tulisan pendek, nyampah status, atau gambar heheh
      untuk masalah war status sih sebenernya aku ga papa, masing2 punya pendapat, tapi seharusnya bisa dong kalimatnya yang positif, jangan nyindir, ngetawain, nyumpahin, ngata2in orang terus, itu yang bikin jengah sih 😦 iya, semua orang jadi ahli jadi2an 😦

  12. Kenapa harus gambar test pack, neeeng.. gua kira lu hamil lagiiii…

    Udah2 ga usah dipikirin. Gua jg uda jarang main fb. Paling cuma buat ngepost foto sophie terus udahan. Males liat postingan temen2. Mending lu baca postingan blog gua aja yaa.. menghibur banget kaaan? Wakakakakakakkakaka.. *plis jangan unfollow blog akuh.. i laff u.. piss*

    1. seharusnya elu yang pasang gambar tespack ya nad ahhahha
      males baca, tapi kebaca mulu pas buka fb :p ya biarlah mereka mau bicara apa, toh gue juga ga bisa maksa orang punya satu pikiran sama gue kan, hehe
      males bgt baca blog lo, yang ada gue mupeng pengen jalan2 mulu hahahaha *plis jangan unfollow blog akuh.. i laff u too.. piss* hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s