Another post about coffee..

“Neng, bikinin kopi dong ” pinta bang C, mantan pacar yang saat dulu itu masih gue arepin balikan huahahha

ex

Permintaan sepele, tapi bener2 jleb bgt, makanya masih keingetan sampe sekarang, kenapa? karena GUEH GA BISA BIKIN KOPIH!!

“Hah kopi? yang lain aja bang, teh aja mau ga?” nego dimulai

“Heh, perjalanan gue masih jauh ini, butuh kopi” negosiasi gagal, dia emang abis nganterin gue pulang, trus harus pulang ke rumah dia di ujung dunia, jauh bet rumahnya, karena ga mungkin nginep di rumah gue, blom muhrim, ihik

“Jangan nyesel ya minum kopi bikinan gue” sambil ngeloyor ke dapur

coffee2

Hmm.. gimana ya, sebelumnya gue ga pernah bikin kopi selain kopi buat bokap gue, itu pun ternyata bukan takaran ideal bagi para pecinta kopi

  • kopi 1 sendok teh, ga usah munjung
  • gula pasir 2 sendok teh, munjung boleh
  • air panas +  air biasa, biar ga terlalu mendidih

Dan ya bener aja dah, gue malu banget waktu dia ngomong :

“Aih Neng, kopi apa ini???” kesel, naro mug (iya, pake mug, bukan cangkir) ke meja

“Ish kan udah gue bilang, jangan nyesel”

Dan abis itu gue rada trauma buat nyeduh kopi buat orang, kalo kopinya bukan dari yang satchet-an. Tapi kalo nyeduh buat diri sendiri sih masih ga papa lah, toh terima nasip klo racikannya kepaitan atau kemanisan hahaha.

me

me, drink a mug of coffee :p yang ga percayaan, belekan loh hohoho

 

Readers Block

reader bock

Klo penulis ada Writers Block

Kalo pembaca ada Readers Block (ngarang)

Lagi ga semangat baca, sebenernya sekarang lagi baca Pillow Talk – nya Christian Simamora, tapi apa karena ga selera sama temanya (et dah, sebelumnya bacaan gue Maps, ttg friendzone, laah, yang Pillow Talk ini juga masa dah) bosen, tapi gue berusaha untuk setia ama buku ini, selesaikan dulu baru pindah ke buku lain.

Padahal gue udah selingkuh parah sama wattpad, setiap gue bosen (bahkan cuma liat bukunya aja gue udah males) pasti langsung buka wattpad. When You Tell Me That You Love Me – nya Pradnya udah di republish soalnya hehehe.

Oh well…

Fey yang lagi stuck sama “bantal bicara”

Setahun Berlalu

Kebetulan aja judulnya sama dengan postingan Dini , dia mah postingan ehem-ehem (apapula itu postingan ehem-ehem :), maaf ya Din :p)

Hari ini adalah tepat satu tahun baby G kembali ke haribaan yang kuasa. Bayi kesayangan kami, yang memberi hadiah senyum terindah buat ibu-nya di hari-hari terakhir.

Anak bunda sayang,  kamu mau punya adik loh, ibu sekarang hamil lagi, insyaallah, kiranya Allah mengizinkan, adik kamu akan lahir di bulan September juga, sama persis dengan bulan kelahiran kamu, luar biasa kan kebetulannya.

Anak baik bunda, ibu dan ayahnya sangat-sangat ingin bertemu kamu lagi nanti, oleh karena itu mereka tidak pernah tidak selalu berdoa untuk itu, sholat pun tidak pernah ditunda-tunda, persis setelah adzan mengumandang.

Anak bunda yang kuat, tenang disana ya sayang, Allah pasti memberi kamu yang terbaik disana, kamu sabar ya sayang, sampai nanti tiba saatnya kita semua, insyaallah, jika bisa nanti kita berkumpul kembali.

IMG-20151224-WA0005

Gibran Prasaja Nakantha (19 September 2015 – 21 Maret 2016)