Menuju LDR

“Jadi, kalo kamu lulus PTN di Padang, kamu mau apa?”

“Apa ya? ya pasti harus prepare semuanya lah, beli baju kali ya, asiik belanjaaa, tapi males deh klo keterima di Padang, trus tinggal sama saudara, gue segen.”

“Emang kamu harus tinggal sama saudara?”

“Iya lah”

“………”

“Kok diem?”

“Kayaknya hubungan kita ga bisa dipertahankan ya”

“Lah..?? kok..?? Apaan sih tiba2 gitu?”

“Kamu kayaknya ga serius sama hubungan kita ini, saya bingung mau lanjutnya gimana, kita mau pisah kota kayak gini aja kamu sama sekali ga mikirin saya, malah mikir mau belanja baju”

“……….”

“Dihubungan ini emang kayaknya saya yang nyetir, saya yang ngarahin kita gimana-gimananya, makanya dari itu saya bilang, kamu kayak ga serius sama hubungan kita, saya bilang kita pacaran, tapi kayaknya kamu ga punya nama buat hubungan ini.”

“…………”

“Saya udah berjuang, kamu malah diam ditempat, jadi sekarang kayaknya kita putus aja ya, kita balik lagi jadi temen kayak dulu, sebelum saya ada rasa sama kamu”

“Iya, kalau itu mau lo”

============================================================================

 

tacenda

Halooo.. saya kembaliii, kembali membawa ketidakjelasan apa yang ada di otak saya hahaha

Kalo dari situasi sekilas diatas, siapa yang mau kalian salahin?

fey

Advertisements

32 thoughts on “Menuju LDR

    1. iya aneh, yang cewek belum pengalaman pacaran soalnya, jadi dia pikir yang dia lakukan selama ini udah bener :p
      yang cowo juga udah abis kesabarannya, atau merasa udah “nuntun” padahal belom “nuntun” sama sekali :p

  1. entah kenapa yang pertama kali kepikir malah bahasanya, satunya “saya kamu” satunya pake “lo”, but on a serious note :
    – konflik dimulai saat tau “tinggal sama saudara”, whats wrong with that?
    – nggak jelas klaim “saya sudah berjuang, sementara kamu diem di tempat” itu gmn, kok macam cari2 alesan buat putus padahal awalnya kaya ga ada masalah apa2
    – kenapa nggak dianggap serius, jaman sekarang bisa video call, komunikasi gampang, banyak tiket promo dll yang mendukung LDR. jadi klo ditanya “kalo lulus mau apa” kayanya dijawab gitu udah wajar karena LDR tidak dipandang sebagai suatu “problem”
    – penasaran ekspektasi “jawaban” yang tepat apa, “aku ingin kamu ikut aku ke Padang”, “aku nggak ingin jauh sama kamu jadi kalo keterima nggak bakalan diambil”, “aku pengen kita nikah sebelum aku ke Padang”? yang kayanya semuanya juga bakal ngarah ke konflik
    so kesimpulannya sih mendukung yg mau kuliah (entah itu yg She atau He) tanpa menyalahkan yg pengen putus juga, mungkin dia lagi dapet, lagi bad day, udah memendam emosi sejak lama dan akhirnya meledak, ato emang deep down pengen putus aja. yang pasti sih kalo kaya gini aja jadi konflik yang mengarah ke putus, kayanya they are not meant to be together, udah berjuang my ass :p

    1. hahaha

      – iya itu “kunci”nya sebenernya, yang satu ber saya-kamu, yang lain ber gue-elo, menandakan mana yg lebih serius, ya sebenernya sih tergantung dari pasangan ya, klo mesranya pake lo-gue ya silahkan, tapi karena dipasangan ini sapaannya aja udah beda, jadi ya keliatan mana yg lebih serius
      – konfliknya bukan di “tinggal sama saudara” tapi ketika si cowo pengen ada direncana masa depan si cewe, jadi ketika baju lebih jadi prioritas, dia jadi down. Whats wrong with “tinggal sama saudara” mungkin dia pengen lebih “bebas”
      – masalah2 yang lain ga diperlihatkan, ini akumulasi dari kekecewaan
      – dengan kalimat awal “yang akan aku lakukan adalah merindumu” itu udah jadi moodbooster bgt
      – yeaah.. maybe they not meant to be together

      1. – kurang setuju sih, “saya kamu elo gue” nggak ada hubungan sama keseriusan, itu cuma bahasa (bukan sapaan mesra lho ya, kata ganti umum) dan tergantung kebiasaan saja.
        – its not about priority, sama kaya kalo ditanya “17an nanti kamu mau apa?” dan dijawab “mau upacara bendera” trus marah2 “kok prioritasmu kok upacara, bukan masa depan kita?”. Nanya aja langsung “kalo kamu keterima di PTN ntar, bagaimana dengan hubungan kita?” jangan ngambang gitu pertanyaannya kecuali pacaran ama mind reader 😀

        cowonya yang sensian dan ga bisa komunikasi itu, bahkan masalah kaya gini aja ngajak putus menandakan si cowo juga nggak serius dan “play victim” aja hehe

      2. – nah itu, makanya gue bilang senyamannya pasangan aja, gue sama elo kadang2 kalo kumat juga suka aku kamu kan hehehe
        – pasti itu pertanyaan si cewe juga, apa hubungannya “beli baju” sama “ga serius dengan hubungan” kan pertanyaannya “mau ngapain” bukan “kita gimana” makanya dia nanya “laah, kok tiba2 gitu”
        – usaha si cowo ga dijabarkan sih, jadi kita juga ga tau sudah seberapa banyak usaha dia untuk hubungan mereka, so.. dont judge him 100%, si cewe juga gesrek sok otaknya hahaha

    1. hahaha apaan aja deh del, biar dibilang update hahaa

      iya itu yang cowo yang ber-saya-kamu, si cewek yang ber elo – gue, antara sensi sama capek beda tipis ya

      1. Oalah… berarti sebelum menuju LDR ini si cowo udah mulai cape yah :”)
        Yah, namanya juga baru lulus SMA. Komitmennya belum tebel huhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s