New Page

Ini postingan yg disemat paling atas ya, tulisan terbaru ada dibawah ini hehehe

VISIT MY NEW ONLINE SHOP BLOG http://www.buatkado.wordpress.com

Supaya lembaran blog ga ada “iklan-iklan terselubung” dari jualan saya, maka untuk selanjutnya update dagangan ada di page  Toko Online – Buat Kado

This slideshow requires JavaScript.

Daftar Barang :

  • Legging busha
  • Prewalker Skidder
  • Kaos Hello Baby
  • Baju Setelan ( GW, GAP, dll)
  • Sweater
  • Dress Batik
  • Alat Bento

Sangat ditunggu orderannya, insyaallah akan amanah 🙂

Happy Shopping :p

Advertisements

This is for you, Papa :)

Tiga bulan, kurang lebih saya ga nulis, skrg lebih suka berfantasi, berkhayal di Instagram. Ada proyek ngayal saya di sana.

Saya, kurang lebih 2.5 bulan ini dapat predikat baru, Anak Yatim. Ya, papa saya meninggalkan kami selama-lamanya tanggal 31 Agustus kemarin. Super shock, walau bagaimanapun tetep ya kita ga bisa “siap” jika hal ini terjadi. Saya nunda2 nulis ya karena ga siap, ini aja udah mau nangis nulisnya huhuhu.

Entah karena orang Indonesia, entah karena mau menyabarkan diri, entah karena memang sudah ikhlas, kami menganggap kepergian papa ya memang sudah sangat tepat waktunya. Alhamdulilah papa pergi ga pake lama, ga pake sakit yang berlebihan, ga sampe 24 jam kesakitannya. Papa emang sakit jantung, suka ngos2an klo jalan kaki, tapi masih kuat nyetir mobil Bukittinggi – Kota Padang, keren kan hehehe. Hari itu, papa mulai ngeluh ga enak badan sejak subuh, seperti biasa, dia ga mau ke rumah sakit, dan emang kondisinya sudah agak enakan disore harinya. Makan malam terakhir saya yang buat loh (ini super amazing bgt, karena biasanya yang masak si mama, tumbennya pagi itu saya iseng dan sempat bikin sup sayur bakso, dan akhirnya jadi makanan terakhir yang dia makan, huhuhu). Menurut mama, tidurpun ga sulit, sempet ngobrol banyak sama mama, bahkan sempet2nya ngomongin ulangtahun adik saya, besoknya, tgl 31 Agustus, papa minta mama beliin kado buat dia, “Beliin Theta panci presto ya Ma” gitu katanya. Tapi, tengah malem Mama nelepon ke hape (mereka tidur dikamar bawah, kami diatas) ini juga aneh, soalnya kadang2 klo nelp ke HP itu susahnya ampun, kadang mati, padahal HP on, kadang tengah malem itu hape saya emang beneran mati karena lupa ngecas, tapi malem itu saya inget ngecas dan udah full batrenya, dan yang paling tumben adalah HP mama ditaro dideket mama tidur, yang biasanya ditaro jauh dr tempat tidur. Papa anfal! ya ampun, pemandangan yang paling mengerikan, haduh.. padahal saya udah berusaha mau ngelupain pemandangan malem itu, tapi sekarang jadi keingetan lagi. Langsung siap2 buat ke RS, saya yang megangin papa waktu itu, karena mama beres2 dokumen, ganti baju dan segala macem, suami nyiapin mobil dan cara supaya bisa angkat papa ke mobil (manggil tetangga). Dimobil saya peluk dan cium dia, dan itu pelukan dan ciuman saya terakhir buat papa (ya ampun, nangis lagi nih huhu), saya ga ikut ke RS, mama yang gantiin saya pegang papa di mobil.

Dan satu jam kemudian, saya ditelepon, papa udah ga ada.

Papa pergi,

  • setelah dia menunaikan sholat lima waktu dihari itu Subuh – Isya, biar sakit, tetep ga mau telat sholatnya
  • ga nyusahin sama sekali, ga lebih dari 24 jam keluhannya
  • ketika Ranu, cucu terakhir beliau lahir seminggu sebelumnya, Ranu itu adiknya Alm. Gibran, jadi tuh kayaknya Ranu “sengaja” lahir lebih cepet 2 atau 3 minggu dari HPL, supaya papa bisa “ketemu” Ranu
  • dihari kelahiran Theta, anak beliau yang paling mirip sama dia
  • ketika keinginannya pulang basamo kumplit terlaksana, karena ini kayak juga diatur sama Allah kalo kamu semua, anak cucu ada rejeki (yang ga diperkirakan sebelumnya) untuk mudik ke Padang rame2, komplit lit lit lit!
  • sambil senyum! papa bukan orang yang gampang senyum, bukan orang yang klo tidur sambil senyum, tapi kali ini dia “tidur” sambil senyum!!! Senyum orang yang lega karena tugasnya udah selesai, lega karena sudah menunaikan kewajiban dengan baik, lega karena bisa pergi dengan bangga

..maaf mewek dulu..

Dipostingan Febri, saya bilang saya malah mewek denger lagu Akad – Payung Teduh, bukannya sumringah seperti kebanyakan orang. Ini sepenggal lirik yang bikin saya mewek :

Bila nanti saatnya t’lah tiba
Kuingin kau menjadi istriku
Berjalan bersamamu dalam terik dan hujan
Berlarian kesana-kemari dan tertawa

Namun bila saat berpisah t’lah tiba
Izinkanku menjaga dirimu
Berdua menikmati pelukan diujung waktu
Sudilah kau temani diriku


Itu adalah yang benar2 terjadi antara mama dan papa. 

Bila nanti saatnya tlah tiba -> mereka pasangan LDR sebelum menikah, dan ketika saatnya tiba, mereka memang akhirnya menikah.

Berdua menikmati pelukan diujung waktu -> mama meluk papa di mobil, sampai papa menghembuskan nafas terakhir, kata mama, ada disatu titik papa bernafas normal, dan ngeliatin mama, abis itu papa seperti ketiduran, mama pikir sesak nafasnya udah ilang, dan papa tidur karena kecapean, tapi kata pihak RS kemungkinan disaat itulah papa ga ada. Mereka berdua berpelukan sampai ujung waktu mereka, mama menemani papa sampai saat terakhirnya 😦

Ga ada yang lebih romantis dari itu menurut saya.

..maaf mewek lagi..

Banyak bgt sebenernya yang bisa diceritain ttg kepergian papa, kebetulan-kebetulan, kok ya digampangin masalahnya, dan macem2 lainnya. Tapi intinya, papa udah ga ada, insyaallah sudah tenang, mohon doanya agar semua amal ibadah dia diterima oleh Allah.

Papa emang galak dan menunjukkan kasih sayang ke keluarga dengan caranya sendiri, tapi dia luar biasa baik dan handal, semua orang alhamdulilah bicara seperti itu, bukan karena saya anaknya dan langsung memujinya, ih klo kata saya mah, papa galak, jutek, ga pernah ngijinin jalan2 dll dll hehehe.. tapi ya gitu cara papa sayang ke kami.

Dan kami sayaaaaaaang bgt sama beliau.

papa

020912 – papa yang hebat

merampok ayah..

antara saya dan chibi maruko chan

romantic

berkebun

Kembali ngerapel #tepokjidat

Counting days to D day 🙂

Link diatas, adalah beberapa cerita saya ttg papa

 

Belum Siap

“Agak kaget deh waktu anak2 bilang kalian udah putus, ngapa gue ga update ya?” Kata sahabatnya

“Ya ngapain umbar2 sih, lah itu anak2 tau dari mana? Dari dia ya?”

“Iya, mungkin.. hmm, ember juga mantan lo ya, hahaha” tawa sahabatnya menggelegar

Gadis itu hanya tersenyum simpul. Menurutnya, ini adalah salahnya, bukan salah pria itu, mungkin dia ga tau gimana caranya pacaran, tapi emang gimana sih caranya pacaran? Emang ada juklaknya gitu ya? Kalo emang gitu kenapa pacaran dilarang? Papanya bisa ngamuk klo tau dia pacaran, masih kecil ga boleh pacaran, gitu selalu pesannya. Ya mungkin karena dia melanggar perintah papanya, makanya akhir kisah cintanya juga ya begini, ga berhasil.

“Ya kalo jodoh ga kemana lah, siapa tau nanti gue atau dia lebih siap”

“Siap ngapain?”

“Ya ga tau, siap aja”

“Ga jelas”

“Emang”

====================================

Di-update, tapi ga usah ditungguin ya,

(laah ge-er bgt gue) 😅😅

Menuju LDR

“Jadi, kalo kamu lulus PTN di Padang, kamu mau apa?”

“Apa ya? ya pasti harus prepare semuanya lah, beli baju kali ya, asiik belanjaaa, tapi males deh klo keterima di Padang, trus tinggal sama saudara, gue segen.”

“Emang kamu harus tinggal sama saudara?”

“Iya lah”

“………”

“Kok diem?”

“Kayaknya hubungan kita ga bisa dipertahankan ya”

“Lah..?? kok..?? Apaan sih tiba2 gitu?”

“Kamu kayaknya ga serius sama hubungan kita ini, saya bingung mau lanjutnya gimana, kita mau pisah kota kayak gini aja kamu sama sekali ga mikirin saya, malah mikir mau belanja baju”

“……….”

“Dihubungan ini emang kayaknya saya yang nyetir, saya yang ngarahin kita gimana-gimananya, makanya dari itu saya bilang, kamu kayak ga serius sama hubungan kita, saya bilang kita pacaran, tapi kayaknya kamu ga punya nama buat hubungan ini.”

“…………”

“Saya udah berjuang, kamu malah diam ditempat, jadi sekarang kayaknya kita putus aja ya, kita balik lagi jadi temen kayak dulu, sebelum saya ada rasa sama kamu”

“Iya, kalau itu mau lo”

============================================================================

 

tacenda

Halooo.. saya kembaliii, kembali membawa ketidakjelasan apa yang ada di otak saya hahaha

Kalo dari situasi sekilas diatas, siapa yang mau kalian salahin?

fey

Sepenggal kisah

“Sudah coba belajar memasak?” Tanyanya

“Belum, memangnya kenapa?”

“Kamu berniat lama menjomblo ya? Ledeknya dengan wajah jenaka.

Aku bersungut-sungut kepadanya. “Sembarangan kalau ngomong. Lagi pula, apa untungnya buat kamu aku bisa masak atau nggak?”

“Ya.. siapa tau saya naksir masakan kamu”

“Kalau gitu, aku belajar masak. Besok,” jawabku bersemangat sambil nyengir. Dia tertawa

“Kalau gitu, mulai sekarang, saya naksir kamu.”
==================

Ambyar gue maaaass, ambyaaarr!! Hahaha